Jalan-Jalan Terus: Iceland – Blue Lagoon

Informasi Umum

Blue Lagoon Geothermal Spa merupakan salah satu tempat wisata di Iceland yang paling banyak dikunjungi. Spa buatan ini memiliki volume sekitar 9 juta liter dan mendapatkan sumber air panasnya dari Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) di Svartsengi. Kalo kamu mampir ke Blue Lagoon, pasti keliatan kok PLTPB-nya. Itu lho, bangunan dengan cerobong asap panjang dengan asap putih mengepul keluar dan bau sulfur menyengat.

Air di Blue Lagoon hangat, berkisar 37-39 °C, kaya akan silica dan sulfur, sehingga warnanya jadi biru muda. Silica dan sulfur ini dipercaya dapat mengobati penyakit kulit seperti psoriasis. Iihh, kalo ketularan sakit kulit gimana? Well, pas gw ke sana, yang dateng turis-turis sehat, kok. Tidak perlu khawatir karena bakteri-bakteri umum tidak bisa tumbuh berkembang dalam ekosistem ini. Selain itu, airnya pun auto-renew setiap 40 jam.

***

Sebagai turis yang menjalankan tugasnya dengan baik, gw juga mampir dan berendam ke Blue Lagoon. Malah sengaja gw alokasikan menjadi destinasi penutup perjalanan gw di Iceland.

Blue Lagoon
Blue Lagoon

Masuk ke kolam hangat di udara yang dingin itu rasanya wow, semua capek-capek hilang. Ada masker gratis juga yang bisa digunakan sepuasnya pas di sana.

Abaikan cewek di belakang kita 😛

Badan nyaman, capek hilang, kulit pun kinclong!

Tiket

Blue Lagoon merupakan salah satu tempat wisata yang paling banyak dikunjungi. Tiketnya cepet banget sold out. Makanya kalo berencana ke sini, beli tiket beberapa hari sebelumnya! Tiket bisa dibeli online di SINI.

Saat membeli tiket, kamu harus memasukkan tanggal dan jam kedatangan. Package-nya bervariasi, yang paling murah harganya MULAI DARI ISK 6100. Kenapa ada MULAI DARI-nya? Karena harga ISK 6100 itu yang paling murah, pas low season, dan masuknya jam 8 malam ke atas. Semakin pagi kamu datang, semakin mahal tiketnya karena kamu punya waktu lebih lama untuk berendam.

Blue Lagoon Package
Blue Lagoon Package

Kalo mau hemat, pilih paket yang Standard (yang paling murah) saja. Paket standard sudah termasuk tiket masuk dan masker silica gratis. Bawa sandal jepit, bathrobe, dan handuk sendiri. Di dalam kolam, juga disediakan air minum gratis yang ngucur terus dari keran.

Pas beli tiket, pilih jam yang paling sesuai dengan itinerary-mu. Misal, kamu mau ke sana jam 4 sore, belilah yang jam 4 sore. Jangan beli yang jam 12 siang, walaupun harganya sama. Kenapa? Karena batas masuknya cuma 1 jam. Kalo kamu beli jam 4, kamu cuma boleh masuk dari jam 4 – jam 5. Lah, kalo telat gimana? Langsung email atau telepon mereka saja, biasanya kalo bukan peak season, mereka fleksibel dan tidak terlalu mempermasalahkan.

Things to Bring

  • Sabun (boleh bawa sendiri walau di masing-masing shower room disediakan 1 botol besar dan ga bakalan kehabisan).
  • Conditioner (boleh bawa sendiri walau di masing-masing shower room disediakan 1 botol besar dan ga bakalan kehabisan).
  • Shampoo.
  • Sabun Cuci Muka dan keperluan mandi lainnya. Tidak perlu bawa hair dryer karena di sana disediakan.
  • Sandal jepit.
  • Bathrobe (ga butuh-butuh banget sih, kecuali kalo kamu beli paket yang mahal dan punya akses ke lounge).
  • Handuk
  • Bathing suit atau pakaian renang
  • Sunglasses, khususnya untuk yang dateng ke sana siang-siang.
  • Minum. Banyak-banyak minum sebelum dan setelah berendam karena berendam bisa bikin dehidrasi. Ketika berendam, bisa minum dari pancuran gratis di dalam kolam.
  • Ga perlu bawa kacamata renang. Ini bukan kolam renang.
  • Kotak perhiasan. Jangan memakai perhiasan apapun saat berendam. Makanya supaya ga berceceran dan hilang, kumpulkan semua di satu kotak, kemudian simpan di loker.

Masuk Lagoon

Sebelum masuk, semua pengunjung bakal dikasih gelang (wristband). Gelang ini penting banget dan jangan sampe hilang! Fungsinya sebagai kunci loker serta ‘credit card‘-mu. Jadi kalo kamu beli minum (atau beli-beli hal lain), kamu ga perlu balik ke loker buat ngambil duit. Tinggal scan saja pake gelangmu, nanti bayarnya pas kamu sudah mandi, fresh, dan mau keluar Blue Lagoon.

Saran gw sih, ga perlu beli apa-apa karena harga-harga barangnya mahal. Udah gitu, kalo kamu beli sesuatu, saat keluar harus antri bayar di kasir. Terkadang antriannya bisa panjang lho. Nah kalo kamu ga beli apa-apa, kamu bisa langsung keluar ke gate tanpa harus ngantri di kasir.

