BTS: Makan Magic Mushroom di Gili

Gili Trawangan donk, Stef. Gw mau nyobain magic mushroom! Gw pernah ke Bali tapi ga nemu yang begituan.

Rengekan temen gw yang juga menjadi salah satu alasan kenapa akhirnya kita ke Gili.

Jamur ini tumbuhnya di kotoran sapi atau kotoran banteng. Eewww. Memakannya bisa menimbulkan halusinasi yang efeknya berbeda-beda. Konon katanya, jamur ini bisa memperkuat apa indra dan perasaanmu 10 kali lipat. Kalo kamu sedang bahagia, kamu bisa ketawa ga berenti-berenti, begitu juga sebaliknya. Maka disarankan, kalo kamu lagi sedih, stress, atau depresi, sebaiknya tidak mengkonsumsi jamur ini.

Legal atau tidak, gw ga tau, tapi yang jelas, mereka menjualnya terang-terangan di sana. Kata penjualnya sih, legal-legal aja. Mereka udah belasan tahun menjual jamur ini.

Singkat cerita, kita pergi berempat ke Gili. Temen gw beli 2 bungkus jamur buat dibagi-bagi 3 orang. Sebungkus isinya sedikit, tapi mahal, seratus ribu rupiah harganya. Kata penjualnya, jamur ini bisa dimakan begitu saja, atau dijus dengan minuman lain (biasanya soft drinks, buah-buahan, minuman beralkohol lainnya, atau energy drinks). Temen-temen gw memilih untuk memakannya begitu saja.

Sebungkus isinya cuma segini
Sebungkus isinya cuma segini

Saat itu pukul setengah sebelas malam, ketiga teman gw mulai mengkonsumsi jamur tersebut. Gw ga ikutan. Gw malah nge-research gimana cara menetralkan efek jamur. Kalo terjadi sesuatu di luar kontrol, minum susu atau air kelapa untuk menetralkannya.

Kalo ada yang mau cobain, jangan coba sendirian. Usahakan bersama dengan teman lain. Juga setidaknya ada satu orang yang sadar, yang bisa jagain kalian. Kalian ga akan tahu efek halusinasinya akan seberapa kuat. Gw pernah denger ada yang hampir terjun dari balkon karena saat itu, si pengguna ga nyadar kalo itu balkon.

Kembali ke cerita, 15 menit kemudian, temen-temen gw ga merasakan apa-apa. Kita lanjut ngobrol-ngobrol.

Tiga puluh menit berlalu. Masih tidak terjadi apa-apa. “Mungkin dosisnya kurang, harusnya beli 3 bungkus. Besok coba lagi deh,” kata salah satu teman gw.

Yang lain ngangguk-ngangguk. Akhirnya, mereka semua menyerah dan kembali ke kamar masing-masing untuk beristirahat.


Pagi hari saat breakfast…

Teman 1: Gimana semalem? Gila tau ga, gw ga bisa tidur sampe jam 3!!

Teman 2: Sama, gw juga sampe lamaaa gitu ga bisa tidur. Ga tau deh akhirnya tidur jam berapa.

Teman 3: Gw pusing. Gw ngeliat gambar abstrak di tembok jadi kaya kumbang. Terus gw bisa denger detak jam gw sendiri. Tik, tik, tik.

Teman 2: Gw ngerasa kalo otak sama badan gw tuh misah. Gw bisa ngeliat diri gw dari sudut pandang orang ketiga. Kaya maen game gitu, cuma tokoh utamanya gw sendiri.

Gw: Terus pada ketawa-ketawa ga? (Gw denger temen gw yang lain ketawa ga berenti gara-gara makan magic mushroom).

Teman 2: Apanya yang ketawa? Serem tahu!

Temen 1: Iya bener. Ogah deh, ga mau coba lagi gw. Satupun ga ada yang lucu.

Temen 2: Iya, ga mau lagi deh. Sensasinya ga enak. Gw semalem capek, ngantuk pengen tidur, tapi gw ga bisa. Gw malah jadi sensitif banget, dan malah duduk-duduk di balkon.

Temen 3: Gw sampe nutupin kepala gw pake bantal biar ga denger suara jam dan ngeliat gambar aneh itu. Akhirnya berhasil sih.

Temen 1: Lo makannya sedikit sih. Sisanya kita berdua yang ngabisin. Gw ga tau jam berapa gw tidur.

Temen 2: Jangan-jangan jamurnya KW nih. Makan itu ga ada ketawa-ketawa-nya.

Menurut temen gw yang lainnya, ketiga temen gw merasa begitu karena pas mau nyoba, mereka ngerasa penasaran dan sedikit takut. Berbeda situasinya kalo mereka nyoba dengan sepenuh hati dan riang gembira. Soalnya sepupunya ada yang pernah makan magic mushroom. Ketika mau makan, dia ga takut sama sekali dan memang berniat pengen ketawa-ketawa. Alhasil deh, dia ketawa ga bisa berenti.


PS: Postingan ini tidak bermaksud menyarankan atau melarang para pembaca menggunakan magic mushroom. Tapi perlu diingat, masing-masing orang efeknya bisa berbeda-beda. Try on your own risk.

Share this!

4
Leave a Reply

1 Comment threads
3 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Demibara

Di Jawa, namanya jamur lethong. Statusnya, Badan Narkotika Nasional (BNN) Indonesia menetapkan bahwa jamur lethong tergolong kedalam zat adiktif dan ada aturan pemakaiannya. Tapi menurut International Narcotics Control Board, jamur kotoran sapi tidak termasuk narkotika. Kalau menurut saya sih, itu jelas narkotika. Bahkan efeknya jauh lebih parah daripada ganja. Efeknya mirip sih, tapi mendingan ganja daripada jamur lethong. Salah satu efek jamur lethong… ya nggak bisa tidur itu. Efek yang paling bahaya kalo pake jamur lethong adalah: Tidak bisa membedakan antara fantasi dan kenyataan. Jadi, kamu bisa aja berada di balkon, kemudian kamu pikir kamu adalah burung, kemudian kamu melompat… Read more »