A Blessing In Disguise

Terkadang, rencana yang udah susah payah kita buat, bisa dengan mudahnya dirusak oleh sesuatu yang lain. Entah hal-hal konyol, cuaca yang tidak bersahabat, temen-temen kita yang mendadak aneh, orang-orang yang kurang profesional, atau hal-hal lain di luar kontrol manusia. Seperti kejadian-kejadian di bawah ini:

Liburan Berantakan Gara-Gara Tour Guide Terlambat

Kita udah lama plan dari lama buat berlibur ke Bangkok. Supaya menghemat waktu dan ga ribet, kita berencana menggunakan jasa travel agent. Tapi ternyata… si tour guide telat 2 jam. Kita pun ngomel-ngomel.
“Ke mana, sih, tour guide-nya? Katanya kita harus kumpul di sini dari 2 jam lalu?”
“Iya nih, ga bertanggung jawab banget, sih! Kita jadi ga bisa ke lokasi itu, donk. Padahal happening banget lokasinya! Sia-sia deh, kalo ke Bangkok tapi ga mampir ke lokasi itu.”
“Dia pikir 2 jam itu sebentar apa?!”

“Pokoknya gw mau minta duit gw balik! Apapun alasannya. TITIK!”

Joy Flight Batal Gara-Gara Istri yang Aneh dan Anak yang Mendadak Sakit

Gw orang terkenal dan menduduki posisi cukup tinggi di negara ini. Jadi ga usah heran kalo gw sering diundang ke event-event penting atau event yang khusus tertutup untuk umum.
Suatu saat, gw diundang buat menghadiri demo terbang (joy flight) pesawat super jet dari Rusia yang keren banget. Jarang-jarang, kan, ada kesempatan langka gini? Apalagi gw diperbolehkan membawa istri gw buat terbang bersama. Ah, sungguh romantis.
Pas hari H, gw dan istri gw masuk ke dalam pesawat. Barusan aja masuk ke pesawat dan ngeliat-ngeliat pesawat, istri gw ngajakin pulang. ‘Buset, nih orang ga seru amet, sih?’ gerutu gw dalam hati. Tapi apa daya, gw nurut aja kalo istri udah bilang begitu.

Biar undangan gw ga sia-sia, gw tanyain anak gw, apa dia mau ikut joy flight buat gantiin gw? Eehhh ga tau kenapa, dia bilang lagi ga enak badan. Ah sudahlah, istri dan anak gw emang ga ngerti cara have fun. Gw pun kecewa dan batal terbang.

Telat Masuk Kerja Gara-Gara Sopir Taksi Tidak Kompeten

Ya ampuunn, gw telat bangun! Kok, alarm-nya ga kedengeran? Oh, mungkin semalem gw tidurnya kemaleman dan capek banget. Gara-gara si sopir taksi kelewatan!
Jadi ceritanya, sepulang dari kantor kemaren, gw pergi makan malem. Pulangnya, gw nyetop taksi. Eeehh, taksi itu parah banget. Udah ga bisa nyetir, nyasar-nyasar, pake acara nabrak mobil lain, lagi! Bener-bener ga kompeten. Gw heran, gimana dia bisa dapet SIM. Gw pulangnya jadi kemaleman, deh.

Gara-gara dia, gw jadi telat bangun dan ketinggalan kereta sekarang. Dengan suksesnya, gw telat ke kantor 1 jam lebih. Kalo sampe gw dimarahin bos atau kena pecat, gw sumpahin tuh, sopir taksi dicabut SIM nya seumur hidup.

