Salah Urat Leher

Beberapa minggu lalu, pagi-pagi udah ada kejadian yang benar-benar mengesalkan. Begitu bangun tidur, leher kiri belakang gw sakit banget. Kepala ga bisa nengok kiri kanan. Gw duduk diem aja berasa ga nyaman, apalagi nengok kiri kanan. Berhubung kesal, gw misuh-misuh dalam hati.

Kenapa manusia (atau mungkin gw doank) lemah sekali, sih? Kalah sama kucing, mereka tidur posisi apapun ga pernah salah urat.

Buzzfeed, 2015

Buzzfeed, 2015
Buzzfeed, 2015

Dan kenapa pula harus di leher? Sekarang kan, gw jadi kaya robot. Kalo mau liat sesuatu di samping atau di belakang gw, gw harus muter satu badan.

Kalo di Indonesia sih, gampang. Tinggal panggil mbok tukang urut langganan mama gw, yang udah terbukti keahliannya. Diurut 1-2 jam, sembuh deh.

Lah kalo di sini (Singapura), emang ada tukang urut?

Gw pun ngurut sendiri. Memang gw bisa sih, tapi kalo disuruh ngurut orang lain, gw ga bisa. Takutnya urat yang salah makin salah dan ujung-ujungnya ga naek kelas.

Pas megang-megang leher belakang gw, gw langsung mengurungkan niat. Ini kayanya agak bengkak deh. Ga diapa-apain aja udah berasa, dipegang malah sakit. Kayanya sih ga boleh langsung diurut. Salah-salah, malah makin parah.

Sambil jalan ke kantor, gw mikir: Sekarang gw harus gimana? Gw ga tau cara lain buat nyembuhin salah urat selain diurut. Iya, gw serius!

Gw manyun seharian. Ngeliat mulut gw manyun, temen gw nanyain ada apa gerangan. Gw pun cerita. Gw juga bilang kalo di Indonesia, kejadian kaya gini tinggal panggil tukang urut, urusan pun beres.

“Tukang urut?” Temen gw bengong.

Dia bilang, kalo orang-orang sini ya ke dokter. Sama dokter nanti dikasih obat anti bengkak (kalo bengkak) atau muscle relaxant, sama plester khusus buat salah urat. Atau kalo males ke dokter, bisa langsung ke apotek nanya, karena biasanya obat-obat ini ga butuh resep dokter. Bedanya, kalo ke dokter bisa klaim asuransi, kalo langsung beli di apotek, ga bisa klaim.

“Plester?” Gantian gw yang bengong.

Okelah gw coba. Sebagai orang yang ga suka ke dokter, gw ngikutin saran kedua: Langsung ke apotek. Iya, ga apa-apa ga bisa klaim, yang penting ga ketemu dokter. Hihihi.

Gw nanya si apoteker. Apoteker nanya gw ada alergi obat ga. Gw selalu ragu-ragu kalo ditanya gini. Yah, gw minum obat aja jarang-jarang, gimana gw bisa tau gw ada alergi atau enggak. Gw akhirnya bilang sejauh ini sih, enggak ada alergi apa-apa. Terus dia ngasih gw obat pereda nyeri (painkiller) dan plester buat salah urat.

Obat pereda sakit dan plester salah urat (bukan sponsor)

Gw nerima sambil bengong. Agak skeptis sebenernya.

Yakin nih, ga perlu diurut?

Emang kalo salah urat, terus minum painkiller dan diplester, uratnya bisa bertobat balik sendiri ke jalan yang benar?

Tapi berhubung leher gw udah ga nyaman banget, gw diem aja. Gw cuma pengen cepet-cepet pulang ke rumah dan tiduran.

Sampe rumah, gw mandi, makan, minum painkiller, pake plester, dan tiduran. Beberapa menit kemudian, walau leher gw sepertinya masih bengkak, gw udah ga ngerasa sakit lagi. Entah painkiller-nya yang ampuh, atau gw yang terlalu cupu (gw ga pernah minum painkiller sebelumnya).

Bukannya membantu atau turut prihatin, Mr Hamburger (dan juga salah seorang temen kantor gw) malah ngetawain gw. Mereka bilang gw kaya robot, lehernya ga bisa gerak, dan kepalanya cuma bisa liat lurus ke depan. Eeehh abis itu diralat lagi, karena ternyata robot aja lebih canggih, lehernya lebih fleksibel muter kiri kanan. Iya, keterlaluan memang mereka.

Anyway balik ke cerita, keesokan paginya, bangun-bangun, gw udah merasa jauh lebih baik. Walau ada bagian kecil yang masih berasa kalo dipegang, tapi mayoritas udah ga sakit ketika dipegang. Udah ga bengkak juga. Gw juga udah bisa sedikit noleh kiri kanan. Ga perlu minum painkiller lagi deh, cukup pake plester aja.

Hari ke-4, gw udah pulih. Pulih dalam arti bisa noleh kiri-kanan tanpa rasa sakit. Tapi temen gw bilang, walau sudah tidak sakit, tetap tidak diperbolehkan terlalu intens menggerakan leher, apalagi menggerakan leher secara mendadak. Butuh waktu 7-10 hari untuk pulih total.

Dan benar, setelah seminggu, leher gw sudah pulih sepenuhnya. Senangnya sudah bisa putar-putar kepala lagi. Hihihi.

Ah ternyata, salah urat itu ga selalu harus diurut! Cukup diplester aja!

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of