Let Me Introduce Miki, Marco, and Marvel

Gw abis nonton Hachiko. Itu lho, cerita tentang anjing jenis Akita (anjing Jepang), yang selalu setia nunggu ‘tuan’ nya pulang. Lanjutannya…. nonton sendiri, ya. Gw ga mau jadi spoiler :p. Yang jelas ceritanya sedih. Walau sedikit membosankan, tapi yaahh.. lumayan juga buat ditonton. Gw kasih 6.5 out of 10 :D.
Abis nonton Hachiko, gw jadi kangen anjing-anjing gw di Cirebon. Yang belom tau anjing-anjing gw, nih gw kasih fotonya:
Here are Miki, Marco and Marvel! Ato biasa disingkat menjadi ‘Mikopel’

Anjing gw yang paling besar namanya Miki, anjing jenis ga jelas. Dikasih sama temen koko gw, makanya si Miki ini deket banget ama koko gw. Miki ini anjing paling sabar di antara anjing-anjing gw lainnya dan sering pasrah kalo digangguin. Dia temen baiknya Marco. Di mana ada Marco, di situ ada Miki.
Miki pernah hilang selama hampir 1 minggu!! Kok bisa??
Gini kejadiannya… Dulu, dia sering dibawa koko gw jalan-jalan naek mobil. Gara-gara ini, setiap dia liat koko gw keluar, dia selalu mau ikut. Suatu saat, pas koko gw pergi ama temennya malem-malem, Miki diam-diam mau ikut. Dia lari, ngejer mobil yang dinaekin koko gw. Namun entah gimana, dia nyasar ke jalan raya. Akhirnya, malah koko gw sama temennya yang ngejer dan nyariin dia ke jalan. Sayangnya, Miki gagal ditemukan. Selama hampir 1 minggu, dia ga pulang rumah.
Suatu hari, pas gw, koko gw, dan adek gw mau berangkat sekolah, tiba-tiba ada Miki di depan rumah!! Tubuhnya dekil kecoklatan, tapi keliatan seneng banget. Kita semua kaget! Sungguh ajaib dia bisa pulang rumah setelah hampir 1 minggu hilang di jalanan.
Satu hal yang disayangkan, kaki belakang sebelah kanan agak cacat sedikit. Ga terlalu keliatan memang, untungnya dia masih bisa berjalan dan lari-lari secara normal. Mungkin kejadian ini bikin dia agak trauma, dia jadi ga terlalu tertarik untuk keluar rumah walau pintu terbuka lebar.
Yang unik dari Miki, dia satu-satunya anjing gw yang suka pamer gigi. Kalo ditanya, “Miiiikkk, mana giginya??” Dia bakal langsung senyum mamerin giginya. 😀 (serius!).
———-
Anjing kedua, namanya Marco, jenis anjing Shih Tzu. Temen papa gw yang nawarin. Kemungkinan besar anjing hasil curian. Kalo ga ada yang mau beli, bakal dibunuh buat dimakan. Akhirnya, papa gw pun beli. Sebenernya ada 2 ekor. Satunya bernama Marcuz, yang kemudian dikasihin ke mantan koko gw di Jakarta.
Tadi di atas, disebutkan bahwa Miki temen baek Marco. Ya, memang betul!
Tapi Marco bukan temen baek Miki. Lho, kenapa begitu? Begini… Marco itu anjing yang gila ‘ehem-ehem’. Dia lebih mementingkan ‘betina’ daripada teman baiknya.
Marco agak pemalu, kurang bisa berinteraksi sama orang. Tapi Marco itu anjing gw yang punya body paling bagus. Kalo dia diibaratkan manusia, ya, kaya atlet gitu lah.
Marco pernah punya anak dengan anjing gw yang udah meninggal (Merry). Sayangnya, anaknya tidak ada yang selamat. Dua lahir prematur dan mati, satu cuma bisa bertahan beberapa hari. Maklum lah, Merry itu hiperaktif. Pas hamil, dia masih loncat-loncat, lari-lari, naek turun tangga. Udah dimarahin tetep aja bandel. Tapi gw juga ga bisa nyalahin dia. Dia juga sedih dan nangis semaleman pas tahu anaknya meninggal. T.T
———-
Terakhir, Marvel, jenis anjing Shih Tzu campuran …. (ga jelas juga). Marvel ini keponakan Marco, tapi badannya lebih besar dari Marco. Inget sama si Marcuz yang dikasihin ke mantan koko gw? Nah, ini anaknya Marcuz.
Marvel, satu-satunya anjing yang tidur di dalem kamar (kadang bareng papa mama gw, kadang bareng gw dan adek gw) ean paling sering berinteraksi dengan orang. Agak (sok) jagoan, dan suka ngusilin orang. Orang lewat depan rumah kadang suka digonggongin. Ada motor ato mobil lewat pun, dia minggir dengan ogah-ogahan (sambil melototin si pengendara motor ato mobil).
Mukanya yang polos ean keliatan bego bikin dia sering dijahilin. Dia paling sering ngambek gara-gara dijahilin. Apalagi kalo dia mau bobo; gw, papa gw, ama adek gw hobiiii banget gangguin dia. Lucu sih kalo dia lagi marah ato ngambek :p. Ga apa-apa, dia juga sering gangguin orang kok. *membela diri*
Marvel punya banyak nickname. Onyong, Empel, Mpel, Adek, atau Vel. Sebenernya, di balik nama Marvel (dari kata Marvellous: menakjubkan), ada arti tersendiri. Dia pernah jauh dari genteng lantai 2 (yang tingginya kira-kira 6-7 meter), tapi tidak terluka!!! Cuma nangis-nangis dan diam tak bergerak beberapa menit. Terus….. LARI masuk rumah! It’s marvellous!
Mungkin ada yang nanya: Lha, kok dia bisa jatuh dari genteng lantai 2??
Salahkan koko gw yang main kejar-kejaran ama dia di genteng!
Share this!

2 thoughts on “Let Me Introduce Miki, Marco, and Marvel

  1. bodok ira. kita disalah2in ttg marvel. dianya aja sendiri yang ketakutan ga jelas.
    ttg miki salah tuh… kita perginya malem2 naik motor ama setiadi, trus dia ikutin n dia ketabrak ama angkot kurang lebih 300 meter keseret. trus saking takutnya dia lari pontang panting ke arah apita. trus kita pulang n ambil mobi9l untuk cari dai.

  2. haiz.. ga bisa, ga bisa..
    marvel ga salah..
    mungkin anda terlihat menyeramkan, makanya dia takut. kasian dia, masa udah jatuh dari genteng lantai 2 masih disalahin?

    oh iya ya, naek motor. kok kita ingetnya naek mobil ya? hehehe… wah2 yg ketabrak angkot ira ga pernah cerita tuh.. :-S

Leave a Reply

Your email address will not be published.