Jalan-Jalan Terus: Italy – Rome

Gw ke Eropa saat musim panas, alias summer. Walaupun judulnya musim panas, tapi suhu musim panas di sana lebih dingin daripada di Indonesia (sekitar 18-24 derajat Celcius). Waktu musim panas, matahari bersinar cukup lama, kira-kira dari jam 5 pagi sampe jam 9.30 malem. Udah gitu banyak angin, anginnya dingiinnnn dan menusuk. Kalo ada yang mau ke sana sebaiknya bawa body lotion untuk kulit kering, karena cuacanya bikin kulit kering dan pecah-pecah.

Negara pertama yang gw kunjungin adalah Italy, tepatnya di kota Rome, ibu kota Italy. Dari sini, gw menuju ke sebuah negara di dalam negara tersebut. Yap betul, negara Vatican, yang disimbolkan dengan kunci dan pedang (Santo Petrus dan Santo Paulus).

Setelah mengantri cukup lama, gw pun masuk ke Gereja Vatican yang guedeeee dan megaaaahhh banget. Di langit-langit juga ada lukisan yang dilukis oleh Leonardo Da Vinci, yang konon lukisan ini diselesaikan oleh pelukis lain karena kedua mata Da Vinci buta akibat tetesan cat dari langit-langit yang masuk ke mata sewaktu dia melukis.

Di dalem gereja, gw juga ngeliat Holy Door atau Pintu Suci yang dibuka hanya 25 tahun sekali buat pertobatan (kalo ga salah inget). KEREN tapi suasananya tetap KHUSUK.

Dari luar gereja, gw bisa ngeliat balkon tempat Paus biasa berkhotbah atau memberkati orang-orang sekitar. Pada saat Natal atau Paskah, Paus biasanya mengucapkan selamat dalam berbagai macam bahasa, termasuk Bahasa Indonesia :D.

Antri masuk ke gereja Vatican
Salah satu ruangan di gereja Vatican

Dari gereja, gw bersama rombongan tour menuju ke Colosseum (tempat Gladiator). Asalnya gw pikir Colosseum cuma segitu-segitu aja, tapi ternyata aslinya lumayan besaarr. Bentuknya melingkar, jadi kalo dari satu sisi, ga keliatan besarnya. Di dalemnya ada semacam labirin yang bisa bikin orang kesasar semaleman ga bisa keluar. Gw ga masuk ke dalem sih, dan memang sama si tour guide, ga disarankan untuk masuk. Takutnya malah nyasar ga bisa keluar, dan mengganggu jadwal tur.

Di deket Colosseum, ada Arc de Constantine atau gapura kemenangan, yang kemudian ‘ditiru’ dan didirikan di Perancis oleh Napoleon dengan nama Arc de Triomphe.

Sekilas tentang Gladiator, pada jaman dulu, gladiator ini dijadikan hiburan. Sang gladiator biasanya datang dari kalangan yang kurang mampu, yang dijadikan budak. Mereka disuruh sang tuan bertarung melawan gladiator lainnya atau hewan-hewan buas seperti singa, harimau, dll. Event ini juga sering dijadikan ajang taruhan. Sang tuan tentu saja akan mendapat banyak duit jika gladiator ‘peliharaannya’ menang.

Apakah gladiator atau hewan tersebut harus bertarung sampe mati? Hmm.. itu penonton yang memutuskan. Apabila penonton ‘kasihan’ melihat gladiator atau hewan tertentu (biasanya andalan mereka), para penonton bisa melemparkan sapu tangan putih yang artinya penonton membiarkan ‘si kalah’ tetap hidup. Katanya, ada ribuan hewan yang mati dalam pertarungan tersebut, dan tentu saja, jumlah gladiator yang meninggal pun lebih banyak. Cukup kejam dan mengerikan, ya?

Dari Colosseum, gw langsung menuju ke kolam besar yang cukup terkenal di Roma. Tapi gw lupa nama kolamnya apa *dodol ya =P. Di situ, banyak yang ngelemparin koin ke kolam. Tapi, ngelemparnya ada aturannya, mesti pake tangan kanan, melewati bahu kiri. Jadi membelakangi kolam gitu :D. Terus denger-denger, katanya jumlah koin yang dilempar pun berpengaruh lho..

Ngelempar satu koin: Balik lagi ke Roma.
Ngelempar dua koin: Dapet jodoh.
Ngelempar tiga koin: Bisa cerai (soalnya di sana mau cerai itu ribet)
Ngelempar empat koin: Kawin lagi.
Ngelempar lima koin: Rejeki lancar.
Ngelempar lebih dari lima: Berarti anda serakah dan ga akan dapet apa-apa. Hehehehe…

Nah, ada yang tau, gw lempar berapa koin??
By the way, nih gambar kolamnya (plus ada gw yang lagi numpang narsis :D)

Dari situ, langsung ke hotel, udah agak malem juga sih. Sampai di hotel jam 8.30 malem (kalo di Indonesia jam 01.30 pagi, ga heran kalo gw ngantuk, secara dari pesawat langsung City Tour). Sampe di hotel, satu hal yang langsung dilakuin. Bukan, bukan tidur, tapi mandi! Uughh.. badan udah ngerasa ga enak nih, seharian ga mandi. Hehehe..

Segini aja dulu deh, ceritanya lanjut besok-besok lagi, ya! :D.

Share this!

2
Leave a Reply

avatar
2 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
anasaratuAweSome (˛•̃ •̃)/(•̃•̃¸) Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
AweSome (˛•̃ •̃)/(•̃•̃¸)
Guest

Nama Kolam itu Fonte di Trevi, dan setiap bulannya Kolam itu di bersihkan sekalian mengumpulkan coin2 tersebut. katanya setiap bulan bisa terkumpul 80,000 Euro atau Rp. 960 juta.. wah banyak yah.. $_$

Belum..belum.. Pulang,
masih panjang lagi perjalannya..

Stefanieku Sayang.. Fhotonya yg banyak dong.. :p

anasaratu
Guest

uwooo seru seru 😀 abis dari Roma jalan2 lagi gak?
apa udah pulang?
berkesan banget deh pasti ^^