Dialog dengan Orang Aneh: Weekend Mewah dan Mobil yang Entah Di Mana

Hidup gw begitu beraneka warna karena dikelilingi oleh orang-orang yang aneh. Orang-orang tersebut memiliki yang status, karakter, dan keanehan berbeda-beda. Tapi percayalah, gw masih normal walaupun tiap hari bergaul dengan orang-orang aneh.

Dialog dengan Orang Aneh‘ bakal ngomongin dialog-dialog yang singkat, padat, namun terkadang ga jelas. Dialog-dialog tersebut merupakan kisah NYATA yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari gw. Tokoh utama ‘Dialog dengan Orang Aneh‘ bisa berbeda-beda, tergantung tokoh mana yang lagi pengen gw ceritain. Tetapi, tokoh manapun itu, mereka punya satu kesamaan: ANEH. Hihihihi…

Tokoh utama dalam ‘Dialog dengan Orang Aneh‘ kali ini adalah orang yang sangat kaya. Sebut saja namanya Orang Super Kaya dan inisialnya OSK (bukan nama sebenarnya). Judul postingan kali ini pun aneh: Weekend Mewah dan Mobil yang Entah Di Mana, karena sebenernya weekend dan mobil ga ada hubungannya. Tapi tak apalah, ini efek kebanyakan berdialog degan orang aneh.

Money!

Weekend Mewah

(Berhubung gw baru beberapa hari di Singapore, gw iseng-iseng membuka topik mau tahu lokasi-lokasi yang happening di Singapore)

Gw: Biasa kalo weekend, kamu jalan-jalan ke mana?

Osk: Hong Kong, Tokyo, …

Gw: Bukan, maksudnya weekend. (Gw memperjelas)

Osk: Iya, weekend. Minggu ini aku mau ke Hong Kong, terus minggu depan ke Tokyo.

Gw: Hah? Ke Hong Kong dan Tokyo 2 hari doank. Emangnya ada acara apa?

Osk: Ya ga ada acara apa-apa. Paling makan-makan, minum-minum.

Gw: Lah, kalo itu kan, di Singapore juga bisa.

Osk: Oh iya, bener juga. Ooh.. main ski mungkin. Di Singapore ga bisa, kan?

Gw: … (Speechless sejenak) Kalo weekend di Singapore, biasanya ke mana aja?

Osk: Aku udah 8 tahun di Singapore, udah ga ada yang bisa dikunjungin lagi. Jadi kalo ga jalan-jalan ke luar Singapore, aku cuma hibernasi di rumah.

Aku Ga Butuh Mobil

(Lagi ngomongin seputar film, tiba-tiba salah satu temen gw yang lain nyeletuk, kalo si OSK ini ternyata punya mobil)

Gw: Oh, jadi kamu ternyata punya mobil?

Osk: Iya, gw juga baru inget.

Gw: Lho, kalo gitu kok, ke kantor jalan kaki?

Osk: Ga tau mobilnya di mana. Lagian jalan kaki lebih cepet kok, rumahku deket ini.

Gw: Lho, kok mobil sendiri bisa ga tau ada di mana?

Osk: Dulu aku pinjemin ke temenku. Sekarang aku ga tau orangnya di mana. Dia sering pergi-pergi.

Gw: Dipinjemin gratis gitu atau disewain?

Osk: Dipinjemin gratis.

Gw: Terus kalo sekarang kamu butuh mobilnya, gimana?

Osk: Aku ga butuh, kok.

Gw: Lah, jadi kamu beli mobil tapi ga butuh dan ga pernah pake?

Osk: Hmm.. bisa dibilang begitu. Pernah dipake sih sekali, buat beli makanan di seberang rumah. Tapi gara-gara harus muter dan kena lampu merah, malah jadi lebih lama daripada jalan kaki.. Abis itu, aku selalu jalan kaki, deh.

Gw: …

Alasan Membeli Mobil

(Mengingat harga mobil di Singapore itu sangat-sangat-sangat mahal, gw jadi makin heran sama motif si OSK beli mobil. Topik tersebut pun berlanjut).

Gw: Terus kalo kamu ga butuh, ngapain beli mobil?

Osk: Oh, hahahaha. Aku belom pernah cerita, ya? (Nanya sambil ketawa)

Gw: Belom.

Osk: Dulu aku nyewa rumah 3 lantai dan aku tinggal sendirian. Di sana, aku dapet satu slot tempat parkir. Waktu itu, aku belom punya mobil, makanya slot itu selalu kosong.

