[BTS] Jalan-Jalan Terus: Repotnya Mencari Makan

Ini terjadi saat gw jalan-jalan ke Hong Kong dan Macau. Saat itu, gw bersama 11 orang lainnya:

  1. Papa
  2. Mama
  3. Koko
  4. Adek
  5. Istri koko
  6. Papanya istri koko.
  7. Mamanya istri koko.
  8. Cicinya istri koko.
  9. Suami cicinya istri koko.
  10. Ponakan gw yang berusia 4 tahun.
  11. Ponakan gw yang berusia 2 tahun.

Ga bisa dipungkiri, jalan-jalan kali ini bener-bener menguji kesabaran gw, yang memang dari sononya nilainya udah negatif. Gw ngerti, melenceng dari jadwal itu sudah lumrah kalo berjalan-jalan bersama grup besar, apalagi ada orang tua dan anak-anak.

Grup besar seperti ini, yang paling sulit itu adalah mencari makan, apalagi kalo masing-masing punya preferensi sendiri-sendiri:

  1. Papa –> Harus ada nasi, ga begitu suka western food.
  2. Mama –> Agak health freak, sebisa mungkin no fast food.
  3. Koko –> Yang enak aja (dan ga ada yang tahu definisi ‘enak’ dia), asalkan murah.
  4. Adek –> Asal bukan restoran khusus vegetarian.
  5. Istri koko –> Sepertinya cukup fleksibel.
  6. Papanya istri koko –> Ga makan sapi, ga makan pedes.
  7. Mamanya istri koko –> Vegetarian, ga makan pedes.
  8. Cicinya istri koko –> Asal koko iya, diapun iya.
  9. Suami cicinya istri koko –> Sepertinya cukup fleksibel.
  10. Ponakan gw yang berusia 4 tahun –> Sukanya snack, permen, sama kerupuk.
  11. Ponakan gw yang berusia 2 tahun –> Alergi seafood.
  12. Gw –> Asal bukan restoran khusus vegetarian.

Tapi setiap ditanya mau makan apa, semua menjawab dengan sangat teramat yakin: ‘Terserah‘, ‘Ngikut aja‘, ‘Sembarang‘.

Dan pastinya semua mau murah, padahal di Hong Kong dan Macau harga makanan ga ada yang murah. Harga nasi putih HKD 10 – 15 (18 ribu – 27 ribu rupiah) sepiring. Sekali makan di rumah makan kecil pinggir jalan bisa abis HKD 60 – 100 (110 – 180 ribu rupiah) per orang, tidak termasuk minum. Tentu harganya beda lagi kalo di mall. Kalo mau cari makan setara harga di Indonesia, ya siap-siap aja kurus kering kelaparan.

To make it worse, semua harus makan sama-sama. Di tempat yang sama, ga mau pisah-pisah. Seperti pepatah, bersatu kita teguh.

Alhasil, tiap mau makan, kita pasti butuh waktu 1 jam cuma buat keliling-keliling mau makan apa. Masalah selesai kalo nemu food court yang luas yang menyediakan beraneka jenis masakan.

Tapi kan, ga setiap saat nemu food court. Nah, kalo ga nemu food court, biasa kejadiannya begini:

  • Gw dan adek gw jalan-jalan di mall nyari restoran.
  • Mama gw muter-muter shopping, cari baju atau sepatu diskonan.
  • Istri koko gw sibuk ngurusin anak-anak.
  • Sisanya duduk-duduk istirahat karena ga kuat jalan lama-lama, sambil bantu-bantu jagain anak-anak.

Setelah beberapa saat, gw dan adek gw udah dapet beberapa restoran yang menurut kita memenuhi kriteria, sebut saja restoran A, B, dan C.

  • Kita membawa rombongan ke Restoran A. ‘Ah, ini mahal banget,’ kata Koko gw. Restoran A dicoret dari daftar.
  • Kita membawa rombongan ke Restoran B. Mereka liat-liat menunya. ‘Kok, kayanya kurang enak, ya,’ kata Koko gw lagi. ‘Ini ga ada nasinya,’ tambah Papa gw. Restoran B juga dicoret dari daftar.
  • Opsi terakhir, Restoran C. ‘Coba cari yang lain deh, ini juga mahal.’ kata Koko gw lagi. Dia keliatan kurang sreg juga.

Kita berputar-putar. Kadang sampe ngelewatin restoran yang sama lagi. Namun masih belom nemu yang semua orang klop.

Akhirnya, makan di restoran fast food deh. Paling murah (walaupun kalo dikonversi ke Indonesia ya tetep mahal), ada nasinya lagi.

Akhirnya makan fast food. Ada nasi dan murah meriah
Akhirnya makan fast food. Paling murah dan ada nasinya.

Ditambah karena cuaca dingin, beberapa orang maunya makan berat 3-5 kali sehari. Sedangkan gw makan cukup 2-3 kali sehari: light breakfast, heavy lunch, medium to heavy dinner.

Phew.

Share this!

3 thoughts on “[BTS] Jalan-Jalan Terus: Repotnya Mencari Makan

      1. Maksudnya dibandingin sama mana nih? Indonesia atau Hong Kong?

        Personally, aku sih suka sama makanan-makanan di Singapore. Cocok lah sama seleraku. Joe sendiri gimana?

        Walaupun… pas awal-awal dateng ke Singapore, aku ngerasanya semua mahal dan kurang enak. Tapi setelah udah tau tempat makan dan makanan-makanan yang enak, udah ga komplen lagi. Udah beradaptasi. Hihihihi.

        Gimana EP-nya? Udah diapprove kah?

Leave a Reply

Your email address will not be published.