Brain VS. Heart: Dilemma of Having Too Many Passions

(Quotesgram, 2015)

Di suatu kantor, di tengah-tengah jam kerja, terjadilah percakapan bisu antara 2 organ yang sangat bertolak belakang…

Heart: Hey, Brain! Gimana kalo kita resign aja.

Brain: Hah? Kenapa, Heart?

Heart: Aku ga mau kerja jadi software engineer lagi. Membosankan!

Brain: Lah, terus?

Heart: Aku mau jadi tour guide aja. Biar bisa jalan-jalan keliling dunia.

Brain: Mana ada orang mabok darat, udara, dan laut bisa jadi tour guide?

Heart: Ah, yang ikut tour juga pasti maklum, kok.

Brain: …



(Brain lanjut bekerja)

Heart: Tapi, aku ga mau ke tempat yang sama 2 kali.

Brain: Hmm…

Heart: Aku maunya pergi ke tempat yang beda-beda terus.

Brain: Hmm…

Heart: Kok respon kamu cuma gitu doank?

Brain: Aku kan lagi kerja. Aku ga bisa konsentrasi kalo kamu ngomong terus.

Heart: Tapi aku ga mau coding lagi. Aku mau jadi tour guide. Aku mau jalan-jalan keliling dunia. Eh, kayanya Maldives bagus, deh. Coba Google, liat gambar pantai-pantainya.
(Laptop pun diambil alih Heart. Brain cuma pasrah tanpa bisa berbuat apa-apa)

Heart: Tuh bagus, kan? Jerniiihhhh banget! Coba aku cek harga tiket buat ke sana.

Brain: Buset, mahal banget! Harga segitu ga worth it ah.

Heart: Tuh kan, kalo jadi tour guide, bisa jalan-jalan ke sini gratis. Ga perlu ambil cuti pula.

Brain: Iih… orang ga sabaran, mana bisa jadi tour guide. Bisa-bisa meledak kalo orang-orangnya pada ga nurut. Jadi tour guide ga segampang yang kamu kira, Heart. Tanggung jawabnya besar.

Heart: Yah, ditinggal aja kalo ga nurut. Sambil di dadah-dadahin. Gitu aja repot.

Brain: Belum lagi kalo orangnya hilang. Kan udah sering kejadian turis memanfaatkan turis visa buat kabur atau kerja di luar negeri. Kalo udah begitu, pasti tour guide juga harus bertanggung jawab lah. Terus, yang lebih parah lagi kalo turis…

(Heart sekarang udah sibuk ngeliatin video di YouTube)

Heart: Eh liat deh, ini lucu banget video nya. Anjingnya namanya Lion. Ngegemesin, ya?

Brain: Lion itu artinya singa. Masa anjing dikasih nama Lion? Aneh.

Heart: Nama kan bebas, Brain. Kalo aku punya anjing, aku mau kasih nama Giraffe, ah!

Brain: Ih, enggak! Orang-orang ntar mikirnya kita bego. Ga ngerti kalo giraffe itu artinya jerapah, bukan anjing.

Heart: Kamu selalu ngurusin apa kata orang. Eh, Brain, aku mau jadi YouTuber aja. Jam kerjanya kan fleksibel. Kalo udah terkenal, siapa tahu ada yang sponsorin jalan-jalan ke Maldives.

Brain: Semua profesi, apapun itu, pasti ada kelebihan dan kekurang…
(Heart tiba-tiba berdiri sambil nge-lock laptop)

Heart: Lalalala, udah jam makan siang, Brain. Aku mau makan, abis itu beli es krim.

Brain: Ok.

Heart: Aha, aku mau bangun pabrik es krim aja!

Brain: …

Heart: Eits, aku punya ide yang lebih bagus lagi. Gimana kalo jadi tour guide yang merangkap jadi YouTuber? Kan banyak tuh, orang-orang yang ngerekam perjalanan mereka. Dengan begitu, aku bisa nyobain es krim dari berbagai penjuru dunia. Terus mungkin kalo ada waktu senggang, bisa nongkrong di cafe-cafe sambil coding juga. Ideku bagus kan, Brain?

Brain: Lunch di mana hari ini?

Heart: Ideku bagus atau ga??

Brain: Buruan mutusin, Heart. Belok kiri atau belok kanan? Ditungguin mobil belakang, lho.

Heart: Uuh, terserah. Kamu memang bener-bener ga seru!
Share this!

2
Leave a Reply

2 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of

Ternyata yang mengalami kaya gini bukan cuma gw doank, ya.
Hmm.. Bagus juga tuh kalo pengalaman kamu ditulis dan jadi buku. Pasti lucu. Hehehe..

Aku punya banyak moment begini, sering dengar juga moment begini. Kalau dikemas dengan menarik dan jadi banyak tulisan, mungkin bisa jadi sebuah buku yang menghibur.

Aku pernah ngerasain hal ini, berusaha mencari satu benang lurus yang bisa membuatku melakukan semua yang kuinginkan tetapi kusadari itu tidak mungkin karena terlalu banyakkk >.<