Nomer Recycle

Praktik men-recycle nomer handphone umum diterapkan di Malaysia dan Singapura. Artinya, kalo kamu beli nomer, kemudian ga dipake lagi dalam jangka waktu tertentu, nomer itu akan expired. Setelah beberapa bulan (biasanya 12 bulan), nomer yang sama bakalan dijual lagi untuk umum.

Ga mengherankan kalo gw seringkali dapet telepon dari nomer yang tidak dikenal, mencari Ibu Penola Pubafans. Tentu saja ini nama samaran, kependekkan dari ‘Pemakai Nomer Lama – Punya Banyak Fans (karena banyak yang menghubungi)’. Walaupun sebenernya kalo namanya ga disamarin pun, ga akan ada yang percaya.

——

Kring kring kring… (Anggap aja ini ringtone HP gw, diadaptasi dari lagu Kring Kring Kring Ada Sepeda)

Gw: Hello..

Orang Tak Dikenal: Hello, can I speak to Penola?

Gw: Wrong number.

——

Kring kring kring… 

Gw: Hello..

Orang Tak Dikenal: Hello, boleh cakap dengan Puan Penola? (Apakah bisa berbicara dengan Ibu Penola?)

Gw: Wrong number.

——

Kring kring kring…

Gw: Hello..

Orang Tak Dikenal: Hello, I am calling from ABC company. May I speak to Mrs Penola Pubafans, please?

Gw: Wrong number.

——

Kring kring kring… 

Gw: Hello..

Orang Tak Dikenal: Hi, I am calling for DEF school. This is regarding your child, Apenola (Anak Penola). Are you convenient to talk right now?

Gw: Last time I checked, I didn’t have any child.

——

Lama-lama sebel juga. Setiap kali HP gw ada yang nelpon, orangnya selalu nyari si Mrs Penola. Lah, gimana ga sebel, masa gw kalah pamor sama ibu Penola? Jaraanngg banget ada orang nelpon nyari gw, kalopun ada, bisa dihitung pake jari per bulan tahunnya. Itupun telepon karena sistem gw ada masalah, bukan buat mentraktir makan malam. Sedangkan buat ngitung orang yang nelpon nyari Ibu Penola Pubafans dalam sebulan, jari gw ditambah jari dua ekor penguin aja ga cukup.

Handphone gw baru rame beberapa bulan sebelum gw pindah dari Malaysia. Waktu itu, gw memang sibuk-sibuknya nyari kerja dan mencantumkan nomer HP di resume gw. Dalam satu hari, bisa ada 4-5 orang yang nelpon nawarin kerjaan, sampe-sampe gw males ngangkatnya.

Nah, di sini lah ceritanya mulai menarik. Beberapa minggu yang lalu, gw menyadari kalo nomer Malaysia gw yang lama udah dipake orang lain. Padahal nomer itu expired belum sampai satu tahun, baru sekitar 7 bulan. Gw tahu karena gw nyimpen nomer gw yang lama, dan pas ngeliat WhatsApp, ternyata profile picture dan statusnya sudah ganti.

Satu pesan gw buat si pengguna:

Yang sabar, ya. Sekarang kamu bakalan diteleponin orang-orang yang nyari Mrs Penola dan Ms Stefanie, apalagi gw masih mencantumkan nomer lama di resume gw.

Satu pesan buat temen-temen gw yang tahu nomer lama gw:

Ajakin kenalan gih. Eh maksud gw, apus aja nomer gw yang lama, udah dipake orang. Ga perlu diajak kenalan, ntar kalo suka kan malah jadi repot. Gw ga tanggung jawab ya. Hihihi

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.