[BTS] Chungking Mansions

Bercerita tentang penginapan, salah satu pengalaman paling berkesan adalah ketika gw jalan-jalan ke Hong Kong. Yang pernah singgah ke Hong Kong, tahu sendiri kan ya, penginapan di sana mahalnya minta ampun.

Ada satu penginapan di lokasi cukup strategis, berada di pusat kota, dan 3 menit jalan kaki ke MRT. Nama tempatnya ‘Chungking Mansions‘ atau gw singkat jadi CM. Tempat ini sangat terkenal di kalangan backpacker yang pernah ke Hong Kong.

CM memang bukan nama hotel, tapi sebuah nama bangunan yang lumayan besar. Lokasi boleh di daerah pusat perbelanjaan mewah, tapi gedung CM ini jelek dan kotor. Gedungnya rame, banyak orang berlalu-lalang, dan kebanyakan berkulit gelap.

Tepat di pintu masuk, banyak orang nawarin kamar hotel. Beberapa sedikit agresif, jadi kalo kamu orangnya ga enak-an, mending sedari awal cuekin aja. Di lantai paling dasar, banyak orang berjualan makanan, minuman, buah-buahan, souvenir, dan sebagainya. Sedangkan di lantai-lantai atas, biasanya dijadikan penginapan yang dikelola oleh orang yang berbeda-beda. Pas di Hong Kong, gw sempat menginap di 2 hotel yang berbeda di CM. Entah karena gw sial atau memang semua seperti itu, 2 penginapan tersebut kualitasnya hampir sama.

Ngomongin kamar hotel, kamar hotel yang gw tinggalin itu sempit banget. Kamar untuk 2-3 orang seharga 600-800 ribu rupiah per malam, kasurnya ada 2. Satu ukuran double, satu ukuran single. Sebenernya bisa kalo mau dipake bertiga, dengan syarat ketiganya memiliki tinggi badan di bawah 1,6 m.

Dan kasur yang panjangnya 1,5 – 1,6 m itu mepet banget sama tembok. Kalo kamu tinggi, kamu harus tidur dengan kaki ditekuk, atau kaki naik ke tembok. Gw sih ga begitu bermasalah karena gw sukanya tidur nyamping dengan posisi kaki sedikit ditekuk. Itupun udah pas-pas an. Adek gw, yang sedikit lebih tinggi dari gw, harus tidur diagonal di ranjang double. Kalo ga, kakinya ga muat deh.

Ukuran Kasur Ga Standard
Panjang kasur hanya sekitar 1,5 – 1,6 m. Dan celah antara kedua kasur di gambar di atas, adalah satu-satunya ruangan kosong. Kiri kanan kasur udah mepet tembok, dan gw berdiri di depan pintu masuk (juga depan pintu kamar mandi) untuk mengambil gambar ini.

Masuk ke kamar mandi, ternyata ukuran kamar mandinya pun mini. Kalo duduk mau pipis harus nyamping. Karena kalo duduk lurus, kakinya nempel sama tembok. Begitu pula kalo cowok, pipisnya harus dari samping, karena space buat berdiri di depan kloset super terbatas tas tas taasss. Untungnya, masih ada air hangat.

Kamar mandi sempit
Ini kamar mandinya. Klosetnya HAMPIR nempel tembok, jadi kalo mau pipis duduknya harus miring.

Ruangan kosong juga sangat terbatas. Satu-satunya space hanyalah dari pintu masuk hingga pemisah antara 2 buah kasur. Panjangnya mungkin hanya 3 m x 0.5 m. Cukup buat lewat 1 orang. Koper harus ditaro di bawah kolong kasur, kalo ga, ya ga tau lagi harus ditaro dimana.

Berhubung pada capek dan males turun, gw bungkus makanan buat dimakan bersama. Karena hotel ga punya ruang makan dan kamarnya sempit banget, akhirnya kita makan rame-rame di lorong hotel. Hihihi.

Terlepas dari segala kesempitannya, hotelnya lumayan bersih. Resepsionisnya ramah dan bisa berbahasa Inggris. Kamarnya ber-AC, ada fasilitas air panas untuk mandi, wi fi dan water dispenser.

Balik lagi ngomongin gedung CM. Gedung CM ini terkenal akan drugs dealer dan tenaga kerja ilegal. Selama beberapa hari gw stay di situ, gw ngeliat ada setidaknya 4 orang ditangkep polisi. Pernah juga sekali waktu, pintu masuk utama ditutup karena ada razia. Kata orang lokal, CM memang sering kena razia, bukan hal aneh bagi mereka. Saat razia, orang-orang harus masuk dari pintu samping. Untuk keluar masuk, juga harus nunjukkin identitas. Untung tampang gw imut ga mencurigakan, dan gw juga selalu bawa passport kemana-mana kalo lagi liburan di luar negeri!

Selain itu, lift-nya cuma ada 2 setiap blok. Satu untuk lantai ganjil, satu untuk lantai genap. Itupun lift-nya kecil, mentok-mentok cuma muat 6 orang. Alhasil deh, tiap mau naik-turun, butuh waktu minimal 10 menit, belum kalo antrinya panjang. Duh!

Namun selama gw di sana, walau ada razia dan sebagainya, orang-orang di sana ga pernah ganggu gw. Ga pernah ada yang nawarin gw drugs, nyolek-nyolek, atau apapun yang bikin gw ga nyaman. Ga ada juga polisi yang ketok-ketok kamar gw terus kepo ngajak kenalan nanyain identitas gw. Gw cuma perlu menunjukkan identitas saat mau keluar masuk pas razia. Itupun paspor gw cuma diliat sekian detik, sama sekali ga ditanya apa-apa.

So, kalo kalian mau backpacker-an dan budget untuk penginapan tipis, CM bisa jadi salah satu opsi. Wajar banget lah kalo ukurannya sempit karena harganya murah. Di Hong Kong itu, semakin murah harganya, semakin diragukan luasnya. Tapi toh, kalian ke Hong Kong bukan buat tidur di hotel dan muterin CM seharian kan?

Nah, di sisi lain, kalo yang mau liburan sedikit mewah bareng orang tua dan anak-anak, mendingan bayar sedikit lebih mahal untuk hotel yang lebih luas dan suasana yang lebih nyaman.

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.