Aneka Tips Ngaco: Cara Menentukan Ukuran Baju

Saat itu, gw lagi di Changi Airport, hati lagi riang mau beliin baju I ♥ SG buat keluarga. Jarang-jarang lho, gw berbaik hati begini. Errr.. sebenernya sih, karena lagi ada diskon Singapore National Day. Udah gitu, kalo beli di bandara, harganya bebas pajak. Kalo ga ada diskon juga gw ga akan beli. Hahaha.

Balik ke beli baju, untuk ukuran papa, mama, koko, adek, dan istri koko gw, itu gampang. Gw bisa pake badan gw sendiri untuk mengira-ngira ukurannya. Yang paling membingungkan itu beliin baju buat kedua keponakan gw, satu umur 3 tahun, satu umur 5 tahun. Usia di mana pertumbuhan begitu pesat, dan gw ga tau mereka udah seberapa tinggi secara ketemunya cuma setahun 2-3 kali doank.

Ditambah lagi ukuran baju untuk anak masa pertumbuhan itu suka enggak standar. Ada anak yang pertumbuhannya cepat sekali, ada yang pertumbuhannya sedikit lebih lambat. Ada yang berbadan besar, ada yang mungil. Orang dewasa aja, ada yang pake S, ada juga yang pake XL walaupun umurnya sama.

Gw pernah sekali beliin baju buat ponakan gw. Waktu itu, umurnya masih 1 tahun. Pas gw beli, bajunya tuh keliatan kecil banget, imut-imut. Gw sampe khawatir kalo bajunya kekecilan. Eeehh, begitu sampe ke rumah koko gw, baju itu tiba-tiba kelihatan kaya raksasa. Tinggi baju sama dengan panjang anaknya dari leher ke kaki. Gw tidak menyangka anak umur 1 tahun itu sebegitu mungilnya. Alhasil, bajunya baru dipake sekarang, saat dia udah berumur 5 tahun. Itupun masih sedikit kegedean. HAHAHAHA.

Ok, balik lagi ceritanya ke beli baju I ♥ SG, gw hampir nyerah. Papinya lagi di jalan, dan ga yakin ukuran yang biasa dibeli ukuran berapa. Kalo nungguin terus begini, bisa-bisa gw ketinggalan pesawat.

“Mei-mei antara 120 atau 130. Eh, atau 110, ya?” papinya masih bingung sendiri di WhatsApp group.

“Hah, yang bener aja? Tapi di sini tulisannya, 140 itu buat 10 tahun. Masa mei-mei umur 3 tahun pake baju yang hampir buat 10 tahun itu?” gw ragu-ragu.

“Mbak, ponakannya badannya besar enggak? Anak saya 2 tahun, tapi pake ukuran buat anak 4 tahun. Menurut saya sih, ukuran di sini kekecilan, ga cocok,” tambah si mas-mas yang jaga. Bikin gw dan papa si Mei-mei makin bingung.

Gw jalan-jalan sebentar, ngelilingin toko. Sambil ngambil baju-baju ukuran dewasa buat papa, mama, dan adek gw. Sampe akhirnya WhatsApp gw bunyi lagi, isinya teks yang tidak jelas:

Nih ukurannya sudah pasti:

Copan (5 tahun) 2,5 x 1,5

Mei-mei (3 tahun) 1,5 x 1,25

Gw nunggu beberapa detik, berharap ada penjelasan tambahan. Namun nihil. “Apaan tuh, soal matematika?” dengan ngasalnya gw menjawab.

“Itu ukuran baju Copan sama Mei-mei.”

“Itu pake satuan apa? Apa ga bisa ngikutin standar yang 110, 120, 130 itu?”

“Bentar-bentar, ada video cara mengukurnya. Tapi masih pending. Internet-nya lagi lelet di sini,” kata koko gw.

Dan akhirnya, setelah 4-5 menit kemudian, terkirimlah video yang menjawab semua pertanyan gw. Penasaran? Silakan liat video berikut ini:

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.