Tentang Abses, Suntik Tetanus, dan Gantung Kaki

Post kali ini mengandung gambar yang sedikit mengerikan. Sebaiknya tidak dibaca saat sedang makan, minum, menonton film horror, belajar menjelang ujian, ataupun sedang tidur pulas.

Pas gw kuliah, gw pernah kena suatu penyakit yang menurut gw aneh, ‘abses’ namanya. Kata dokter sih, penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang masuk ke dalam tubuh, biasanya melalui luka yang terbuka, dan menyebabkan infeksi.

Gejala awalnya ada bintik merah di kulit. Jika disentuh, kulit terasa sedikit keras dan sedikit sakit. Sebagai orang yang cuek, awalnya ya, gw cuekin. Gw pikir, ‘Ah mungkin digigit binatang apa gitu, ntar juga sembuh sendiri.’ Gw pun berangkat kuliah seperti biasa.
Beberapa jam kemudian, gw mulai ngerasa ga enak badan. Rasanya gw demam, badan gw agak lemas dan sakit semua kaya masuk angin gitu. Lagi-lagi gw mikir, ‘Ah, masuk angin doank. Mungkin kecapekan. Minum vitamin C terus istirahat aja. Besok juga biasanya sembuh’. Gw pun bolos kuliah sore untuk istirahat.
Keesokan harinya, gw tetap belum sembuh juga. Padahal biasanya kalo masuk angin doank, gw pasti udah ngerasa mendingan setelah minum vitamin C dan istirahat. Gw ngecek bintik merah di kaki gw. Masih terasa sakit jika disentuh. Dengan sotoynya, gw olesin betadin dan minyak tawon, yang katanya obat dari segala jenis luka. Hahaha. Untungnya, kuliah gw ga terganggu karena sakit karena hari ini sampai minggu depan libur semester break.

Dua hari kemudian tetap ga sembuh. Bukannya hilang, bintik merah itu malah membesar dan makin sakit, bahkan bisa dibilang sedikit membengkak. Gw mulai kesakitan saat berjalan. Badan gw juga tetap sakit semua, tidak ada tanda-tanda membaik. Gw nyerah, memutuskan ke dokter.
Dengan berjalan terseok-seok sambil dituntun temen gw, gw pun sampai di dokter. Baru diliat sebentar, si dokter langsung konfirmasi kalo itu adalah abses.
Kondisi sebelum ke dokter. Bintik merah sudah membesar dan sedikit bengkak. Yang berwarna tua di tengah itu adalah luka yang masih sedikit terbuka, yang kemungkinan besar tempat bakteri masuk.
‘Untung kamu datengnya cepat. Kalo kamu datengnya telat beberapa hari lagi kemungkinan harus dioperasi untuk sembuh.’
‘Segitu parahnya kah, Dok?’
‘Sekarang belum begitu parah, jadi masih bisa diobati tanpa operasi. Saya kasih obat minum sama salep dulu. Kita liat perkembangannya.’
Okay
‘Oh ya, saya juga harus memberikan suntikan. Tapi suntikannya bakalan sakit karena ini bukan water-based, melainkan oil-based. Jadi bagaimana, mau tidak?’
(Gw speechless. Dokter ini ga tau apa kalo banyak orang takut jarum. Belum juga nyuntik udah nakut-nakutin pasiennya). ‘Emang itu suntik apaan, Dok? Penting banget, ya?’ Gw coba nawar. Kalo ga penting, ya gw ga mau lah.
‘Penting! Saya sarankan suntik saja. Memang ini bukan antibiotik tapi untuk berjaga-jaga supaya tidak makin parah. Cuma ya, itu tadi, karena oil-based, jadi pasti akan lebih menyakitkan. Makanya itu saya kasih tau dulu.’
(ARGH, GA USAH DIULANGIN LAGI JUGA, DOK. Gimana pasiennya mau disuntik kalo ditakut-takutin melulu. Memang sih, maksudnya baik, memberi tahu di awal. Tapi kan, kalo pasiennya kaya gw, dia pasti udah takut duluan dan milih ga mau suntik).
Setelah berpikir 1000x dan mengerahkan seluruh keberanian gw, gw pun memutuskan untuk mau disuntik suntikan yang katanya menyakitkan itu.

‘Ntar 3 hari lagi dateng check-up, ya. Biar kita bisa liat perkembangannya,’ kata si dokter abis nyuntik gw. Gw manggut-manggut nurut aja.

Setelah suntik, gw sih ngerasa biasa-biasa aja, ga sakit-sakit amat. Gw malah sempat mampir makan malem di restoran terdekat dan langsung minum obat. Dalam hati gw sempat mikir, ‘Masa kaya gini aja, dokter bilang sakit, sih? Si dokter itu lebih cupu dari gw berarti, ya? (sambil tertawa kemenangan)’

Daaannn… beberapa jam kemudian, gw kebangun dari tidur karena gw ngerasa bekas suntikannya linu bangeettt, kaya ditusuk-tusuk gitu. Argh, gw ga bisa tidur lagi. Padahal obat gw jelas-jelas bikin ngantuk. Kalah deh, efek obat sama linunya. Kasian banget sih gw, udah kaki sakit, demam, badan pegel linu, ditambah bekas suntikan yang linu menusuk gini.

Ga bisa tidur, gw pun research tentang abses. Dari situ gw tau kalo dokter tadi ngasih gw suntikan Tetanus Toksoid (TT), yang umum diberikan pada pasien abses. Orang-orang pun pada bilang kalo suntikan TT ini memang menyakitkan, bahkan ada tadinya sehat malah jadi pusing dan demam.

