Reserved Seat Dilemma

Tahu kan apa itu Reserved Seating? Gw pernah menyinggungnya di postingan Budaya Masyarakat Singapura. Singkatnya, reserved seat itu tempat duduk yang dikhususkan untuk orang yang membutuhkan, seperti orang tua, ibu hamil, orang sakit, dan orang yang menggendong bayi. Ga cuma di MRT saja, tapi di bus, hawker center, dan restoran pun ada.

Sebenernya, boleh aja duduk di sini kalo kosong. Hanya saja, setiap ada yang masuk, kamu mesti lihat-lihat apakah ada orang yang lebih membutuhkan tempat dudukmu.

Duduk di reserved seat itu tanggung jawabnya besaarrr. Gw sih ogah. Kalo di MRT atau bus, gw bela-belain berdiri aja walau nyampe nya masih lama.

Gw pernah nyobain sekali, duduk di reserved seat pas jam pulang kantor. Tahu sendiri lah, jam pulang kantor itu MRT selalu padat. Ketika itu, tempat duduk yang kosong cuma reserved seat. Berhubung gw capek dan males berdiri, gw duduk aja di situ. Toh, pas gw duduk, gw ga liat ada yang butuh.

Train tiba di station berikutnya. Pintu terbuka. Yang keluar sedikit tapi yang masuk banyak. Orang-orang yang baru masuk itu gw liatin satu per satu. Otak gw mulai mengamati orang-orang yang baru masuk:

  • Orang tua – ga ada.
  • Orang yang gendong anak – ga ada.
  • Orang yang pake tongkat – ga ada.
  • Ibu hamil – errr
  • Ibu hamil – …
  • IBU HAMIL??

Sebentar. Sebentar.

Itu cewek yang di sebelah kiri, hamil 3 bulan atau memang perutnya besar ya? Gw ga tau hamil 3 bulan itu persisnya seberapa besar, tapi itu… keliatan jauh lebih besar dibanding perut gw, yang tiap hari dikatain gendut sama Mr. Hamburger.

Oh terus yang di sebelah kanan, apa hamil 3 bulan juga? Dari mukanya sih, keliatannya sekitar umur 40-an. Eh memang, kalo umur 40-an ga boleh hamil 3 bulan?

Train berhenti di station berikutnya lagi. Jumlah orang yang hamil 3 bulan semakin bertambah. Apa memang lagi musim hamil 3 bulan? Tiga bulan lalu Valentine-kah, kok orang-orang bikin baby?

Gw galau, bingung mau kasih tempat duduk atau ga. Kalo hamil tapi gw ga nawarin tempat duduk, gw ga enak. Bisa jadi gw dimaki-maki di hatinya. Tapi kalo ga hamil dan gw tawarin tempat duduk, gw salah juga. Bisa dimaki-maki juga kirain ngatain dia gendut.

Gw muter otak nyari ide. Akhirnya nemu 3 pilihan: pura-pura tidur, pura-pura sakit, atau pura-pura ga liat. Yang paling aman dan paling gampang dilakukan ya pilihan pertama. Gw juga sering liat muda-mudi duduk di reserved seat dan pura-pura tidur. Entah mereka pura-pura doank atau beneran tidur, tapi herannya mereka selalu bisa bangun beberapa detik sebelum sampai ke station tujuan.

Eeehhh, berhubung gw mikirnya kelamaan, gw malah keburu nyampe duluan sebelum menjalankan strategi gw. Untuk kali ini, gw berhasil duduk di reserved seat dengan aman. Phew, leganyaaaa! Next time? Ga lagi-lagi deh, mending berdiri!

Share this!

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of