Ketika DIA Bilang Tidak (Part 2)

Saat itu gw masih stay di Malaysia, lagi berada dalam zona nyaman gw. Keuangan gw baik, karir gw pun lumayan. Gw pikir semua bakalan baik-baik saja dan stay this way forever, tapi yang namanya hidup, pasti ada gejolak. Gejolak itu muncul dengan pola aneh, selama hampir 2 bulan, kedua bos gw, sebut saja bos X dan bos Y, jarang keliatan. Kalo nongol pun, mereka selalu terlihat buru-buru dan tampangnya super serius.

Menurut kabar yang beredar dari lantai atas (maksudnya kolega-kolega yang duduk dekat ruangan bos besar di lantai atas), bos X dan box Y sedang beradu argumen dengan bos besar. Masalah duit, katanya. Cash flow beberapa bulan terakhir negatif. Gw menghela nafas, wajar saja negatif, secara kantor gw baru buka cabang di Singapore dan baru beli mesin-mesin untuk projek berikutnya.

Tapi bos besar tidak mau tahu, seperti Paman Gober, dia maunya untung terus, maka dia memerintahkan untuk cut cost. Cut cost dalam artian memotong semua pengeluaran yang tidak perlu, termasuk gaji karyawan. IYA, GAJI KARYAWAN! Padahal kan, karyawan ga tahu apa-apa dan ga ikut andil dalam urusan budget.

Bos X dan Y tentu saja tidak setuju, tapi bos besar bersikukuh: cut cost! Kecuali bos X dan bos Y bisa mengabulkan syarat yang diminta bos besar. Gw ga bisa cerita syaratnya, tapi yang memang kurang masuk akal dan merugikan bos X dan Y. Yah intinya, masalah sebenernya bukan soal finansial, tapi masalah politik. Dan momen saat cash flow negatif inilah yang dirasa momen yang tepat untuk menekan agar bos X dan Y setuju dengan syarat tersebut.

Projek yang lagi gw kerjain di-cancel gitu aja, ga ada yang peduli lagi. Begitu juga projek-projek lainnya. Kantor di Singapore juga ditutup begitu saja, padahal kontraknya belum habis. Bahkan karyawan yang di Singapore, gajinya 2 bulan belum dibayar. Gaji karyawan lain pun dipotong 10-15%, termasuk gaji bos gw dan gaji gw. Pokoknya, cut cost besar-besaran. Itu pun masih diancam kalo dalam 2 bulan cash flow tidak membaik, akan ada cut cost sesi ke dua. WHAT?!

Situasi kantor makin kacau. Gara-gara masalah ini, kolega lain jadi terbuka tentang gajinya masing-masing. Situasi makin memburuk saat beberapa tahu kalau ada karyawan gajinya tidak dipotong.

Rekan A: Ih sumpah gw sebel banget. Lo tau ga Stef, si B itu gajinya ga dipotong?

Gw: Oh, ya? Emang si B gajinya di bawah angka sekian?

Rekan A: Ya pas-pas an sama sekian sih. Cuma kan, si B 2 bulan lalu mau mengundurkan diri, sama si bos ga boleh, makanya ditawarin gaji lebih.

Rekan A ini emang sebel banget sama si B. Mereka berdua bekerja di departemen yang sama tapi ga pernah cocok. Gw sih ga ikut-ikutan karena gw baek departemen nya beda.

Rekan A: Terus si C, dia juga ga kena potong. Padahal gajinya juga pas di angka sekian.

Gw: Lah, kok curang?

Rekan A: Bangeett! Padahal C ga bisa kerja gitu. Gw malah kena potong 10%. Lo dipotong berapa persen?

Gw: Ih kok lo lebih kecil? Gw kepotong 15%.

Rekan A: Ah ga apa-apa, gaji lo lebih gede ini. Wajar lah kalo potongannya lebih gede.

Gw: Ya ga bisa gitu donk. Ga adil namanya. Yang adil itu kalo semua persentase nya sama.

Rekan A: Nah sekarang lo tau perasaan gw? Gw juga ngerasa ga adil si B ga dipotong!

…dan berita pun menyebar dengan cepat. Siapa yang paling keren ga kena potong, gaji before after berapa, dan persentase potongan gaji sudah bukan hal yang rahasia lagi.

***

Situasi makin parah saat bos X, founder utama, dipecat sama bos besar karena tidak juga setuju dengan persyaratan yang diajukan.

I got kicked out from my own company that I built from 0 because he forced me to agree to something I wouldn’t want to.

Bos X juga bilang kalo dia ga tau bos besar bakalan begini, dulu dia sangat butuh modal, makanya rela menjual lebih dari 50% sahamnya untuk bos besar.

