Tiada Hari Tanpa Tawa: Gw dan Alarm Gw

Sahabat Alarm (Lifehacker, 2011)

Persahabatan gw dengan alarm bisa dibilang cukup erat. Gw kayanya punya aura yang cukup menarik bagi alarm-alarm di sekitar gw. Kalo alarm itu diibaratkan sebagai anjing, anjing tetangga bisa teriak-teriak manggil gw, buat minta tolong ngebangunin majikannya.

Kedekatan gw dengan alarm pastinya tidak lepas dari bantuan teman-teman gw yang punya kemampuan tidur super.

Tidur Ala Mayat

Gw pernah punya roomate yang tidurnya kaya mayat. Mungkin mayat aja kalah. Setiap pagi, alarm di HP nya selalu bunyi. Parahnya, suara alarm dia sekencang suara alarm kebakaran. Pertama kali gw denger, gw sampe kaget terbangun dari tidur dan panik, gw pikir ada kebakaran atau emergency apa gitu. Mungkin kalo ada mayat yang tidur bareng-bareng kita, si mayat ini juga pasti ikutan bangun dan panik. Tapi hebatnya, dia tetap tidur pulas! Bergerak aja, enggak! Untung aja ga lama kemudian, dia pindah rumah dan gw terbebas dari alarm kebakaran di pagi hari.

Tidur Dengan Kemampuan Advanced Filtering

Pernah juga gw ketemu sama orang yang ilmu tidurnya udah tinggi. Dia punya kemampuan menyaring suara yang diijinkan masuk atau tidak ke gendang telinga dia sewaktu tidur. Dia bisa bangun kalo ada orang telepon, atau ada SMS, atau ada bunyi-bunyian lainnya yang volume-nya cukup normal untuk membuat orang bangun. Tapi herannya, dia jarang sekali bangun kalo denger alarm-nya sendiri. Jam bekernya mungkin udah bunyi beberapa kali dalam jangka waktu 15 menit, dan dia tetap ga bangun, seolah-olah dia ga denger apa-apa. OMG!

Tidur yang Penuh ‘Persiapan’

Yang paling nyebelin itu, orang yang selalu nge-snooze alarm. Misalnya, si A mau bangun jam 9 pagi, tapi dia masang alarm jam 8 pagi, terkadang malah jam 7.30 pagi. Naahhh, keesokan harinya, jam 8 pagi, alarm pun berbunyi. Satu sampai dua menit kemudian, alarm pun mati. Gw cukup lega, karena gw akhirnya bisa melanjutkan tidur gw. Gw pun bisa tidur dengan nye… OH NO!! Lima menit kemudian, alarm itu bunyi lagi. Dan lagi, dan lagi, dan lagi, dan lagi setiap 5 menit. Begitu seterusnya sampai pukul 9 pagi. Nyebelinnya lagi, pas gw komplen, eeehhh, si A dengan enaknya menjawab sambil nyengir, diulang, SAMBIL NYENGIR: “Ooohh, gw emang suka nge-set alarm 1 jam lebih cepet gitu. Jadi pas gw bangun, gw ngerasa gw masih punya banyak kesempatan untuk tidur lagi sampe gw puas.”

Seperti persahabatan pada umumnya, pasti donk gw dan alarm pernah mengalami suka-duka persahabatan.

Sahabat Ngambek Ga Mau Berinteraksi

Namanya persahabatan, pasti pernah berantem donk. Begitu juga gw dengan para alarm. Pas itu gw mau balik ke Indonesia, flight jam 12 siang. Jarak rumah gw ke bandara cukup jauh, apalagi gw harus ke stasiun bus dulu, dan naik bus ke bandara. Murah meriah, tapi memang sedikit memakan waktu, butuh 1,5 jam ke bandara. Walau begitu, tetap worth to save.

Malemnya, gw pun pasang alarm jam 7 pagi. Bangun-bangun, packing sebentar, ngecek list barang yang perlu dibawa, mandi, dandan cantik-cantik, dan siap berangkat. Sounds like a perfect plan! Gw pun tidur nyenyak.

Keesokan harinya, bangun-bangun, gw liat HP gw mati. Gw nyalain HP dan ngeliat ternyata udah jam 10.30! Buset, kebo banget gw! Dan dasar HP ini dodol, alarm ga bunyi kalo HP nya mati!!! Kaga pake mandi (oops), gw langsung ganti baju dan ke airport naek taksi. Harus ngirit makan seminggu deh! Tapi ya, untung masih ga telat.

Sahabat Cari Perhatian

Sahabat suka cari perhatian alias caper sama kamu? Oh, kalo begitu kita senasib! Alarm ini juga pernah caper pada saat yang paliiiing ga tepat. Waktu itu gw lagi di pesawat menuju Eropa. Selama di pesawat, HP gw matiin gitu aja tanpa ganti mode menjadi flight mode. Toh gw pikir, gw juga ga bakal ngapa-ngapain dan kerjaan gw di pesawat cuma tidur-nonton-tidur-makan-tidur-pipis-tidur, yang diulang terus-menerus dalam waktu 15 jam.

Naahh, pas lagi asik-asik tidur, HP gw bunyi. Gw panik, kenapa HP gw tiba-tiba bunyi? Perasaan udah gw matiin! GAWAT, bisa-bisa gw didenda atau dilempar keluar dari pesawat karena dianggap membahayakan penumpang.

Orang-orang pun pada ngeliatin gw, mungkin ada pramugari yang ngeliatin gw juga. Gw makin panik dan berusaha lebih keras mencari HP yang kayanya lagi maen petak umpet. Dan pas gw liat, HP gw nyala gara-gara si alarm! Buru-buru gw matiin sebelum gw dilempar keluar dari pesawat.

Gw jadi kasian sama HP. Serba salah dia, HP mati, alarm ikut mati, salah. HP mati, alarm bikin HP jadi nyala pun juga salah. Tapi ya begitulah persahabatan, berbagai suka duka sudah pernah kita lalui bersama, dan sampai detik ini, kita tetap sahabat. Friendship lasts forever! #lebay

Share this!

3 thoughts on “Tiada Hari Tanpa Tawa: Gw dan Alarm Gw

  1. Lol

    Unik juga pengalamannya, lucu dan seru lol

    Aku sendiri biasanya pakai alarm sugesti saja, tidak mengandalkan handphone. Karena sejak zaman sekolah udah begitu walau terkadang bisa membawa masalah karena tidurnya sudah masuk kondisi mau moksa. Hehe

  2. 9 tahun masa sekolah gitu sih, tapi tahun-tahun awal ya masih sering ada bantuan cubit-cubitan dari orang tua lol

    Belakangan baru udah kebiasa :p

    Iya, temanku ada yang sampai tidur di kantor karena takut dipecat sejak kena peringatan sering telat lol

Leave a Reply

Your email address will not be published.