Liburan Masa Papa VS. Liburan Masa Gw

TRANSPORTASI
Jenis-Jenis Transportasi (Careerealism, 2013)

Liburan Masa Papa: Mobil

Jaman gw masih kecil, setiap Lebaran, gw sekeluarga pulang kampung mengunjungi emak di Surabaya. Sebagai orang yang mabok darat, laut, dan udara (lengkap, kan?), rutinitas inilah yang paling gw benci.  Bayangin, deh, jarak dari Cirebon – Surabaya cukup jauh, sekitar 12 jam kalo tanpa macet. Namun, ditambah dengan kemacetan arus mudik, bisa jadi lebih dari 15 jam.

Supaya papa gw ga kecapekan, kita selalu mampir ke klenteng Tuban untuk bermalam di sana, dan baru melanjutkan perjalanan keesokan harinya. Selama 2 hari inilah, gw muntah-muntah sepanjang perjalanan, ga bisa makan-minum, bahkan terkadang ga bisa gerak saking pusingnya.

Ke luar negeri? Jaman dulu pesawat belum sepopuler sekarang dan harga tiket pesawat pun mahal. Papa mama gw belom pernah ke luar negeri sampe gw umur 17 tahun.


Liburan Masa Gw: Pesawat

Jaman sekarang, orang ke mana-mana sudah terbiasa naik pesawat. Tiket pesawat pun sudah terjangkau. Bahkan untuk beberapa orang, naik pesawat udah kaya naik becak. Sudah menjadi rutinitas sehari-hari, maksudnya.

Dengan populernya tiket pesawat yang murah, pilihan liburan pun jadi lebih luas, dari dalam pulau, sampai luar pulau, bahkan luar negeri. Waktu penderitaan perjalanan jadi jauh lebih singkat. Jakarta – Surabaya yang kalo pake mobil bisa 1,5 hari saat musim mudik, dengan pesawat hanya 1,5 jam.

TERSESAT
 Tersesat (King Limousine, 2015)
Liburan Masa Papa: Nanya Orang

Memang sih, jaman dulu udah ada peta analog, alias peta kertas. Tapi gw ga pernah liat papa bawa-bawa peta. Dengan peta kertas pun, kita ga tau posisi kita secara akurat. Gw sendiri kalo dikasih peta kertas, gw kayanya bakal bingung dan tetap nyasar.

Ga heran, orang-orang jaman dulu tidak malu bertanya. Apalagi kalo lokasinya di daerah antah berantah, nanya sekali-dua kali itu ga cukup.

Liburan Masa Gw: Google Map, GPS
“Selama baterai masih ada, GPS masih jalan, jangan harap gw nanya jalan!” kayanya itu prinsip anak-anak jaman sekarang. Meskipun kadang harus melewati jalan yang sempit, gelap, dan bukan jalan umum pun, selama GPS masih berfungsi, ya tetep dijalanin aja tanpa bertanya.

Nah, kalo udah kepepeeeet (e nya banyak saking kepepetnya) banget, paling temen gw bakal bilang, “Stef, kamu turun gih, nanya orang. Aku tungguin di mobil, ya.” Duh!

BOOK HOTEL
Hotel (Tesco Living, 2015)

Liburan Masa Papa: Datengin Penginapan Satu per Satu
Gw inget liburan jaman papa dulu, gw baru nyampe di Batu Raden cukup malam. Saat itu, langit juga udah gelap dan kita masih belum dapet hotel. Sepanjang jalan, setiap ketemu ada penginapan, papa gw pasti berhenti dan nanya apa masih ada kamar kosong. Entah karena memang sudah terlalu larut, atau memang jaman dulu hotel belum sebanyak sekarang, setiap penginapan yang dihampirin pasti udah penuh.

Kejadian kaya gini bukan cuma sekali-dua kali. Hampir tiap kemana-mana, kalo udah kemaleman, nyari penginapan itu bisa 2 jam, ujung-ujungnya kita selalu dapet penginapan yang lokasinya kurang strategis atau yang harganya super mahal.

