Brain VS. Heart: Menstruasi

Heart: Braaiiinnn, aku menstruasi lagi.

Brain: Noted.

Heart: Uuh, susah ya jadi cewek, tiap bulan harus menstruasi. Buat apaan sih, harus menstruasi segala?

Brain: Itu karena sel telur tidak dibuahi dikeluarkan bersamaan dengan lapisan dinding rahim yang banyak mengandung pembuluh darah.

Heart: (Kesal) Aduh, Brain. Itu aku tahu. Kamu ga perlu jelasin, aku juga ngertiiii.

Brain: …

Heart: Maksud aku itu, kenapa cewek harus bikin sel telur tiap bulan? Kenapa ga bikinnya kalo butuh aja? Coba deh bayangin, kalo rata-rata perempuan mengalami 350 kali menstruasi seumur hidup, tapi hanya pengen punya anak 2, berarti kan, yang 348 kali terbuang sia-sia.

Brain: Perhitungan yang bagus.

Heart: Kalo sel telur dibuat kalo butuh saja, ga bakalan ada bayi yang diaborsi atau dibuang karena tidak diinginkan.

Brain: Tapi memang siklus alaminya begitu, ga bisa diganti.

Heart: Atau mungkin boleh saja tiap bulan, tapi caranya yang lebih simpel dan menyenangkan gitu. Kalo gini kan, rasanya kurang nyaman, harus ada pengeluaran ekstra buat beli pembalut pula.

Brain: Ya sudah, dijalanin saja.

Heart: Uuh.. Kamu ga ngerasain sih, Brain. Makanya ga ngerti.

Brain: Ga ngerasain gimana? Orang aku yang selalu jadi korbannya. Aku mau kerja, eh, kamu malah mau nangis. Lagi mau hemat, eh, kamu maunya makan melulu.

Heart: HAHAHAHAHA.

Brain: Belum lagi pas kita ke Emerald Pool mau berenang, eh, kamu malah lagi dapet hari pertama.

Heart: Ih, waktu itu aku juga maunya berenang. Aku kan, ga bisa mengontrol siklus menstruasi. Kamu dong, yang harusnya bisa. Katanya Brain pengontrol segala sesuatu.

Brain: Aku ga bisa ngontrol yang alami. Kamu aja, ga pernah bisa aku kontrol tuh.

Heart: Payah memang.

Brain: Lah, kok jadi aku yang payah? Dah yuk, kita istirahat dan minum air putih banyak-banyak aja.

***

Adakah yang pernah berpikiran seperti Heart? Kalo iya, tooosss, kita sama. Tapi sayang, gw ga punya solusinya. Sudah kodratnya jadi wanita, disyukuri saja, itu tandanya kita normal. Justru bahaya kalo kamu berusia di atas 15 tahun dan belum menstruasi.

Gw inget pas pertama menstruasi. Saat itu, gw umur 12 tahun. Pas masuk kamar mandi, gw shock dan ketakutan karena ada darah di celana dalam gw. Begitu juga pas gw pipis, darah bercampur dengan air seni.

Glek. GW SAKIT APAAN NIH? GW GA MAU MATI SEKARANG.

Buru-buru lapor ke mama, mama bilang itu normal. Terus mama dengan santainya ngasih gw pembalut sambil ngajarin cara pakenya. Katanya, kalo udah penuh atau tiap 4-6 jam sekali diganti yang baru. Syukurlah, gw ga jadi mati.

Setelah pake pembalut, gw bolak-balik kamar mandi tiap 10 menit. Berharap udah penuh dan menstruasinya udah selesai. Tiga puluh menit kemudian, gw minta pembalut baru, gw bilang udah penuh. Mama gw bengong, kata dia, ga mungkin secepet itu. Tapi gw kekeuh. Akhirnya dia ikutan ngeliat. Eehhh dia bilang itu masih jauuuhhhh dari penuh. Dia juga bilang kalo menstruasi biasanya sekitar 4-7 hari, dan akan datang lagi tiap bulan. Begitu terus sampe menopause umur 40 an nanti.

Otak gw langsung ngitung. Anggep aja 40 tahun menopause, sekarang gw baru 12 tahun, berarti gw harus ngalamin ini 28 tahun. Satu tahun ada 12 bulan, 28 * 12 = 336. GW HARUS MENGALAMI 336 MENSTRUASI? Di situ, gw merasa sedih. Hahahaha. Gimana enggak, saat itu, perutnya kaya berasa kembung gitu, pake pembalut pun rasanya ga nyaman, risih ada yang mengganjal, dan basah. Pengen rasanya gw lepas aja. Tapi akhirnya terbiasa and it’s not a big deal anymoreSo, buat adik-adik yang baru awal-awal mengalami menstruasi, tenang saja, it will get better.

So far, gw pernah 2 kali menstruasi terlambat. Yang pertama terlambat 5-6 bulan. Tapi itu duluuuu banget, abis pertama kali menstruasi. Katanya sih, memang awal menstruasi, hormonnya belum stabil dan siklusnya belum sempurna. Setelah menstruasi kedua, ketiga, dan seterusnya, siklus sudah mulai terbentuk.

Pernah juga terlambat 1 bulan karena terlalu stress (Yap, stress bisa mempengaruhi siklus). Maklumlah, seorang perfeksionis. Apa-apa maunya perfect, kalo ga perfect jadi stress sendiri. Padahal kan, ga semua hal selalu berjalan sesuai keinginan, ya? Hihihi.

Namun selain itu, gw merasa cukup beruntung. Saat menstruasi ga merasa sakit, paling-paling hanya merasa kurang nyaman di bagian perut dan di bagian kewanitaan karena ada pembalut yang mengganjal. Begitu juga kalo tidur, rasanya kurang nyaman kalo beralaskan plastik. Atau waktu mandi yang menjadi lebih lama karena harus mencuci ini itu yang kebocoran.

Berikut tips seputar menstruasi:

  • Tetap berolahraga untuk menjaga kebugaran tubuh, namun hindari olahraga berat.
  • Gunakan pembalut yang bersayap dan celana dalam yang sedikit ketat agar pembalut tidak mudah bergeser.
  • Gunakan celana dalam yang berbahan nylon sehingga noda mudah hilang ketika dicuci. Namun, untuk pemakaian sehari-hari ketika tidak sedang menstruasi, gunakan yang berbahan katun.
  • Selalu sediakan pembalut, tisu basah, dan celana dalam bersih di tas. Menstruasi bisa datang sewaktu-waktu.
  • Konsumsi makanan yang sehat dan minum banyak air putih.
  • Gunakan alas plastik ketika tidur sehingga tidak perlu khawatir sprei ternoda.
  • Tidurlah dengan posisi miring agar tidak rentan bocor.
  • Jangan tidur dengan posisi tengkurap karena posisi ini akan menekan uterus sehingga menyebabkan darah yang keluar lebih banyak.
  • Yang terpenting, jangan stress 🙂

Segera konsultasi ke dokter jika:

  • Sudah berumur 15 tahun dan belum mengalami haid
  • Menstruasi tidak kunjung datang atau datang sebelum waktunya.
  • Menstruasi lebih dari 7 hari.
  • Mengalami sakit yang tidak tertahankan.
  • Volume darah yang keluar terlalu banyak atau terlalu sedikit.
  • Darah yang keluar terlalu cair atau terlalu kental.
  • Darah yang keluar berwarna oranye atau abu-abu kehitaman dan berbau busuk menyengat.
Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.