Jalan-Jalan Terus: Swiss, I’m in Love! (Part 2)

Sebelumnya: Swiss, I’m In Love! (Part 1)

Eitss, kok kemaren-kemaren malah jadi cerita Swiss nya, ya? Harusnya kan cerita perjalanan gw =P *narsis abis, hehehe.. Ya udah, di bagian ini, sekarang cerita tentang gw nya :D.

By the way, ada yang tau ibukota Swiss itu apa? Yang jelas bukan Swiss lagi. Hehehe.. Silakan dipikirkan dulu sambil terus membaca…

***

Pas perjalanan dari Italy ke Swiss, gw lewat terowongan ketiga terpanjang di dunia. Sebenernya, untuk sebuah terowongan, bisa dikatakan bagus sih. Cuma gw ga bisa menikmati soalnya gw KEBELET PIPIS, BANGET BANGEEETTT dan ga ada toilet di terowongan! Yang ada di pikiran gw waktu itu: ‘Kapan terowongan ini bakal berakhir???’, sambil ngitung-ngitung berapa menit lagi terowongan 18 km ini selesai kalo busnya jalannya paling cepet cuma boleh 80 km/jam.

Setelah lewat terowongan dan mampir ke toilet, gw nyampe di Lucerne, dan liat-liat jam tangan di Bucherer, toko pusat jam tangan di Lucerne. Selesai berbelanja jam tangan, gw menikmati pemandangan danau deket jembatan terkenal, Chapel Bridge. Berhubung gw suka nature, gw betah duduk-duduk di deket danau, foto-fotoin bebek dan angsa-angsa :). It’s just wonderful!

Chapel Bridge
Bebek di danau Chapel Bridge
Ada juga angsa yang lagi pacaran di bawah jembatan 🙂

Besoknya, gw ke gunung Titlis dan GW PERTAMA KALI MEGANG SALJU DI SINI, DI SWISS!! (Penting amet deh -.-‘) Hehehe..

Di Swiss, ada gunung yang selalu bersalju, termasuk saat musim panas, yaitu Gunung Titlis. Gunung ini juga dijadikan objek wisata. Buat menuju ke puncak yang ketinggiannya +/- 3300 m, kita mesti naik gondola atau cable car a.k.a kereta gantung. Untuk menuju puncak pake mobil atau bus itu ga memungkinkan karena jalanannya yang terlalu curam dan ga ada jalan khusus buat mobil.

Ngantri buat naik cable car kecil

Pertama-tama mesti naik cable car kecil yang kapasitasnya cuma 6 orang. Abis itu ganti ke cable car besar yang bisa memuat 80 orang. Lalu ganti lagi dengan cable car berputar pertama dan satu-satunya di dunia, yang juga memuat 80 orang. Menurut gw sih ga keren, bikin pusing, iya! Dari naik cable car kecil sampe ke puncak kira-kira butuh waktu 30 menit. Yang takut ketinggian, ga berani liat bawah, nyeseeeell deh. Dari atas, pemandangannya baguuusss, walau pada ketinggian tertentu kabutnya tebel sekali dan ga keliatan apa-apa.

Di atas, gw sampe ke sebuah ruangan besar 4 lantai. Ada restoran, toko souvenir, gua es buatan (yang suhunya lebih dingin daripada salju di luar). Lantai paling atas itu semi outdoor, di mana kita bisa langsung berhubungan dengan salju dan bertemu dengan burung gagak salju :D.

Mulai deh, lempar-lemparan salju sama maen seluncuran. Tapi kalo mau lempar salju mesti ati-ati, pegang-pegang dulu apa es nya, sambil ngecek apakah es nya keras dan membahayakan atau tidak. Kalo cukup lembut, boleh dilempar. Kalo terlalu keras, mending ambil es yang lain supaya tidak mencederai yang lain.

Menyiapkan salju yang akan dilempar.
My favorite photo – Serasa ada di surga *kaya pernah tau surga aja :)*

Sayangnya, gw ga bisa bikin boneka salju karena es nya kurang halus dan kurang dingin. Mungkin kalo gw ke sana musim salju, pasti bisa bikin boneka salju. Uuhh.. next time, deh 🙂

Oh ya, gunung Titlis ini tutup pada awal tahun selama satu bulan untuk maintenance, khususnya maintenance buat cable car. Tapi jangan khawatir, ada gunung lain kok, sebagai penggantinya, tapi gw lupa namanya :D. Swiss punya banyak gunung, inget kan?

Selesai main salju dan belanja souvenir, kita turun lagi ke bawah naek cable car. Again, it takes another 30 minutes.

Foto di taman Lion MonumentLucerne
Turun dari gunung, foto-foto lagi.

Sebentar, masih ada yang penasaran sama ibukota Swiss? Oke, ibukota Swiss adalah Bern. Ga pernah denger? Hmm.. sama donk! Gw juga baru pernah denger pas tour guide nya ngasih tau gw. Hehehe..

Share this!

3
Leave a Reply

3 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of

The Journey of You "Po Stefanie Andrianta" is Much More Than a Good Story…
hopefully we can go there.. just be with you Honey.

lah gue belom pernah meganga salju sedikit pun .__.
*gigit jari*

terus terus abis dari swiss pulang ke indonesia apa jalan2 lagi?

wooowwww so much fun! pengeeennn~