Berdasar research juga gw tau kalo gejala abses adalah sebagai berikut:

  • Demam.
  • Badan pegel linu dan lemas.
  • Bintik merah pada kulit yang kalo dipegang terasa sedikit keras dan sakit.
Balik lagi ke cerita kaki gw yang kena abses, setelah gw olesin salep dan minum obat secara rutin 4 x sehari, warna merahnya memang tetap semakin besar, semakin gelap, dan kaki gw keliatan makin bengkak. Tapi sakitnya sudah mulai berkurang dan gw tetap harus jalan perlahan-lahan.

Berikut foto-fotonya. Maaf kalo kurang jelas, jaman dulu gw masih foto pake HP yang kameranya pas-pas an.

Dua hari setelah mengkonsumsi obat dokter. Warna merahnya lebih tua dan membengkak
Empat hari kemudian, kaki masih bengkak, bahkan sampe telapak kaki pun ikut bengkak
Empat hari kemudian. Gw baru sadar kalo salep dokter bikin kulit menjadi kering dan pecah-pecah.
Enam hari kemudian, penampakan kaki bagian atas. Kaki bagian samping sudah jauh membaik
Beberapa hari pertama, kaki gw memang sakit sekali. Jangankan berjalan, menggerakan kaki saat gw lagi tidur aja sakit. Karena badan pegel linu dan kaki sakit, gw sampe minta tolong temen gw buat taro kursi di kamar mandi, jadi gw bisa mandi sambil duduk.

Sepuluh hari berikutnya setelah mengkonsumsi obat dokter, sakitnya memang masih terasa, tapi terus berkurang seiring bergantinya hari. Setidaknya setelah 10 hari, gw bisa berjalan sedikit lebih cepat walau masih terseok-seok.

Gw pun check up lagi yang ketiga kalinya di klinik yang sama, tapi dokter yang sedang praktek berbeda. Kali ini dokternya cowok Chinese, usianya mungkin 35an, dan bertampang jutek.
‘Dok, kaki saya kok udah seminggu masih bengkak, ya? Apa karena keseringan jalan? Temen saya bilang katanya ga boleh terlalu banyak jalan dan kakinya harus digantung buat ngurangin pembengkakan,’ gw nanya baik-baik.
Eeehhhh.. tau ga si Dokter jawab apa?
‘Suruh temen kamu gantung kakinya sendiri aja!’
Gw akhirnya memilih diem aja sambil nungguin dia nulis-nulis resep. Anehnya, gw ga bete. Gw malah pengen ketawa gara-gara ngebayangin si A lagi tiduran sambil gantung kakinya. Setelah keluar dari klinik, gw bilang ke temen yang nganterin gw, ‘Ntar jangan lupa bilangin si A buat ngegantung kakinya, ya’. Kita pun ngakak.
Gara-gara kejadian ini, gw dan temen gw memutuskan untuk ga dateng ke klinik itu lagi. Untuk selamanya. Heran, kok ada dokter jutek dan galak begitu. Kalo lagi bete, jangan dilampiasin ke pasien, donk.
Akhirnya, setelah kurang lebih 2 minggu, bengkak dan sakitnya hilang sepenuhnya.
Untuk bekas lukanya, perlu waktu sedikit lebih lama. Untungnya, salep yang diberi dokter bikin kulit kering dan pecah-pecah, memaksa tubuh untuk mengganti kulit dengan lapisan kulit baru. Saking cueknya, gw kurang ingat kapan warna kaki gw balik normal lagi. Mungkin sekitar 1 bulanan.

Note: Kalo ada pembaca yang mengalami gejala di atas, segera ke dokter untuk ditangani. Kalo tidak, infeksinya bisa makin membesar dan membahayakan.

Share this!

4 thoughts on “Tentang Abses, Suntik Tetanus, dan Gantung Kaki

  1. Kalau pakai obat kampung ya, dilap pakai air kelapa muda sama dagingnya juga bisa. Kalau gatal digaruk pakai kulit pisang, nanti kulit pisangnya jadi kotor gitu sama bau banget.

    Ya mungkin karena disini dulu nggak dokter, ngobatinnya ya begitu aja, haha

    Ternyata serius ya sampai harus ke dokter bahkan bisa operasi segala

  2. Seriusan pernah ngalamin kaya gini trus cuma pakai air kelapa muda doank bisa sembuh? Emang dulu tinggal di mana, kok bisa ga ada dokter?

    Ini ga gatel sih, tapi sakit. Disentuh aja sakit. Kata dokternya sih serius dan bahaya, karena bisa menyebar.

  3. Iya kalau di diamin emang bisa menyebar, dulu dipedalaman kalimantan barat. Daerah hutan-hutan gitu. Dokter cuma ada 1-2 orang aja, itupun kemampuannya jauh dari cukup.

    Biasanya kalau dulu dokter yang malpraktik atau bermasalah baru dikirim ke pedalaman dari pusatnya.

    Kalau nggak dikasi air kelapa ya sakit, kalau dikasi jadi gatal. Gatal itukan tanda bahwa sel kita sedang diperbaiki sebenarnya, sama sel darah putih lagi melawan.

  4. Ternyata air kelapa bener-bener banyak khasiatnya ya, sampe luka seperti ini pun bisa sembuh pake air kelapa. Hehehe…

    Itulah anehnya, dokter malpraktik dan bermasalah kok bukannya dicabut ijinnya, malah dikirim ke pedalaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published.