Operasi Kista Ovarium

Note: Pengalaman di bawah bukan pengalaman gw, tapi pengalaman pacar adek gw yang bernama Gisela Yulita atau biasa dipanggil Lala (22 tahun).

Kisah di bawah diceritakan langsung dan dipublikasikan di sini atas seizin Lala, dengan harapan informasi ini bisa berguna bagi wanita-wanita lain.

***

Gejala

Siklus menstruasi gw normal banget, tiap bulan tepat 30-31 hari, ga kurang ga lebih. Tapi memang dari dulu, tiap menstruasi selalu sakit banget. Memang ga sampe pingsan sih, tapi gw pikir itu normal, jadi gw cuek aja.

Beberapa bulan terakhir sebelum operasi, sakitnya justru hilang. Yah ga hilang total sih, sakitnya cuma muncul kalo udah hampir selesai menstruasi aja. Itu pun cuma di perut kiri bagian bawah kalo pas lagi jalan atau buang air kecil. Sampai kejadian ini terjadi, gw masih tetep cuek.

Saat itu hari Kamis malem, tanggal 14 September 2017, gw ngerasa pusing, mual, perut sakit, pinggang kiri belakang juga pegel-pegel-sakit gitu. Ternyata besoknya gw menstruasi. Makin lama, sakitnya makin parah, Minggu malemnya, gw bahkan muntah saat mau tidur.

Gw pikir maag gw kambuh. Gw emang ada maag yang agak parah dan sering kambuh, sih. Gw pun dateng ke dokter langganan yang biasa ngobatin maag gw. Seperti biasa, gw diterapi maag dan dikasih obat maag.

Malemnya abis pulang dari dokter, perut gw malah makin sakit. Sampe-sampe gw ga bisa tidur. Pinggang kanan gw juga sakit. Tiduran sakit, mau bangun tidur sakit, angkat kaki mau pake celana pun sakit. Tersiksa deh pokoknya.

Diagnosa

Akhirnya beberapa hari kemudian, gw pergi ke dokter keluarga yang udah berpengalaman. Setelah diperiksa, dokter bilang kemungkinannya ada 2:

  • Usus buntu
  • Ada masalah di sekitar rahim

Untuk memastikan, dokter pun ngasih surat rujukan untuk pemeriksaan lebih lanjut di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading (bukan sponsor).

Di Rumah Sakit Mitra Keluarga, gw dianjurkan untuk tes darah, tes urine dan USG. Hasil USG memperlihatkan kalo gw ada usus buntu, kista, dan ginjalnya bengkak. Gw shock. Namun, untuk memastikan, gw disarankan untuk CT Scan. Untungnya, hasil CT Scan menunjukkan kalo masalahnya cuma kista saja.

Saat itu, kista gw udah cukup parah, udah sebesar 6,3 cm (sedangkan kepala bayi aja 9 cm), dan udah nempel di saluran kemih hingga mendesak ke daerah ginjal. Ginjal gw jadi ikutan bengkak. Tindak operasi harus segera dilakukan. Karena kalo sampe pecah, masalahnya jadi lebih serius.

Dokter juga agak kaget. Karena beliau bilang, untuk kasus kaya gw ini, harusnya tiap menstruasi itu sakit banget, bisa sampe pingsan. Memang sih, gw ngerasa sakit, tapi ga sampe pingsan. Entah gw yang kebal atau gimana, gw pikir ini normal. Eh ga taunya ada kista. So, kalo kalian merasakan sakit yang luar biasa setiap mesntruasi, silakan check up ke dokter sesegera mungkin.

Operasi

Minggu malam, 24 September 2017, gw masuk Rumah Sakit Mitra Keluarga (bukan sponsor). Denyut jantung gw diperiksa, terus langsung dikasih makan, karena mulai jam 12 malam, gw udah harus puasa makan dan minum. Abis itu, gw diinfus dan dites obat alergi.

Subuh sebelum operasi, gw dikasih obat pencahar, rambut-rambut sekitar kemaluan dicukur, dan mandi. Setelah mandi, gw langsung pake baju operasi dan penutup rambut. Di ruang operasi gw dianatesi dan… tidur.

Pukul 6 pagi operasi dimulai. Durasinya kurang lebih 2,5 jam. Yang gw tau, perut gw dibedah di 4 bagian, masing-masing kurang lebih 1 cm. Di masing-masing bagian, dimasukin alat untuk menyedot isi kistanya. Saat udah disedot, kulit kista yang tersisa dikeluarkan melalui lubang puser yang udah dibedah juga. Biaya keseluruhan (operasi dan perawatan) kurang lebih 50 juta rupiah.

