Pengalaman Pertama Merokok

Papa gw dulu perokok. Seperti para perokok lainnya, walaupun berkali-kali diminta berhenti oleh istri dan anak-anaknya, papa ga pernah nurut. Malah pernah ada salah satu temannya yang juga perokok, mengajaknya untuk sama-sama berhenti. Eehh malah begini jawaban papa gw:

Kenapa lo mau berhenti? Udah ga punya duit buat beli rokok? Kalo ga punya duit, sini dah gw beliin.

Padahal temen yang ngajak itu orang kaya. Temennya sampe bengong tak berekspresi. Papa gw ketawa-ketawa. Orang dua ini kalo ketemu memang hobi ngeledekin satu sama lain.

Suatu hari, papa gw merasa napasnya berat dan sakit. Mungkin karena takut mati, dia memutuskan berhenti merokok dengan sendirinya. Setelah dicek, ternyata ada 2 penyumbatan 90% di jantungnya dan harus pasang ring dalam waktu sesegera mungkin.

Pemasangan ring jantung dilakukan di Penang Adventist Hospital, Malaysia. Prosesnya hanya 30 menit. Itupun hanya bius lokal karena termasuk operasi non-bedah. Kateter (selang) dan ring dimasukkan melalui pembuluh darah di tangan, dan diarahkan ke bagian yang mengalami penyumbatan. Setelah operasi, biasanya tidak diperbolehkan langsung pulang, tetapi harus menginap di ICU dulu 1 hari untuk dimonitori. Apabila semua baik-baik saja, baru diperbolehkan pulang.

Setelah pasang ring, papa harus minum banyak jenis obat (dia ga ingat buat apa saja), tetap harus berolahraga, dan tidak boleh merokok lagi. Untungnya, tidak ada pantangan makan apapun, asalkan minum obat untuk darah tinggi, kolesterol, pengencer darah, dan obat jantung setiap harinya.

Gw sih bahagia-bahagia aja. Ada hikmahnya juga, toh akhirnya papa berhenti merokok dan rutin berolahraga. Semoga papa sehat dan umur panjang.

Naahhh, abis operasi, dia ketemu lagi sama temennya yang dulu ngajakin berhenti ngerokok itu. Gantian deh temennya yang ngeledekin:

Lo kok tiba-tiba berhenti? Waktu itu, gw ajakin, lo ga mau. Takut mati, ya? Atau udah ga punya duit buat beli rokok? Mau gw beliin enggak?

Gw ngakak.

***

Eh bentar, kok, topiknya melenceng dari judul, ya? Gw kan, mau cerita tentang pengalaman pertama gw merokok. Baiklah gw langsung mulai saja ceritanya sebelum menyimpang lagi.

Pertama kali gw nyobain rokok itu… sekitar kelas 3 SD, mungkin umur 7-8 tahun an gitu.
*Udah ga perlu kaget, gw dari kecil memang bandel*

Hari itu, entah hari Minggu atau hari libur, yang jelas kantor papa gw tutup. Gw lagi duduk di meja kantor papa gw sendirian sambil nonton TV. Di meja, ada sebungkus rokok dan korek gas. Entah karena penasaran atau kemasukan setan, gw comot sebatang.

Gw cium-cium. Baunya enak, wangi.
Gw isep-isep. Rasanya enak, manis.

Gw ambil korek gas, gw bakar ujungnya. Ga pernah ada yang ngajarin, tapi kan, gw tiap hari ngeliat gimana papa gw nyalain rokok, jadi gw tau donk. Walaupun bandel, gw jenius! Hihihi.

Rokok pun menyala. Gw bahagia ngeliatnya.

Gw isep sekali lagi, mungkin kalo ada apinya, rasanya lebih enak.

UHUK-UHUK.
UHUK-UHUK.
UHUK-UHUK.

KOK INI GA WANGI DAN MANIS KAYA TADI?

Gw ga suka. Rasanya ga enak. Bukan cuma ga enak, tapi GA ENAK BANGET.

Gw tekan-tekan rokoknya ke asbak, sampe mati. Terus gw buang di tong sampah, biar ga ketauan. Padahal sih, tong sampahnya terletak di samping meja dan sebatang rokok yang masih panjang tadi satu-satunya ‘sampah’ di sana. Tinggal ngelongok sedikit, keliatan deh, ada ‘rokok’ terbuang. Namun sepertinya, gw lagi trauma untuk berpikir sejauh itu.

Entah papa mama gw tau kejadian ini atau ga. Gw ga pernah ngomong. Papa mama gw juga ga pernah ngangkat topik ini. Yang jelas, setelah kejadian itu, gw jadi benci rokok, benci asap rokok.

Gw juga ga suka kalo ada orang ngerokok di deket gw, pasti gw langsung pasang muka bete dan menjauh. Lebih bete lagi kalo udah jelas-jelas ada larangan merokok, tapi masih merokok juga. Atau pernah suatu kali, ada om-om tua yang ngerokok di ruangan tertutup ber-AC. Uuuhh, baunya kemana-mana, bikin gw dan orang-orang sekelilingnya jadi ga nyaman.

Kalo ada para perokok yang baca ini, please be considerate, deh. Merokok itu sama sekali ga keren! Kalo mau ngerokok, masuklah ke ruangan khusus untuk merokok. Boleh-boleh aja kalo mau ngerokok di luaran, asalkan semua asapnya lo telen. Muahahahahaha.

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.