Jalan-Jalan Terus: Diving di Tanjong Benoa Bali

Kalo mau diving ga perlu bisa berenang, ga perlu license juga karena akan dibarengin instruktor, yang penting bisa nafas. Pokoknya, bisa nafas aja cukup!
Begitu kira-kira kata instruktor diving pas gw nanya boleh ga gw diving tanpa license di Tanjung Benoa, Nusa Dua, Bali.
Dalam hati gw sedikit lega, udah lama gw pengen cobain diving. Dan sekarang one of my wishes bakal terwujud! Gw bisa nafas, bisa berenang lagi, berarti gw bisa diving. Yay!
Ga pake lama, kita langsung disuruh ganti diving suit, mencoba diving goggle dan sepatu katak. Setelah semua udah pas, kita naek ke kapal. Di tengah perjalanan, instuktor langsung ngasih briefing.

“Sewaktu di air, kita ga bisa ngomong. Jadi mesti pake kode-kode. Kalo begini, artinya ok,” kata instruktor nya sambil memeragakan simbol ok dengan tangannya. “Kalo begini, artinya ada masalah. Yang ini artinya naik ke atas, terus kalo mau turun ke bawah, kasih kode ini,” lanjutnya panjang lebar sambil tetap memperagakan beberapa kode-kode yang perlu kita ingat.
“Nanti di dalam air, tarik napas pake mulut, menghembuskan napas juga pake mulut. Begini cara pake selang oksigen nya. Kalian bakal kasih waktu 1  menit buat membiasakan napas dulu. Jadi ga perlu khawatir,” lanjutnya lagi sambil memperagakan cara bernapas yang baik dan benar dalam air.
“Gimana, ada pertanyaan?”
Gw, koko gw dan adek gw cuma manggut-manggut aja. Sounds easssyyyy. Kalo mau diving yang penting bisa napas, kan? 😛
“Karena kalian semua masih pemula, jadi kita ga bakal menyelam terlalu dalem. Paling sekitar 5 meter aja. Semua first timer, kan?” tanyanya yang disambut dengan anggukan kita bertiga.
“Oke. Terus gimana kalo air nya masuk ke mulut? Gimana kalo kacamatanya kemasukkan air? Gimana kalo telinganya tiba-tiba sakit? Tenang! Jangan panik. Kalo kalian panik, bisa-bisa air yang masuk malah makin banyak.”
Kemudian si instruktor memberikan solusi-solusi apa yang mesti kita lakuin kalo salah satu dari permasalahan di atas terjadi.
Gw mulai deg-deg an. Sekarang mungkin gw ngerti dan tenang-tenang aja. Tapi kalo dalam air gw panik dan lupa semua gimana?
Tanpa terasa, kita udah sampe di spot buat diving. Setelah make goggle dan sepatu katak, kita turun untuk latihan napas.
Baru gw coba buat gigit selangnya, langsung gw keluarin dan berasa mau muntah. Selangnya berasa asin, udah kecampur sama air laut. Yuckkss. Ditambah lagi gw agak mabok laut dikarenakan kapal yang terus bergoyang-goyang.
Latihan napas selama dimulai. Awal-awal gw berasa kaya gw lagi di ruang sauna, narik napas beberapa kali, ga berasa ada udara masuk. Sekarang gw baru ngerti kenapa tadi ada tulisan orang asma ga boleh diving. Sama seperti larangan yang pernah gw baca di ruang sauna. Tapi gw cuek-cuek aja, sambil meyakinkan diri kalo gw bakal bisa napas dan asma gw ga bakal kambuh.
Dan yeah, satu menit kemudian, gw udah mulai bisa beradaptasi. Emang napasnya ga selega kaya gw napas pake hidung di ruangan terbuka. Tapi selama gw masih ngerasa bisa napas, gw oke-oke aja.
Perlahan-lahan, gw dibimbing turun ke dasar. Beberapa kali si instruktor menanyakan apa ada masalah buat memastikan kalo gw siap dan baik-baik aja. Gw mulai excited sendiri ngeliat ikan warna-warni di dalam air, dengan berbagai macam ukuran, menyantap roti di tangan gw. Berkali-kali gw mau tangkep tuh ikan, tapi ga pernah dapet.
So far so good sampe tiba-tiba gw inget: Gw baru sembuh dari pilek, dan gw masih batuk-batuk! To make things worse, menarik napas lewat mulut bikin tenggorokan kering. GAWAT! Tenggorokan gw jadi gatel banget, GW MAU BATUK GIMANA CARANYA?! Gw panik sendiri. Kayanya ga bisa deh batuk sambil monyong-monyong dan pake selang. Bisa ga ya, bisa ga ya? Mana kalo udah batuk susah berhentinya pula, ditambah lagi tenggorokan kering begini. Kalo airnya sampe masuk ke mulut terus gw jadi makin panik, keselek, ga bisa napas, terus gw mati gimana?
Gw makin panik. Gw mulai kasih sinyal kalo ada masalah. Dia malah kasih sinyal lain nanya ada masalah apa. Gw bingung mesti jawab apa. Gw mencoba menirukan gaya orang batuk. Tapi sepertinya dia ga ngeh. Arrgghh, gw lupa nanya kalo mau batuk mesti kasih sinyal apa (yang pastinya ga ada karena kalo mau diving mesti sehat). Dalam kepanikan, gw tarik napas dalem-dalem, tahan napas sambil berharap tenggorokan gw bersahabat sedikit, terus gw kasih kode kalo gw mau ke atas bentar.
Instruktor gw masih kebingungan. Pas dia lagi menghampiri gw, eeehh, ternyata gw ga jadi batuk. Cara gw berhasil! Harapan gw terkabul!! *lebay*. Tenggorokan gw udah bersahabat. Akhirnya gw kasih kode gw ga jadi ke atas pluusss kode kalo gw oke, sambil lanjut berusaha nangkep ikan nemo yang dari tadi kaya nantangin gw: “Catch me if you can”, yang akhirnya difficulty-nya diturunin jadi “Touch me if you can” karena gw frustasi ga bisa-bisa :P.
Berhubung si Nemo susah ditangkep disentuh, gw memutuskan mau pegang ikan lain yang berukuran lebih besar. Belum ada satupun ikan yang berhasil gw sentuh, si instruktor udah nyolek gw dan ngasih kode kalo udah waktunya ke atas. Gw pun dibimbing naik dan balik ke pinggir pantai.
Sampe di pinggir pantai, koko gw langsung minum air putih banyak-banyak sambil ngomel-ngomel kalo mulutnya masih berasa asin gara-gara nelen air laut. Katanya, dia ga bisa ga ketawa pas ngeliat adek gw yang dodolnya bukan maen, malah nyodorin roti buat ikan ke depan mulutnya. Dan karena dia lupa apa yang harus dilakukan kalo mulut kemasukkan air, dia memutuskan buat nelen semua airnya aja. Seeee, kalo panik lupa semua, kaann? Hahahahahaha… 😛
———-
That was supeerrr FUN! Dan kalo suatu saat gw ada kesempatan buat diving lagi, gw bakal inget baik-baik dan memastikan diri gw SEHAT sebelum diving 😛
…And hey Nemo, nice to meet you. 
Don’t worry, I’ll catch  touch you someday 😀
Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of