Ok, balik lagi ke cerita masuk lagoon, setelah masuk, langsung ada lorong menuju loker dan ruang mandi. Di sini, pengunjung cewek dan cowok langsung dipisahkan.

Jangan takut ga kebagian loker atau tempat mandi, karena jumlahnya ada banyak. Gw ga tau tepatnya berapa karena gw ga jalan sampe ke ujung, di atas 300 loker yang jelas. Lokernya ga besar-besar banget, tapi cukup buat naro backpack gw dan tumpukan baju-baju winter gw. Sepatu tidak perlu dimasukkan ke loker karena ada rak khusus buat naro sepatu.

Di setiap ruangan loker, ada 1 tempat tertutup buat ganti baju (changing room). Sepanjang gw di sana, ruangan itu selalu kosong karena cewek-cewek dengan santainya ganti baju dan telanjang gitu aja, tanpa masuk ke changing room. Gw sendiri ngeluarin handuk, bathrobe, sandal jepit, dan jadi satu-satunya yang masuk ke changing room buat ganti baju renang. Ah, gw memang pemalu. Hihihi.

Selesai ganti baju renang, gw nyimpen baju-baju gw di dalam loker (jangan sampe lupa nomer lokermu!) dan langsung ke shower room. Di shower room, pengunjung diharuskan mandi bersih tanpa pakaian renang (baca: telanjang) sebelum nyemplung ke kolam. Tapi tenang, shower room cewek cukup private, at least ada pintunya walaupun bisa dikunci. Kalo shower room cowok, pintunya ga ada, cuma ada separator doank. Tapi kata Mr Hamburger, cowok-cowok di sana juga pada ga masalah dan pede-pede aja.

Info penting: Sebelum nyemplung, lapisi rambut dengan conditioner. Ini penting banget! Silica memang tidak akan membuat rambut rusak, tapi bakalan bikin rambut keras dan susah dicuci. So don’t hesitate, kasih conditioner yang banyak (ah, gratis ini). Pastikan tiap helai rambut ada conditioner-nya. Setelah selesai, ga perlu dibilas, langsung aja nyemplung ke kolam.

Keluar Lagoon

Gw ngeringin badan, pake bathrobe, dan ngambil perlengkapan mandi di loker.

Walau sebelum nyemplung udah dikasih conditioner banyak-banyak, rambut gw tetep keras. Alhasil gw lama banget di kamar mandi. Gw sampe 5 kali bilas rambut dan pake conditioner banyak-banyak, sebelum gw shampoo-in. Setelah shampoo, gw kasih conditioner lagi – mumpung gratis ini. Mungkin karena ini, rambut gw pas keluar Lagoon malah lebih bagus dan halus dibanding sebelum masuk Lagoon. Hehehehe.

Setelah selesai mandi keramas, gw ganti baju. Ganti bajunya lagi-lagi di changing room yang selalu kosong. Di depan ruang loker, disediakan banyak hair dryer, meja, dan kaca untuk make-up. Gw ngeringin rambut, pake sepatu, dan keluar.

Pas keluar, ada Mr Hamburger di cafe. Dia udah lumutan nungguin gw yang sibuk keramas 6x. Hehehehe.

Frequently Asked Questions (FAQ)

Bagaimana kalo datengnya telat dari waktu yang sudah ditentukan?

Email atau telepon pihak Blue Lagoon secepatnya untuk memberi tahu bahwa kamu akan terlambat. Kalo bukan peak season, biasanya mereka cukup fleksibel.

Airnya suhunya berapa?
Suhunya 37-39 °C.

Kalo musin dingin, apa ga kedinginan?

Enggak. Dari tempat redeem ticket, semua udah indoor dan suhunya suhu kamar. Bahkan saat telanjang di locker room atau shower room pun, kamu ga bakal kedinginan. Air shower-nya juga hangat.

Kalo takut dingin, dari shower room, jangan langsung jalan ke luar dan nyemplung kolam lewat pintu utama. Tapi nyemplung dulu ke kolam yang di samping shower room (letaknya masih indoor), lalu jalan pelan-pelan ke kolam outdoor. Pintu yang memisahkan kolam indoor dan outdoor ga dikunci, tapi memang agak berat, karena harus mendorong air.

Baliknya juga sama. Dari kolam outdoor, jalan pelan-pelan ke kolam indoor di samping shower room. Abis itu baru berdiri dan ambil handukmu buat ngeringin badan.

Pokoknya, dijamin ga kedinginan deh. Kalo dingin pun, cuma sekian detik, saat kamu baru keluar dari kolam dan badanmu menyesuaikan diri dengan suhu ruang.

Boleh pake kacamata ga?

Boleh. Banyak juga kok, yang pake. Gw salah satunya. Tapi lensanya jangan sampe kena air, nanti rusak.

Boleh pake kacamata renang ga?

Boleh aja kalo mau nyentrik. Sekedar informasi, kali aja kamu belum tau, Blue Lagoon bukan kolam renang. Airnya juga biru dan tidak jernih, kamu ga bakalan bisa liat apa-apa di dalem air.

Boleh bawa kamera dan foto-foto ga?

Boleh. Tapi ga boleh foto-foto di dalam locker room atau shower room.

Berapa jam kira-kira waktu yang harus dialokasikan di Blue Lagoon?

Gw di sana cuma 2,5 jam-an, 1 jam preparasi before dan after, dan 1,5 jam berendam.

***

Kalo ada pertanyaan lain, silakan komen di bawah, ya. Sebisa mungkin akan gw jawab 🙂

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.