Tidur Sama Mami

Pengenalan Tokoh:

  • Jovannie (Meimei) – ponakan gw, umur 3,5 tahun.
  • Papi – koko gw, papanya Jovannie.

Gw baru bangun pagi itu. Waktu masih (iya, masih!) menunjukkan pukul setengah delapan pagi. Nengok kiri-kanan, kamar yang tadinya berisi 5 orang, udah tinggal berdua doank. Gw, dan Meimei yang tidurnya di deket tembok seberang.

Kebiasaan papi maminya Meimei, kalo mau pergi jalan-jalan, pasti anak-anaknya yang duluan disuruh mandi dan siap-siap. So pas ngeliat Meimei masih tidur, ya tentu saja, gw tidur lagi. Itu tandanya gw belum ditinggal dan yang lain juga belum siap.

Baru mau merem tidur lagi, Meimei bergerak-gerak. Matanya membuka pelan-pelan. Gw tidak berani bergerak, berusaha sesunyi mungkin. Meimei tipe anak yang nempel banget sama maminya. Jadi kalo pas dia buka mata, melihat ada orang lain yang bukan mami atau papinya, bisa-bisa dia nangis.

Meimei: (Ngulet-ngulet buka mata, tapi masih kiyep-kiyep) Mamiii.

Gw: (Diem ngeliatin Meimei yang tidur 3,5 meter di samping gw).

Meimei: (Duduk sambil ngeliatin gw) Mami…

Gw masih ga berani buka suara. Haruskah gw bilang kalo maminya di luar? Ah, biarin aja. Mending gw siap-siap tutup telinga, siapa tahu dia nangis.

Meimei: (Masih ngeliatin gw) Meimei mau sama mami.

Gw: (Melambai-lambaikan tangan sambil nepuk-nepuk kasur di samping gw, maksudnya nyuruh Meimei pindah tidur di samping gw).

Meimei menggeser-geser pantatnya, sambil bawa-bawa bantal ukuran dewasa. Keliatannya sih, agak kewalahan karena masih ngantuk. Jadi pengen ketawa ngeliatnya.

Pas nyampe di samping gw, dia terlelap lagi.

AJAIB!!! Ternyata dia kalo baru bangun, ga bisa bedain mana yang mami mana yang bukan!

Gara-gara itu, gw jadi ga bisa tidur lagi, malah ngeliatin Meimei dan ketawa sendiri, kaya orang sakit jiwa. Hihihi.

***

Sepuluh menit berlalu sebelum akhirnya si papi masuk. Saat itu posisi tidur Meimei udah berputar hampir 90 derajat. Kakinya udah hampir tegak lurus dengan pinggul gw. Gw agak heran sih, ini sebenernya anak manusia atau jarum jam? Kok tidurnya bisa muter-muter begini. Mungkin kalo dibiarin selama 1 jam, dia udah berputar 360 derajat dan kembali ke posisi semula.

Papi: Lho, Meimei kok bisa pindah tidur deket-deket kamu?

See, bahkan papinya juga ikutan takjub!!

Gw: Dia lagi ngelindur, ga bisa bedain mana mami, mana ako (Meimei memanggil gw dengan sebutan ako = saudara perempuan paling tua dari pihak ayah).

Gw pun ngeloyor keluar sebelum si Meimei sadar kalo dia bukan tidur sama maminya. Batal deh, rencana gw untuk tidur lagi. Tapi ya sudahlah, kasian kan, kalo Meimei menyadari dia tertipu.

***

Ssttt.. Kalian yang baca, jangan bilang-bilang Meimei ya.

Tapi… tapi…, Meimei dibilangin juga ga bakal inget. Kalo inget pun, Meimei ga bakal percaya. Hihihi.

Share this!

2 thoughts on “Tidur Sama Mami

    1. Hi Kiki,

      Makasih sudah mampir… 🙂

      Ga ada sambungannya sih. Cuma memang ada seri Jojo, di mana gw menulis kisah-kisah pendek tentang Jojo seperti ini.

      Waktu itu memang lagi libur lebaran, jadi kita kumpul keluarga dan liburan keliling-keliling kota Surabaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.