Banyak kolega yang memutuskan untuk keluar setelah kabar ini, termasuk gw dan Mr Hamburger. Sebelum gw keluar, sudah ada 3 kolega yang keluar duluan, sementara 7 kolega lainnya masih sibuk cari-cari kerjaan.

Gw dan Mr Hamburger juga sibuk cari kerjaan. Kita mempertimbangkan untuk pindah ke Singapore. Saat itu gw mikir, kalo bisa dapet kerjaan di Singapore ya berarti kita memang dikasih jalannya begitu. Tapi kalo tidak, kerja di Malaysia lagi juga ga apa-apa. Pasrah aja.

***

Kita berdua dapat kesempatan interview di Perusahaan A (Malaysia). Beberapa hari berlalu, tak kunjung mendapat jawaban apa kita diterima atau ditolak.

Gw dapet interview di Perusahaan B (Malaysia), diterima. Tapi karena lokasinya gw ga suka, gw tolak, meski sudah di-counter offer 2x.

Mr Hamburger dipanggil interview di Perusahaan C. Proses interview-nya panjang karena harus melalui 2 technical test online dulu. Ujung-ujungnya, entah kenapa ditolak di sesi interview face to face.

Seorang temen sekantor gw mereferensikan gw dan Mr Hamburger ke Perusahaan D (Singapore). Tapi entah kenapa, hanya gw saja yang dipanggil interview. Gw pun berangkat interview ke Singapore. Setelah interview pertama, dia bilang bakalan schedule interview kedua sama bos nya dia.

Seorang supplier tau kalo kantor gw bermasalah. Dia tiba-tiba WhatsApp gw nanyain apa gw tertarik kerja di Singapore karena salah seorang client-nya – Perusahaan E – lagi nyari beberapa software engineer. Gw pun ngajakin Mr Hamburger dan seorang temen gw yang lain untuk melamar. Berhubung temen gw yang lain lagi sibuk liburan, gw dan Mr Hamburger interview duluan. Kita berdua diterima, tapi kita tolak karena gajinya jauh di bawah keinginan kita. Mendengar cerita kita berdua, temen gw pun batal apply.

Salah satu head hunter tiba-tiba telepon gw dan bilang kalo Perusahaan C (yang pernah didatangi Mr Hamburger) tertarik dengan profile gw. Menurut Mr Hamburger yang pernah cek TKP, Perusahaan C ini lumayan bagus, jam kerjanya fleksibel, dan merupakan perusahaan internasional. Gw memutuskan mencoba.

Beberapa hari kemudian, Perusahaan D memanggil gw untuk interview kedua. Gw pun berangkat lagi ke Singapore untuk interview. Besoknya, gw dikabarin kalo gw diterima. Lokasi ok, gajinya pun lumayan. Gara-gara gw dapet tawaran di Singapore, Mr Hamburger pun jadi lebih fokus cari kerja di Singapore.

Tiba-tiba gw dapet telepon dari head hunter yang bilang gw lolos test di Perusahaan C. Mereka pun memanggil gw untuk interview walau si head hunter dan Perusahaan C tahu kalo gw sudah mendapat offer (tapi belum tanda tangan offer letter) dari perusahaan di Singapore. Atas desakan head hunter, gw pun berangkat interview. Setelah 2 jam interview, ternyata gw diterima, dan langsung dikasih offer letter on the spot. Gw bilang akan gw pertimbangkan dulu.

Pulang-pulang, gw bilang ke Mr Hamburger kalo gw diterima di Perusahaan C. Dan sekarang gw bingung terima Perusahaan C atau Perusahaan D. Mendengar kabar itu, Mr Hamburger malah sedih.

Kok curang, aku ditolak tapi kamu bisa keterima? Padahal kamu udah dapet banyak kerjaan. Aku belom dapet apa-apa.

Terus Mr Hamburger diam dan murung seharian. Gw jadi kena getahnya. Ugh.

Saat galau gini, biasanya muncul sesuatu yang bikin makin galau. Perusahaan A tiba-tiba telepon kalo kita berdua diterima. Lokasi dan gaji sih ok. Hanya saja, aturan cutinya sedikit aneh. Kita hanya dapat cuti 12 hari setahun, itupun sebulan 1 hari. Kalo tidak digunakan, ya hangus, tidak bisa digunakan di bulan berikutnya. Selain itu, karena Perusahaan A menggunakan agen, si agen akan menahan passport atau ijazah kita sampe kontrak habis. Agar tidak kabur, alasannya.

Gw yang udah dapet kerjaan, tentu menolaknya mentah-mentah. Masa iya, passport gw ditahan? Masa iya, gw cuma bisa liburan 1 hari sebulan? Bisa-bisa gw stress karena kurang piknik. Sedangkan bagi Mr Hamburger, ini satu-satunya tawaran kerja yang ok. Dicobanya nego sama agen buat mengganti kedua aturan tersebut. Tapi… gagal. Ngomong sama agen ternyata bikin naek darah. Terpaksa, dengan berat hati, tawaran kerja di Perusahaan A pun ditolak.

