Etika Menginap di Hostel

Apa Itu Hostel?

Hostel itu opsi akomodasi yang lebih murah dibanding hotel. Rate-nya biasa dihitung per malam per kepala, bukan per malam per ruangan seperti hotel. Cocok banget buat solo traveler, budget traveler, apalagi solo traveler yang lagi on budget.

Kenapa bisa murah? Karena fasilitasnya ga ‘private‘ seperti hotel. Di hostel, kamarnya aja terkadang belum tentu private. Ada yang harus tidur berbagi ruangan dengan turis-turis lain. Begitu juga kamar mandi dan ruang makan, makenya harus bergantian dan tahu diri. Pelayanannya pun ga wah, justru hampir semuanya self service. Bawa handuk dan peralatan mandi sendiri, mau makan masak sendiri, selesai makan meja bersihin sendiri, bahkan ada yang harus masang seprei dan sarung bantal sendiri.

Aturan di salah satu hostel tempat gw nginep. Kita harus memasang sarung bantal dan sarung duvet sendiri

Karena itulah, supaya semua pengunjung bisa nyaman, dibutuhkan toleransi yang tinggi.

Terus apa keuntungannya?

Keuntungannya, selain menghemat budget, kamu bisa lebih berinteraksi dengan turis-turis lainnya. Lumayan kan, bisa berbagi cerita, nambah temen, atau kalo sama-sama solo, bisa diajak pergi bareng.

*** Read more “Etika Menginap di Hostel”

Share this!

Dialog Dengan Orang Aneh: Kopi

Tokoh dalam Dialog Dengan Orang Aneh kali ini adalah Si Organized (O) dan Si Ngasal (T – lho kok T? Iya, namanya juga ngasal).

Si O dan T ini berteman baik sejak kecil, bekerja di industri dan kantor yang sama. Soal kerjaan, mereka sama-sama baik dan kompeten. Tapi untuk urusan remeh temeh, karakter mereka saling bertolak belakang.

***

T: (Masuk ke ruangan O) Eh O, buat projek ini, rencana kita gimana nih?

O: Oh projek itu. Tenang, gw udah siapin. Nih, gw tunjukin slide power point buat presentasi nanti, ya.

T: Bentar-bentar, gw ambil kopi gw dulu.

 

Si Ngasal (T) keluar, ambil kopi dari ruangan dia, dan balik lagi ke ruangan si Organized (O).

Read more “Dialog Dengan Orang Aneh: Kopi”

Share this!

Debat Nama Makanan

Stef, lo mau ini ga?

Teman1, orang Singapura, nawarin kue yang penampakannya kaya gini:

Gambar diambil dari Cookpad

Gw sebagai orang yang rakus baik hati dan tidak sombong, tentu mau donk. Gw comot satu.

Pas gw makan, enak juga, rasanya kaya klepon tapi tanpa gula merah di dalamnya.

Gw: Ini di Indonesia juga ada makanan yang mirip kaya gini. Tapi bentuknya kaya bola, warnanya ijo, dalemnya ada…

Teman1: (Motong) Gula merah, kan? Yang dibalutin kelapa juga kaya gini?

Gw: Ah iya bener… Kue itu namanya… Read more “Debat Nama Makanan”

Share this!

Tidur Sama Papi?

Pengenalan Tokoh:

Jovan (Koko) – ponakan gw, usianya 5 tahun 5 bulan.

Jovannie (Meimei) – ponakan gw, adik Jovan, usianya 3 tahun 7 bulan.

Papi – koko gw, papanya Jovan dan Jovannie.

Mami – istri koko gw, mamanya Jovan dan Jovannie.

***

Gw dan keluarga (totalnya 9 orang) lagi liburan di rumah saudara gw. Si empunya rumah cuma punya 2 kamar ekstra, jadi harus sesak-sesakan kaya ikan pindang.

Setelah berdiskusi, akhirnya diputuskan tidurnya dipisah berdasarkan jenis kelamin. Satu kamar untuk cowok (boys) 1 kamar dan 1 kamar untuk cewek (girls).

Read more “Tidur Sama Papi?”

Share this!