To My Dearest Unyu…

Dear yang ter-unyu di hati <3

Kamu…
kombinasi yang tidak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Kamu manja. Kamu childish, padahal kamu kan lebih tua dari aku. Harusnya kamu lebih dewasa donk =P. Kamu lucu dan ekspresif. Hanya dengan melihat matamu, aku bisa menangkap apa yang sedang kamu rasakan. Entah itu sedih, marah, takut, ato kegirangan. Dengan melihat matamu pula, aku bisa lekas tau apa yang kamu mau, tanpa perlu berkata2. Bola matamu bagai bola kristal, di dalamnya bagaikan ada dunia hitam putih hasil imajinasimu sendiri. Dan di balik wajah innocent-mu, ternyata kamu cerdas.

Kamu peka terhadap apa yang kurasa, bahkan kamu tau rutinitasku tanpa harus aku beri tau.  Kamu punya feeling yang kuat, bahkan terkadang aku merasa kamu bisa membaca pikiranku. Sepertinya, ada ikatan batin yang begitu kuat antara aku dan kamu.
Di sisi lain, kamu egois. Kamu emosional dan ga sabaran. Kamu hobi berantem, padahal kamu tau itu salah. Terlebih lagi, kita sama-sama tau kalo aku ga suka kamu berantem. Tapi kamu tetep aja berantem. Apalagi sama pamanmu itu. Padahal dia baik, terkadang dia ga sepenuhnya salah, tapi dia sendiri yang babak belur karena memang badannya kalah besar denganmu. Namun entah mengapa, walau aku membantu mengobatinya dan memarahimu, hati kecilku tetap saja membelamu.
Kamu kaya bayi. Jam 11 malem aja kamu udah ngantuk, padahal aku baru mau maen game. Udah gitu, kamu ga pernah mau bobo duluan di kamar. Terkadang, aku kasian sama kamu yang udah ngantuk berat nungguin aku. Sampe2 aku pindah ke kamar n maen di kamar buat nemenin kamu bobo. Padahal sinyal internet di kamar parah abis.

Kamu pemilih, khususnya soal makanan. Kamu ga suka mandi, tapi kamu selalu wangi, wangi khas kamu. Kamu agak moody dan suka ngambek. Terkadang, kalo lagi ngambek, aku sering dicuekin. Dan aku mesti mengalah, merayu-rayu kamu, peluk-peluk kamu, cium-cium kamu, supaya kamu ga ngambek lagi.

Kalo kamu lagi ngantuk, kamu jadi lebih pemarah. Namun entah mengapa, niat usilku malah makin menjadi-jadi saat itu =P. Ah tidak apa, kamu juga sering menggangguku saat tidur.

Dan anehnya, aku sayang kamu. Sayaaannggg, lebih dari sekedar katakata yang tertulis dan yang terucap.  Lebih dari sekedar ciuman yang pernah kuberi. Walau kadang aku memarahimu, bukan karena aku membencimu. Itu semata karena aku takut kehilangan kamu. And now, I wish you were here <3<3<3

Note: Fotonya sengaja yang agak diburemin gitu. Kalo terlalu jelas, takut banyak yang naksir 😛

 

With love,
– Stefanie –
Share this!

One thought on “To My Dearest Unyu…

Leave a Reply

Your email address will not be published.