Liburan Masa Gw: Book Penginapan Jauh-Jauh Hari
Berbeda dengan jaman sekarang, belom berangkat pun, gw udah bisa book penginapan dari Internet. Bahkan gw bisa menilai apakah lokasinya strategis, melihat foto-foto kamarnya, review dari orang-orang tentang penginapan tersebut, dan membayar di muka. Belom berangkat, tapi hotel udah siap!

MENCARI OBJEK WISATA

Plang di mana-mana (National Geographic Education, 2013)

Liburan Masa Papa: Selewatnya Atau Seketemunya Aja
Kalo kebetulan menginap di hotel yang letaknya berdekatan dengan objek wisata, biasanya kita bisa mendapatkan informasi tentang objek-objek wisata dari brosur-brosur yang tersedia di lobby hotel. Tapi kalo ga, ya selewatnya atau seketemunya aja. Misalnya ketika dalam perjalanan tiba-tiba ngeliat ada plang ‘Air Terjun Niagara’. Barulah kita berdiskusi, “Eh ada Air Terjun Niagara, mau mampir, ga?” Kalo ga liat ada plang apa-apa, ya jalan terus aja ke rumah atau ke kota tujuan berikutnya.

Liburan Masa Gw: Direncanakan Jauh-Jauh Hari
Saat bikin rencana liburan, biasanya kita udah siap dengan semua daftar perjalanannya. Dari berapa hari liburannya, hari pertama ke mana, hari berikutnya ke mana, di lokasi tersebut ada apa aja, tidurnya di mana, nama hotelnya apa, harganya berapa, dan terkadang makan di mana pun dan jam berapa pun, sudah terjadwal.

Kalo harus naik transportasi umum, kita udah tau rutenya gimana, dan jadwalnya jam berapa aja. Dan banyaakkk hal-hal detail lainnya. Semakin mahal destinasi tujuan, semakin rinci pula perencanaannya.

FOTO
Kamera Analog (Elektrohandelsprofi, 2015)

Liburan Masa Papa: Kamera Analog
Yang lahir di tahun 1980-an, pasti tahu kamera analog dan pasti pernah merasakan hal-hal berikut:

  • Foto harus hemat-hemat karena film-nya terbatas.
  • Hasil foto ga bisa langsung jadi karena harus ke tukang foto dan menunggu film itu dicetak dulu. Kalo lagi rame, fotonya pun ga bisa sehari langsung jadi. Sehingga harus nunggu 1-2 hari buat ngeliat hasil jepretan kita.
  • Begitu udah jadi, suka berasa deg-deg an pas ngeliat hasilnya. #lebay
  • Ga ada beauty mode atau filter-filter aneh yang buat foto keliatan lebih cantik. Semua kelihatan apa adanya.
  • Hasil foto disimpan baik-baik di dalam album. Lemari pun penuh dengan jejeran album foto.
  • Instagram? Facebook? Apaan, tuh? Nama makanan atau judul buku?
Liburan Masa Gw: Kamera Digital
Ga perlu pusing beli-beli film buat foto-foto pas liburan. Cukup bawa memory card yang masih kosong aja. Harganya pun murah meriah dibanding harga film jaman dulu, dan bisa dipake berulang-ulang lagi.

Kalo yang pengen eksis di social media, beli aja smart phone yang kameranya bagus. Beratus-ratus kali selfie gara-gara senyum yang kurang optimal pun, tidak masalah. Begitu dapet gaya dan ekspresi yang pas, edit-edit sebentar, apply ini-itu, dan langsung post ke instagram, facebook, line, dan sebagainya. Jangan lupa setiap 10 menit dicek, udah berapa orang yang nge-like.

Jaman sekarang masih nyimpenin album foto? Duuhh kampungan banget, buru-buru daftar Instagram, gih!

Hmm… 20 tahun lagi, seperti apa ya, liburannya?

Share this!

2
Leave a Reply

avatar
2 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
RonPo Stefanie Andrianta Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Po Stefanie Andrianta
Guest

Iya bener.. Kalo sekarang mau liburan, yang plaing susah cari waktunya 🙁

Ron
Guest

20 tahun lagi mungkin kemana-mana udah pakai jetpack, hehe.

Dulu kalau liburan seringnya ke pantai melulu, udah seperti penganut ratu kidul. Giliran sekarang liburan kemana-mana mudah, waktu untuk perginya yang nggak ada, huhu