Pasca Operasi

Selesai operasi, gw langsung dibawa ke ruang pemulihan dan disadarkan. Abis itu dibawa ke ruang rawat inap.

Gw ga diperbolehkan angkat kepala dan bangun dari ranjang. Gw juga harus menunggu buang gas baru boleh makan dan minum. Saat itu, gw masih setengah sadar, perut gw mual dan sakit banget.

Baru pas malamnya gw dikasih minum, tapi belum bisa makan karena ga nafsu dan masih bener-bener sakit banget. Tapi gw paksa-paksain makan, dan akhirnya cuma masuk 1-2 sendok doank.

Dari selesai operasi sampai beberapa hari kemudian, ada darah mengucur, kaya lagi menstruasi. Tenang aja, itu normal. Gw akhirnya keluar dari rumah sakit hari Kamis sore, setelah darah berhenti ngucur, operasinya dipastikan sukses, dan gw baik-baik saja.

Abis operasi pun, gw mandi ga langsung kena air, tapi cuma dilap aja pake lap basah. Kata mama, takut jahitannya basah. Dokter ga ngelarang sih, ini cuma saran berdasarkan pengalaman mama aja. Seminggu kemudian, setelah copot jahitan, baru gw bisa mandi.

Selain itu, selama 6 bulan berikutnya, setiap bulannya gw harus disuntik supaya tidak menstruasi. Sekali suntik harganya 1 juta. Setelah suntikan pertama, gw masih menstruasi sedikit dan tidak teratur. Menurut dokter sih wajar, memang suntikan pertama ga bisa langsung berhenti total. Setelah suntikan kedua baru gw bener-bener ga menstruasi lagi.

Tips Pemulihan Pasca Operasi

  • Banyak-banyak mengkonsumsi buah dan sayur.
  • Dilarang mengkonsumsi produk yang terbuat dari kedelai (susu kedelai, tempe, tahu, kecap manis, dan lainnya), junk food, fast food, frozen food, dan instant food.
  • Bekas operasi dikasih salep Mederma (bukan sponsor) biar cepet ilang.
  • Jangan banyak jalan, naik turun tangga, jongkok, angkat barang berat. Pokoknya ga boleh melakukan aktivitas yang berat dan bikin capek.

PS: Walaupun kista sudah dibuang, selalu terbuka kemungkinan untuk tumbuh lagi.

Apa Penyebabnya?

Mungkin dari para pembaca, ada yang bertanya, apa sih, penyebabnya?

Menurut dokter yang menangani gw sih, penyebab kista bisa bermacam-macam:

  • Faktor genetik
  • Makanan — khususnya kedelai (karena memicu produksi hormon estrogen), fast food, junk food, instant food, frozen food.
  • Kurang olahraga
  • Kurang serat
  • Stress
  • Konsumsi alkohol yang berlebihan
  • Menstruasi terlalu dini
  • dan lainnya.

Kalo gw sendiri, penyebabnya dari makanan dan stress. Pas jaman kuliah dulu, gw sering banget makan produk kedelai. Gw bisa tiap hari minum susu kedelai, makan tempe, tahu, tauge, dan kecap manis. Yah, konsumsi kedelai yang berlebihan itu yang paling dilarang, dan… gw baru tau itu setelah hampir 4 tahun melakukannya. Hiks.

Selain produk kedelai, gw juga sering makanin junk foodfrozen food, dan instant food seperti sardin kalengan, nugget, dan sosis. Makan buah nanas dan lengkeng yang berlebihan juga menjadi salah satu pemicunya.

Dokter bahkan bilang, banyak pasien yang masih muda yang terkena penyakit kista. Ada yang 15 tahun udah angkat rahim, ada juga yang 19 tahun tapi kistanya udah 12 cm. Untuk kasus mereka, penyebabnya adalah junk food yang berlebihan. Selain itu, ada juga yang masih belasan tahun udah menopause dini karena terlalu banyak mengkonsumsi obat hormon, obat diet, dan obat pemutih kulit.

Maka itu, berhati-hatilah kalo mengkonsumsi obat, jangan sampe pengen cantik malah sakit. Mau diet? Olahraga dan kurangi konsumsi karbohidrat. Mau putih? Ah, cantik itu ga tergantung warna kulit. Lihat deh, Rihanna, Alicia Keys, dan Oprah Winfrey. Walaupun ga putih, mereka tetap cantik dan manis!

Salam sehat! 🙂

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.