Gw: (Motong cerita selagi dia tarik napas) Hah? Terus gara-gara itu kamu beli mobil?

Osk: Bukan, belom selesai ceritanya. Nah, ada tetangga sebelah rumah, ga tau isinya berapa orang. Mereka kekurangan slot tempat parkir. Ngeliat tempat parkirku selalu kosong, mereka pun selalu parkir mobilnya di tempat parkir aku.

Gw: Terus?

Osk: Awalnya aku taro kursi di sana. Kursinya diminggirin ama dia dan dia tetep parkir di situ. Besoknya, aku taro sofa. Lagi-lagi, diminggirin dan tetep parkir di situ. Aku sebel, akhirnya aku ngomong langsung ke orangnya. Eeehh, orangnya malah marah-marah dan bilang gini: ‘Kamu ngapain komplen, toh kamu ga punya mobil juga, kan? Mubazir kalo slot kosong gitu ga diisi.’ Aku makin sebel. Hari itu juga, aku langsung pergi beli mobil. Tetanggaku langsung bengong-bengong begitu ngeliat aku pulang naik mobil. HAHAHAHAHAHA. (Dia ketawa annoying)

Gw: … (speechless) Lah terus, sekarang kalo mobilnya dipinjemin ke temen, slot nya kosong lagi donk?

Osk: Oh enggak, sekarang udah pindah rumah. Udah ga butuh mobil lagi. Makanya gw pinjemin ke temen gw sampe sekarang.

Gw: … (makin speechless)
Share this!

10 thoughts on “Dialog dengan Orang Aneh: Weekend Mewah dan Mobil yang Entah Di Mana

  1. Itu slot parkir kan jatahnya si bule. Apa nggak bisa si bule sewa-in itu slot parkir ke tetangganya yang lagi butuh itu?
    Bukannya di singapore, naruh HP di meja bar saja nggak bakalan hilang walaupun orangnya sedang terkapar karena mabuk.
    Lalu kenapa hak kepemilikan slot parkir bisa hilang diambil tetangga?
    Bukankah bayar sewa rumah itu beserta slot parkirnya?
    Apa aturan di singapore beda antara “HP di meja bar” dengan “Slot Parkir”?
    Maaf, saya dari Indonesia, jadi banyak tanya nih soal Singapura. Soalnya belum pernah ke situ, sih…

    1. Kalo masalah pidana / kriminal contohnya kaya copet, HP ilang di bar, itu emang langka. Aku hampir ga pernah denger ada kejadian kaya gini malah.

      Tapi kalo masalah perdata, kaya ribut sama temen, ribut sama tetangga apalagi hal-hal sepele gitu, masih sering terjadi. Biasanya ya, diselesaikan secara kekeluargaan dulu, kalo ga bisa baru lapor polisi. Toh ini tempat parkirnya ga hilang, hak kepemilikannya juga ga hilang, cuma dipake tanpa ijin sama tetangga.

      Untuk kasus si Orang Super Kaya (OSK), itu masalah personal dia dan tetangganya. Mungkin tetangganya liat dia ga punya mobil, jadi tempat parkirnya diambil karena dianggap ga butuh. Si tetangga ga minta ijin, si OSK juga emang sombong, pelit, dan sedikit egois juga. Jadi yah, gitu deh…

      1. Oh, gitu…
        Kriminalitas minim, tapi masalah perdata masih kayak Indonesia.
        Ok, deh. Saya paham.
        Yang penting kriminalitas minim lah. Itu sudah prestasi luar biasa.
        Kapan ya, Indonesia bisa kek gitu? Mungkin nunggu 1 SGD = 1 IDR kali, ya?
        Tapi mungkin nggak, ya? 🙂
        Eh, tapi masak iya Si Bule pelit? Bukannya kalo dia pelit maka nggak mungkin dia minjemin temennya mobil sampai nggak balik-balik lagi barangnya gitu…

      2. Yah, yang namanya manusia, kalo berinteraksi pasti ada ributnya lah. Hehehe.

        Waduh, SGD 1 = IDR 1? Semoga saja mungkin, tapi ga tau kapan akan terjadi.

        Oh kalo soal mobil dipinjemin ke temennya itu, karena dia udah ga butuh dan udah pindah rumah. Dia kan beli mobil cuma buat pamer dan supaya tetangganya yang dulu ga parkir di tempat dia. Kalo sama temen sendiri masih oke lah, tapi kalo sama orang ga dikenal mah pelitnya minta ampun 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.