Telat Masuk Kerja Gara-Gara Ketemu Orang Aneh

Gw ketinggalan kereta jadi telat masuk kerja gara-gara ketemu orang aneh. Pas gw mau nyebrang jalan, ada mobil tiba-tiba berhenti mempersilakan gw nyebrang duluan, padahal gw lagi diem aja sambil nungguin mobil itu lewat dulu.
Udah baik hati gw ngasih jalan, mobil itu tetep ga mau jalan dan mempersilakan gw nyebrang jalan duluan. Gw jadi bingung harus nyebrang atau ngasih mobil itu jalan duluan. Duuhh, mana yang bener, ya? Gw tipe orang yang ga enakan, lagi.

Aahh, akhirnya masalah aneh itu selesai. Tapi gara-gara itu, gw jadi ketinggalan kereta dan telat masuk kerja. Coba aja kalo gw langsung nyebrang dan ga maksa-maksa mobil itu jalan duluan. Duh,  gw bego, bego! Ngambil keputusan kaya gini aja, mikirnya lama banget.

Rencana Ganti Gara-Gara Anak Tidak Sabaran

Gw sekeluarga berencana pindah rumah tanggal 26 nanti. Tapi gara-gara anak gw yang paling bungsu merengek-rengek buat cepetan pindah karena dia udah ga sabar pengen maen PS2 di rumah barunya. Gw pun akhirnya mengikuti.
Inilah ga enaknya punya anak yang ga sabaran. Risih juga, sih, tiap hari ribut mau cepet-cepet pindah rumah buat maen PS2. Mending kalo sesuatu yang penting! Ini, cuma PS2. Toh, nanti-nanti juga bisa maen. Tapi ya udahlah, gw capek berdebat sama anak itu. Udah ditolak dan diomelin berapa kali pun, dia masih tetap ribut dan merengek-rengek.
Gara-gara dia, kita mengambil jalan tengah dan pindah 1 hari sebelum waktunya, tanggal 25 pagi. Setidaknya, lumayanlah, waktu dia buat merengek-rengek berkurang 1 hari. Dia juga keliatannya cukup senang bisa maen PS2 sehari lebih cepat.
Tapi di balik kisah-kisah menyebalkan di atas, ada hal baik di baliknya. Kita sebagai manusia, tidak tahu apa yang tersembunyi di balik setiap kejadian. Kadang yang terlihat seperti berkah malah sesungguhnya sebuah masalah. Kadang yang terlihat sebagai masalah, justru ternyata sebuah berkah, yang kebanyakan orang menyebutnya a blessing in disguise.
Mari kita cermati satu per satu kisah di atas, yang sebenarnya semuanya bersumber dari kejadian nyata.

Liburan Berantakan Gara-Gara Tour Guide Terlambat

Selamat Dari Ledakan Bom Berkat Tour Guide Terlambat

Sumber berita: Gold Coast Bulletin

Joy Flight Batal Gara-Gara Istri yang Aneh dan Anak yang Mendadak Sakit

Selamat Dari Kecelakaan Pesawat Berkat Istri yang Aneh dan Anak yang Mendadak Sakit

Sumber: Tribun

Telat Masuk Kerja Gara-Gara Sopir Taksi Tidak Kompeten

Selamat Dari Serangan Teroris Berkat Sopir Taksi Tidak Kompeten

Sumber: Bauer Media

Telat Masuk Kerja Gara-Gara Ketemu Orang Aneh

Selamat Dari Serangan Teroris Berkat Ketemu Orang Aneh

Sumber: US Magazine

Rencana Ganti Gara-Gara Anak Tidak Sabaran

Selamat Dari Tsunami Berkat Anak Tidak Sabaran

Sumber: Detik News

 

Ya, seperti itulah kehidupan gw akhir-akhir ini. Gw ngerasa segala sesuatu ga berjalan sesuai rencana gw, bikin gw jadi stress dan gelisah. Tapi apapun itu gw percaya everything happens for a reason! Yang penting mari kita bersyukur selalu dan berdoa semoga segalanya baik-baik saja.

Sometimes the worst situation can be blessings in disguise!
Share this!

3 thoughts on “A Blessing In Disguise

Leave a Reply

Your email address will not be published.