[BTS] Mencuri Singkong

“Itu tuh yang namanya taneman singkong,” papa gw nunjuk deretan taneman sebelah kanan jalan.

Saat itu, gw sekeluarga dalam perjalanan menuju salah satu objek wisata di daerah Jepara. Jalan menuju ke objek wisata tersebut memang bukan jalan raya besar yang di kiri kanannya terdapat gedung-gedung tinggi. Melainkan hanyalah jalanan kecil sepi yang lebarnya hanya cukup untuk 2 mobil.

Gw sama adek gw iya-iya aja. Seinget gw, ini bukan pertama kalinya gw liat taneman singkong. Tapi mau gimana lagi, otak gw rada lemot soal taneman. Walau udah ngeliat taneman singkong beberapa kali, gw ga pernah inget.

“Itu keliatannya singkongnya bagus.” Papa bukannya merhatiin jalan, malah merhatiin taneman singkong orang. Gw juga ga ngerti papa ada hubungan apa dengan taneman singkong, kok sampe diperhatiin segitunya.

“Gw kok ga ngeliat ada singkongnya. Yang mana sih?” Mama gw jadi penasaran.

“Singkongnya ga keliatan. Kan singkong itu tumbuhnya di tanah. Tapi dari daunnya, keliatannya bagus,” papa nerangin.

“Hah? Jadi singkongnya di dalem tanah gitu?” Sekarang bukan cuma mama gw yang panesaran, tapi gw dan adek gw juga jadi ikut penasaran.

“Iya. Kalo panen, tanemannya itu ditarik sampe akarnya kecabut, terus singkongnya diambil,” jawab papa. Gw baru tahu kalo papa gw expert dalam ilmu ke-singkong-an.

“Jadi taneman itu cuma bisa sekali tanem donk. Abis itu harus nanem dari awal lagi?”

“Iya. Tapi kan, tumbuhnya cepet. Satu taneman itu banyak isinya. Penasaran, kan?”

“Enggak penasaran sih.”

“Kalo penasaran ya dicoba aja tarik satu batang.” Papa masih nyetir sambil ngeliatin taneman singkong. Sepertinya sih, dia sendiri yang penasaran.

Tiba-tiba papa gw memberhentikan mobilnya di pinggir jalan. Kita bertiga bengong. Sampe-sampe koko gw yang ngikutin dari belakang, ikutan memberhentikan mobilnya dan buka jendela dengan muka bertanya-tanya.

 

“Hok (nama adek gw), coba loncat naik ke atas sana. Terus tarik salah satu tanemannya,” papa ngasih instruksi. Adik gw yang memang cocok jadi ninja (suka lari-lari loncat kiri kanan, maksudnya) nurut.

Ditariknya salah satu taneman singkong ragu-ragu. “Terus, tarik yang kenceng,” papa memberi semangat. Akhirnya dengan sekali tarikan ninja, akarnya kecabut.

“Wah iya itu singkongnya tumbuh di akar. Ada banyak lagi!” Kita bertiga takjub, ibarat orang kampung kota yang baru pertama kali manen nyuri singkong.

“Terus sekarang gimana nih? Masukin lagi ke tanah?”

“Ga bisa, Hok. Kalo ga diambil ntar malah busuk. Ambil aja singkongnya, terus taro di bagasi mobil,” kata papa gw enteng. Lagi-lagi kita bengong, terpukau juga dengan ke-ngasal-an papa sendiri.

“Wah kita nyuri donk kalo gitu? Singkong mahal ga sih?” adik gw protes. Mungkin dia yang paling merasa bersalah karena menjadi pelaku utama.

“Yah terus gimana. Udah terlanjur dicabut,” jawab papa gw, makin enteng, malah ditambah ketawa-ketiwi. “Murah kok, paling-paling ini semua ga sampe 2 ribu rupiah,” tambah papa gw lagi.

Adek gw mengoper taneman singkong curiannya ke papa. Kemudian melompat turun dan melangkahi got dengan jurus ninjanya.

Papa keliatan puas, dicabutinya singkong-singkong tersebut dari pohonnya, dan ditaruhnya di bagasi mobil. Sementara kita meorgoh-rogoh kantong mencari sesuatu. Akhirnya, sebelum kembali ke mobil, kita meletakkan selembar lima ribu rupiah dan menindihnya dengan batu supaya ga terbang tertiup angin.

“Duh, yang punya taneman singkong. Maaf ya,” pamit kita sebelum melanjutkan perjalanan.

Dan… yes, kita makan singkong rebus terus selama beberapa hari ke depan. Manis dan lumayan enak.

***

PS: Kalo ada pembaca yang penasaran gimana bentuknya tanenam singkong, nih gw kasih gambarnya, biar ga perlu nyuri. Hihihi.

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.