Tips Telinga Tidak Sakit Saat Naik Pesawat

Pernah ngerasa telinga sakit saat terbang?

Gw pernah. Dulu banget, pas awal-awal gw naek pesawat, telinga gw sering sakit. Kadang udah mendarat pun gw masih ‘budek’. ‘Budek’nya ini bisa bertahan beberapa jam, bahkan pernah sampe keesokan harinya baru kebuka.

Pernah juga agak parah. Ceritanya gw ketiduran. Begitu bangun, kedua telinga rasanya nyut-nyutan, kaya ditusuk-tusuk, sakit banget, sampe gw mau nangis. Takut gendang telinga gw pecah terus gw tuli seumur hidup.

Gw langsung baca doa, tarik napas panjang-panjang, gosok-gosok telinga, tutup hidung. Pokoknya cara apapun gw lakuin. Tetap ga berhasil. Untungnya, itu udah mau mendarat. Lima belas menit kemudian setelah pesawat turun dan hampir menyentuh darat, sakitnya mereda.

Untungnya, seiring dengan meningkatnya frekuensi gw naek pesawat, telinga gw udah ga pernah sakit lagi. Mungkin udah terbiasa.

Apa Penyebabnya?

Yang pastinya sih, disebabkan karena perubahan tekanan udara. Tekanan udara di daratan lebih tinggi dibandingkan tekanan udara di langit. Makanya biasa sakitnya terjadi saat pesawat take off atau landing.

Tapi kenapa ada beberapa orang yang sakit, ada juga beberapa yang tidak? Tentu saja karena kondisi fisik dan kemampuan telinga menyesuaikan tekanan udara berbeda-beda. Hal-hal yang memperburuk contohnya:

  1. Pesawat yang kecil, yang formasi duduknya 3 – 3.
  2. Kondisi badan tidak fit.
  3. Adanya infeksi di saluran telinga.
  4. Adanya kelainan struktur saluran hidung atau saluran telinga.
  5. Sedang sakit gigi, hidung tersumbat, flu berat, alergi berat, sinus atau penyakit lain yang menyumbat saluran hidung dan telinga.

Bagaimana Tips Mencegahnya?

Mencegah lebih baik daripada mengobati. Pepatah itu juga tepat banget untuk kasus ini. So, lakukan hal-hal berikut sebelum telinga terlanjur sakit:

  1. Kunyah sesuatu. Kalo ga ada yang bisa dikunyah, telan ludah banyak-banyak dan sering-sering.
  2. Untuk bayi dan anak-anak, sering-sering diberi minum, khususnya saat take off dan landing.
  3. Banyak-banyak ngobrol.
  4. Untuk orang dewasa, pake ear plug khusus untuk terbang sesuai petunjuk. Gw bilang untuk orang dewasa karena setau gw, produk ini ga ada ukuran untuk anak-anak. Di Indonesia, produk bisa ditemukan di Guardian / Century. Namanya Flite Mate – Pressure Reducing Ear Plugs (bukan promosi)Kalo penjaganya bingung, tunjukkin gambar ini aja.

    Pressure Reducing Ear Plugs.
    Pressure Reducing Ear Plugs
  5. Tutup hidung, tutup mulut, lalu buang napas. Cara ini biasanya ampuh untuk membuka telinga yang udah sedikit ‘tertutup’.
  6. Sering-sering menguap. Kalo ga ngantuk, pura-pura nguap juga ampuh kok.
  7. Kalo sedang flu berat dan hidung bener-bener mampet, silakan konsultasi ke dokter dulu sebelum terbang. Bilang sama dokternya kamu mau terbang dan minta obat supaya telinga tidak sakit. Atau cara lain, bisa juga beli obat tetes hidung di apotek.
  8. Kalo badan fit, tapi telinga selalu sakit setiap terbang, bisa jadi memang punya masalah di saluran hidung / telinga. Coba konsultasi ke dokter THT dulu sebelum terbang. Dalam beberapa kasus, dokter akan diberi obat oral yang harus diminum 30 menit sebelumnya.
  9. Kalo sudah terlanjur sakit, semua cara sudah dicoba dan sakit tidak bereda, jangan malu hubungi pramugara / pramugari. Mereka pasti siap membantu.
Share this!

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of