Waktu makin sedikit, dalam kurang dari sebulan, visa Mr Hamburger expired. Namun, tetap tidak ada tawaran dari Singapore. Kalo dari Malaysia, ada banyak tapi tidak dihiraukan. Terus terang, karena kita stay di Malaysia, lebih mudah dapet kerja di Malaysia dibanding di Singapore.

Setelah kegalauan diskusi yang panjang, gw memutuskan untuk menerima tawaran kerja di Perusahaan D yang di Singapore. Mr Hamburger akan mencoba 1 minggu lagi, kalo ga dapet di Singapore, baru ngelirik tawaran di Malaysia. Kita berdua sudah berunding dan sudah siap jika harus LDR (Long Distance Relationship). Dengan harapan mungkin setelah beberapa waktu, gw bisa membantu Mr Hamburger mencarikan kerja di Singapore.

Menunggu Employment Pass (EP) jadi itu deg-deg an, karena semuanya jadi ga pasti. Gimana kalo EP gw ditolak? Gw ga punya back up plan apa-apa. Gw banyak-banyak berdoa.

Guru, kalo memang Singapore yang terbaik buat kita, semoga Mr Hamburger bisa dapet kerjaan dan EP kita semuanya lancar. Kalo tidak, mohon ditunjukkan jalan lain yang terbaik buat kita.

Di saat pasrah begini, tiba-tiba Perusahaan E mengirimkan kita pesan.

How about I increase the offer to SGD xxx? Would you consider?

Karena gw udah dapet job, gw tolak baik-baik. Iyalah, kasian kan, kalo ditolak jahat-jahat. Anyway, walau offer-nya naik lumayan banyak, tapi tetap kurang dari ekspektasi Mr Hamburger. Mr Hamburger emang ekspektasinya ketinggian sih. Hahaha. Namun perusahaan E berjanji akan memberikan setara dengan ekspektasi Mr Hamburger jika dia bisa lulus masa percobaan. Mr Hamburger nanya pendapat gw, gw poco-poco ngangguk.

Semua kejadian yang gw ceritakan di atas, berlangsung dalam waktu 2 bulan. Amazing-nya lagi, Employment Pass (EP) Mr Hamburger jadinya paaasss sehari sebelum visa kerjanya yang sekarang expired. So bisa langsung cuuss ke Singapore tanpa ribet.

Kalo dilihat lagi ke belakang, literally Perusahaan D dan E are the best choices

  • Untung perusahaan gw yang lama ada masalah. Bahkan bos X juga bersyukur lho, dia bisa tahu bagaimana sifat bos besar yang sebenernya. Dia juga bersyukur karena semua ini terjadi saat dia masih muda, saat dia masih kuat untuk memulai dari awal lagi. Serius!
  • Untung Perusahaan A ngasih jawabannya lama. Pas diterima pun, aturannya aneh dan ga masuk akal.
  • Untung Perusahaan C menolak Mr Hamburger, walaupun setelah itu dia bete, murung seharian, dan gw kena getahnya. Hihihi. Coba kalo Mr Hamburger saat itu diterima, pasti kita LDR atau mungkin ga di Singapore sekarang.
  • Untung Perusahaan E balik lagi dan naikin offer-nya walaupun awalnya udah ditolak. Kalo beneran kepepet dan ga dapet job, gengsi juga kalo Mr Hamburger yang harus kontak duluan dan minta balik offer yang udah dia tolak. Hahaha.

When God Says No

Sampai detik ini, kita bersyukur banget bisa sama-sama dapet kerjaan di sini, bahkan pindah dan masuk kerjanya pun barengan. Dapetnya pun di perusahaan yang ga pake agent. Temen-temen gw pun takjub.

You guys so lucky! Singapore sekarang lebih strict soal foreigner, tapi kalian berdua malah bisa dapet job, bareng-bareng pula!

Sampai detik ini, kita berdua juga masih tertakjub-takjub.

Terima kasih, Guru. We are just so blessed.

***

Note: Relasi gw dengan kedua bos gw di perusahaan gw yang lama baik-baik saja. Sampai detik ini, kadang kita masih ngobrol, seperti layaknya seorang teman. Gw ingat, saat gw bilang ke bos Y kalo mau keluar, dia malah cerita-cerita, tentang bagaimana bos X bikin perusahaan ini, tentang bagaimana akhirnya dia membantu bos X membesarkan perusahaan ini. Si bos malah bilang, “Stef, kalo gw bisa quit, gw juga mau quit. Gw juga capek sama bos besar”. Sekarang kedua bos gw pun sudah keluar dan sudah punya bisnis baru, dan sempat nawarin gw job.

When HE gives a ‘NO’, it is not a rejection; it is a redirection.

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.