Curhatan Anak Kuliahan: Apartemenku, Dramaku

Dari TK sampe SMA, gw sama sekali ga pernah ke luar negeri. Eeehh, begitu sekalinya ke luar negeri, langsung stay dan belajar di sana dalam jangka waktu yang cukup lama (dibaca: kuliah). Perasaan awal pasti takut, deg-degan, sekaligus excited, karena dari kecil memang pengen kuliah jauh dari rumah.
Gw dateng satu minggu sebelum kuliah mulai. Berhubung gw student dan sudah mendapatkan student visa, sampai di imigrasi, harus ada pihak dari kampus yang jemput gw. Dari situ, gw sama nyokap dibawa ke kampus buat makan siang, bikin ID mahasiswa, konfirmasi dokumen, bikin kartu ATM di bank, dan soal administratif lainnya. Setelah itu, kita dianter ke hotel untuk beristirahat.

Hari-hari awal, kerjaan gw sama nyokap cuma shopping buat ngelengkapin barang-barang kebutuhan sehari-hari di apartment. Lumayan juga gw punya waktu beberapa hari buat pengenalan lingkungan sekitar apartment, kampus, stasiun-stasiun LRT, dan tempat-tempat wisata di KL.
Hari pertama masuk kuliah, nyokap gw udah pulang Indonesia. Otomatis, gw udah tinggal di aparment sama temen-temen lain. Waktu itu, temen satu kamar gw orang Thailand. Setahun lebih muda dari gw, dan masih foundation. Dia pendiem, gw juga pendiem. Jadi, kita satu kamar kadang diem-dieman. Daaann.. beberapa bulan kemudian gw sama dia berantem dikarenakan hal-hal yang sepele, jadi makin diem-dieman deh :D.

Dari sinilah, awal petualangan gw dimulai. Semua harus dilakukan sendiri. Ga ada lagi mbak yang nyiapin makanan, cuci piring, cuci baju, nyetrika, dan beres-beres kamar. Biasanya pas bangun tidur dan pulang sekolah, makanan udah tersedia di meja makan. Itu pun kadang gw masih ogah-ogahan makan. Malah pake protes: ‘Kok menunya sama kaya kemaren?’; ‘Laen kali ayamnya di sup aja, bosen digoreng mulu.’; ‘Besok supnya airnya banyakan donk.’
Sekarang? Mau makan, harus usaha sendiri. Mau masak? Masak sendiri. Males masak? Beli makanan sendiri. Males beli? Malakin temen. Gagal malak? Ya, puasa. Stress kah gw? Enggak. Gw justru menikmati :D.
Berhubung apartment gw itu pent house (lantai paling atas, jadi ada 2 lantai dalam satu unit), dan isinya cewe dari berbagai negara, pastinya banyak kejadian-kejadian lucu dan penuh drama.
Kamar penuh drama
Kamar mandi di dalem kamar master
Housemate yang hobi nyuci piring di kamar mandi
Pent house 🙂
Keadaan ruang tamu
TV nya selalu nyetel film-film India
Dapur mini, lengkap dengan kulkas dan microwave
Di luar ada kolam renang nya dan beberapa fasilitas lain yang gw ga foto
Awal-awal stay, belom ada internet, jadi kalo bete, hiburannya ya cuma hangout atau nonton TV di rumah. Salah satu housemate gw orang India, hobiiiii banget nonton TV. Pagi-pagi gw bangun, dia udah depan TV. Malemnya, pas udah ngantuk-ngantuk mau bobo, dia masih tetep di depan TV. Gw curiga kalo dia sebenernya tidur depan TV. Mending kalo nontonin film barat yang keren-keren kaya Mission Impossible, lha, ini sih nontonin film India! Emang sih tetep banyak adegan ‘impossible‘ nya (baca: ga masuk akal). Tapi yang paling menyebalman itu banyak adegan nari-nari sambil muterin pohon itu! Daaaann berhubung TV nya cuma ada satu, ya gw jadi ikutan nonton film India.
Temen sekamar gw yang orang Thailand ini, orangnya perhitungaaaannn banget. Kalo bayar apa-apa atau nagih apa-apa, dia ngitung sampe every single cent. Lima sen aja (sekitar 150 rupiah) bisa ditagih.

