Sold Out?!

Pas gw masih tinggal di Malaysia, ada satu restoran ayam penyet Indonesia yang sering gw datengin. Well, namanya juga restoran ayam penyet, menu utamanya ya pasti ayam penyet. Rasanya enak, sambelnya pedes (bangeettt!), dan gw ga pernah bosen makan di sana. Selain ayam penyet, ternyata restoran ini juga jualan sate ayam. Setidaknya, begitulah yang tertulis di menu.

Herannya, tiap kali gw pesen sate ayam, selalu ga ada. Alasannya: kosong, abis, sold out. Saat itu, gw percaya-percaya aja kalo sate nya memang beneran udah abis, secara gw selalu dateng pas jam makan malem. Suatu kali gw mencoba dateng siang-siang, pas jam makan siang. Pesen sate ayam juga donk pastinya, eehh jawabannya sama: abis.

“Kok sate ayamnya cepet amet abisnya. Tiap kali saya pesen selalu abis,” gw komplen.

“Oh, kita memang udah lama ga sedia sate ayam lagi. Dulu ga laku, Mbak,” kata si mas.

Tiba-tiba terbesit sebuah hipotesis di otak gw:

Kalo tiap gw dateng pesen sate ayam (biar dikira banyak yang mau gitu), pasti suatu hari mereka bakalan jualan sate ayam lagi.

Sejak hari itu, tiap kali gw ke restoran itu, gw selalu pesen sate ayam. Walaupun gw ga laper-laper banget, walaupun gw ga lagi mau makan sate, gw tetep pesen sate ayam. Gw harus konsisten, untuk membuktikan bahwa hipotesa gw benar.

Suatu hari, setelah puluhan kali pesen sate ayam tapi ga pernah kesampean, gw makan lagi di restoran itu. Gw kaget, mereka ganti menu. Harga-harga makanan naik dan… OH NO! SATE AYAMNYA ILANG! MEREKA RESMI GA JUALAN SATE AYAM LAGI!

Mr. Hamburger ketawa ngakak, ngetawain gw pastinya.

***

Setelah itu gw pindah ke Singapura.

Di MRT station deket rumah gw, ada toko waffle kecil yang lumayan enak. Gw sering beli waffle di sana. Toko itu jual waffle dengan berbagai macam rasa: coklat, kacang, blueberry, keju, dan lainnya yang gw ga begitu inget. Bisa mix 2 rasa juga tapi harganya lebih mahal. Rasa yang paling gw suka: chocolate oreo.

Gw cuma pernah ngincipin rasa coklat oreo itu sekali doank, itupun udah lama banget. Setelah itu, tiap kali gw pesen coklat oreo, mereka selalu jawab: udah abis.

Dan… pembaca udah tahu kan gw bakalan ngapain?

Yap, betul. Tiap kali gw pulang kerja dan lewat toko itu, walaupun gw lagi ga pengen makan waffle, gw selalu pesen waffle rasa coklat oreo.

Hari-hari awal, gw cuma bilang kalo gw mau beli waffle coklat oreo. Kalo mereka bilang udah abis, gw beli rasa yang lain. Cara ini, menurut Mr. Hamburger, kurang efektif kalo gw menginginkan rasa coklat oreo balik lagi. Gw seharusnya ga beli rasa-rasa yang lain selain coklat oreo.

Saran Mr. Hamburger terdengar masuk akal. Hari berikutnya, gw pesen coklat oreo lagi. Sesuai dugaan, yang jaga bilang kalo coklat oreo udah abis, dan bertanya apa gw mau mencoba rasa lain. Kali ini gw jawab, “Enggak. Gw cuma suka rasa coklat oreo,” sambil melangkah pergi.

Kadang kalo lagi ekstrim, gw bisa pesen waffle coklat oreo 2-3 biji sekaligus. Dan tetap ga beli apa-apa kalo mereka bilang ga ada.

Nih gw share menu waffle yang mereka jual. Kalo ada yang tahu tempat ini, tolong support gw dengan memesan chocolate oreo waffle. Walaupun lagi ga pengen makan waffle juga ga masalah, toh mereka pasti ga punya kok. Hahahaha.

Nih variasi rasa waffle nya
Rasa-rasa waffle.

***

Menurut pembaca, ke depannya apa mereka bakalan nyetok coklat oreo lagi atau justru menghilangkannya dari menu?

Mari kita lihat, gw akan update post ini kalo ada kelanjutannya. Stay tuned!

***

UPDATE 04-May-17

Barusan juga postingan ini di-post, ternyata menunya udah ilang! Sekarang ganti jadi begini:

Menu Waffle Baru
Menu Waffle Baru

Goodbye chocolate oreo waffle! *Nangis di pojokkan :((*

Share this!

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of