Quote yang Menyesatkan

Jalanilah hidup seolah-olah ini hari terakhir dalam hidupmu.
Jalanilah hidup seolah-olah ini hari terakhir dalam hidupmu – Unknown

Pastinya ga asing kan sama quote di atas? Kalo ada temen kalian yang bilang gitu, gw yakin pasti beberapa dari kalian bakal berkomentar:

Wuiihh daleemmm.

Bijaksana sekali.

Mantaapp!

Tapi stop, stop. Jangan lebay dulu. Yuk, mikir bareng. Apa jadinya kalo quote itu diaplikasikan secara nyata.

Apa yang bakalan kamu lakuin kalo ini hari terakhirmu?

Dalam bayangan gw, yang terjadi seperti beberapa contoh berikut:

Seorang mahasiswi semester akhir contohnya. Sebut saja inisialnya MSA (Mahasiswa Semester Akhir). Hari ini dia akan bangun lebih pagi dari biasanya. Telepon keluarganya bilang ‘I love you, thank you for everything’. Jangankan ngurusin skripsi, hari ini dia bahkan bolos kuliah. Siapa sih yang mau ngabisin waktu dengerin ceramah dosen di hari terakhirnya?

Dengan mengenakan gaun paling cantik yang dia punya, dia pun ngajakin BFF (Best Friends Forever) -nya shopping dan makan-makan di restoran paling mewah. BFF-nya juga setuju. Mahal? Ga masalah. Duit ga dibawa mati ini. Mending dibuat makan enak sama beli sepatu boot yang sudah lama dia incer.

Abis itu, berbekal tiket business class dari salah satu airline ternama, MSA pun pergi ke Seoul. ‘Seoul itu the best place to die. Kali aja aku bisa ketemu oppa ganteng!’


Ada lagi si PAA (Pemuda Abal Abal), karyawan salah satu bank internasional. Bangun pagi, langsung terbesit dalam otaknya untuk bolos kerja. Tanpa sikat gigi dan cuci muka, dia langsung pergi ke tempat pelacuran. ‘Ah, seenggaknya gw ga mati perawan,’ pikirnya. Kena penyakit seksual pun ga masalah, toh hari ini hari terkahirnya. Abis itu lanjut ke night club, party all night long.


Berbeda dengan OOA (Orang Overdosis Agama), pagi-pagi dia bangun langsung berdoa dengan khusuk. Sampe-sampe dibela-belain ga nyuci baju, ga beresin rumah, ga makan, dan ga mandi seharian.


Eeehh, terus ternyata besoknya masih hidup. Tapi sekali lagi, jalani hidup seolah-olah ini hari terakhir. Siklus itu berulang lagi, sampe kantong dan perut kering kerontang.

Contoh gw agak lebay sih. Tapi, ngerti lah ya maksudnya. Kebayang kan, kalo semua orang seperti itu. Dunia bukannya makin maju, malah makin kacau. Lupakan komputer, smart phone, dan teknologi lainnya deh. Ga akan ada yang mau susah payah ngurusin kerjaan di hari ‘terakhir’-nya.

 

Hmm… Kalo menurutmu, jadi bagaimana manusia harus menjalani hidup?

*kasih kuis biar pembaca kabur :P*

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.