Parahnya lagi, kalo nyapu kamar, dia cuma nyapu setengah kamar doank. Jadi kadang keliatan banget kalo setengah kamar bersih, setengahnya lagi banyak rambut di lantai. Maklumlah kamar cewek, kotornya biasa karena rambut doank. Padahal kalo gw nyapu, gw juga nyapu ‘teritori’ dia.
Udah gitu dia punya beberapa kemeja bermodel sama, cuma warnanya doank yang beda. Kita-kita suka ngeledekin kalo sebenernya dia beli kemeja satu lusin beda warna biar bisa dapet harga yang lebih murah.
Berhubung kita tinggal di kamar yang paling besar, kamar kita sering jadi tempat kumpul. Kadang kalo ngumpul, anak-anak lain pada duduk di kasur. Dan dia beteeeee gitu kalo ada temennya duduk di kasur dia. Biasa abis kumpul, dia langsung beresin tempat yang bekas didudukin, seolah-olah duduk di tempat yang didudukin orang itu dosa besar.
Belom lagi ada anak dari China, tidur sekamar sama temen gw, yang juga orang Indonesia. Temen gw shock karena bangun-bangun, dia ngeliat cewe ini udah telanjang! Bahkan kalo pipis di kamar mandi, pintu kamar mandi pun kadang-kadang ga ditutup!
Ada anak dari China lain, dia ambil English course. Tau sendiri kan, orang China, bahasa Inggrisnya parah banget. Kita-kita kadang suka susah berkomunikasi sama dia. Uniknya, dia kalo ngomong, ngomongnya sepatah-sepatah dan terkadang belakangnya ditambahin ‘e. Misalnya: ‘Can you cook?‘  jadi ‘Can. You. Cooke?‘ atau ‘It’s. Very. Hote‘, dan sejenisnya.

Nah suatu hari dia tidur di kamar gw. Berhubung gw sama orang Thailand itu ada kelas pagi, kita pesen ke anak China ini, besok kalo berangkat kuliah, don’t forget to lock the door. Tapi kayanya dia ga ngerti kata lock the door, walaupun kita udah coba jelasin berulang kali. Akhirnya, si Thailand ini, jalan ke arah pintu sambil ngunci pintu, berharap supaya dia ngerti arti kata lock the door. Pas diperagain gitu, eehh, dia malah bilang: ‘Oh. I. understande. You. meane. locke. the. door.. locke. locke.‘ Kita berdua bengong.
Ada juga kejadian yang sedikit mengerikan. Pas itu lagi ga ada makanan, dan lagi pada males keluar beli makanan. Jadi kita memutuskan buat goreng nugget aja. Abis manasin minyak, minyaknya ditinggal gitu aja. Balik-balik ke dapur, minyaknya ternyata udah panaaasss banget. Temen gw masukin satu nugget, daaann, nuggetnya jadi berapi-api. Dan nugget api itu masih menyambar-nyambar walau kompornya udah dimatiin. Kita semua jadi panik, teriak-teriak minta tolong. Housemate gw orang India (bukan yang suka nonton TV, lho, ini yang udah dewasa dan udah married), dateng lari-lari nolongin. Langsung dia ambil keset buat menyelimuti wajan supaya apinya mati. Wah, untung banget ada dia! Pasti dalem hati dia geleng-geleng ngeliat kelakuan kita-kita.
Setelah beberapa bulan tinggal di apartment di bawah management kampus, akhirnya gw dan beberapa temen gw lainnya, memutuskan untuk menyewa apartment sendiri. Selain dikarenakan biaya yang jauuuhhh lebih murah, kita juga lebih enjoy karena ga mesti berbaur dengan anak-anak dari negara-negara lain yang terkadang sifatnya unik dan nyeleneh.
Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.