Dialog Dengan Orang Aneh: Do You Like Death?

Tokoh Dialog Dengan Orang Aneh kali ini adalah si Health Freak (HF). HF ini anti banget makan makanan yang mengandung gluten.

Eits jangan salah, dia ga alergi gluten. Dia cuma ogah makan gluten itu karena menurut dia gluten ga sehat dan bikin orang mati muda.

***

Iklan dulu, ya. Sekilas informasi untuk yang ga tahu apa itu gluten:

Gluten adalah sejenis protein yang terdapat pada gandum dan tepung. Kebanyakan orang menghindari gluten karena alasan kesehatan, terutama para penderita celiac disease (alergi terhadap protein gluten yang menyebabkan gangguan imunitas).

Contoh makanan yang mengandung gluten: roti (burger, pizza), mie, sereal, pasta, kue, dan biskuit.

Lah, terus, apa donk contoh makanan yang tidak mengandung gluten? Hmm, contohnya sayur-sayuran, buah-buahan, nasi, ikan, daging, singkong, kacang-kacangan, dan lainnya.

Sumber: Kompas

***

Do You Like Death?

Gw buka kulkas, kebetulan nemu semacam tart yang bentuknya seperti ini:

Kue tart cokelat
Kue tart cokelat

Ada aturan tidak tertulis, kalo di dalam kulkas ada makanan tak bernama, berarti makanan tersebut dianggap makanan milik bersama.

Gw pun puter-puter kotak tart, berharap kotaknya tak bernama. Dan ternyata… memang tak bernama. Yay, tart ini jadi milik gw sekarang!

Gw: (Karena sungkan makan sendirian, gw nawarin HF) HF, lo mau ini ga? Masih ada sisa 1 lagi tuh di kulkas.

HF: (Ngeliatin tart gw) Do you like death?

Gw: (Bingung) Hah? Maksudnya?

HF: Itu… mengandung gluten. Bisa bikin lo cepet mati. So, do you like death?

Gw: Emang umur gw berkurang berapa tahun kalo makan ini?

HF: Hmm.. Around 5,43.

Gw: 5,43 tahun? Atau 5,43 bulan?

HF: Tahun…

Gw: Oh, ya udah ga apa-apa. (Lanjut makan) Hidup itu harus dinikmati. Lalala~

HF: (Ngeliatin gw seakan-akan gw itu aneh).

 

You Like Death, Right?

Temen1: HF, gw punya mie korea nih. Lo mau nyobain ga?

HF: Mie-nya terbuat dari apa? Mengandung gluten ga?

Temen1: I don’t know. Tulisannya semua bahasa Korea, ga ada terjemahannya. Here. Catch it!

HF nangkep sebungkus mie korea yang dilempar Temen1. Dia ngebolak-balik bungkusnya, nyari-nyari tulisan berbahasa Inggris. Terus tiba-tiba ngomong sendiri.

HF: Duh, ga ada bahasa Inggrisnya. Gw harus download aplikasi Google Translate nih di handphone.

Selama beberapa menit, gw ngeliat si HF sibuk sendiri dengan handphone dan mie koreanya.

HF: (Nyodorin mie koreanya) Stef, you like death, right? Mie ini mengandung gluten.

Gw: (Menerima dengan senang hati) Thanks!

 

Pop Corn

Pagi-pagi, si HF dateng sambil bawa salad dan pop corn. Yeah, kombinasi yang aneh memang.

Gw ngeliatin doank, agak amazed juga. Sempat mikir: sejak kapan si HF yang health freak itu makan pop corn?

Gw: Wow, is that gluten free?

HF: Yes.

Gw pun ga komentar apa-apa sambil berdoa dalam hati semoga dia nawarin. Hihihi.

Kira-kira beberapa jam (iya, jam!) kemudian, momen yang gw tunggu-tunggu pun datang. Si HF membuka pop corn-nya.

HF: (Deketin gw) Do you want pop corn?

Gw: (Sumringah) Yes! (Gw nyomot satu)

HF: (Deketin Temen1) Do you want pop corn?

Temen1: (nyomot pop corn juga)

HF: (Balik ke tempat duduknya. Pop corn nya ditaro kira-kira 1 meter dari tempat dia duduk).

Wah pop corn-nya enak… Secara ini memang pop corn merk yang terkenal enak (tapi mahal).

Gw berkali-kali ngelirik bungkus pop corn, berharap ditawarin lagi. Tapi si HF sepertinya lagi sibuk. Gw tungguin semenit… dua menit… tiga menit… Ah, bodo amat. Ngapain sama HF aja pake ga enakan, gw langsung to the point aja.

Gw: HF, can I have one more?

HF: Yeah sure. Go ahead take it.

Gw: (Nyomot satu lagi yang besar xD) Thank you.

HF: (Ngambil bungkus pop corn, nyomot satu, dan sisanya ditaro di depan meja gw) For you. Finish it.

Gw: (Bengong. Yah walaupun gw suka, tapi ya gw ga enak juga kalo dikasih sebungkus gitu, kan?) Lo udah ga mau lagi?

HF: Nah, itu dairy product (bahan makanan yang terbuat dari hasil olahan susu). Itu juga ga baik untuk kesehatan.

Gw: Lah, terus ngapain lo beli pop corn?

HF: Abis pop corn itu rasanya enak. Gw pengen makan beberapa biji.

Gw: …

Gw: Jadi lo ga mau lagi? Ini beneran buat gw?

HF: Ya ya. Abisin aja.

Akhirnya gw dan Temen1 yang ngabisin pop corn nya.

Ah HF, sering-sering ngidam pop corn, ya 😀

 

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.