Pengalaman Pertama Manicure

Dari dulu, gw ga pernah pengen manicure. Berpikir ada orang lain motongin kuku gw itu justru bikin gw deg-degan.

Gimana kalo kepotong?? Secara kuku gw bentuknya ga oval atau kotak rata dan simetris kaya model di majalah-majalah gitu.

Tapi dikarenakan sesuatu hal, akhirnya gw ‘terpaksa’ manicure. Karena memang dasarnya pelit pengen menghemat budget, gw memutuskan mau gelish manicure yang simpel aja. Coba dulu. Satu warna. Biar murah.

Kalo cewek-cewek lain menjelang manicure biasanya seneng, gw malah deg-degan. Lebih deg-degan daripada harus ngerjain Ujian Akhir Nasional (UAN). Walaupun sebenernya gw ga pernah deg-degan pas ngerjain ujian apapun.

Ok balik ke cerita manicure, gw berdiri depan tokonya ngeliatin harga dan sample manicure, sambil berharap disapa pelayannya. Maklumlah, gw customer yang jutek pemalu. Kalo harganya ga sesuai kantong atau si pelayannya ga nyapa, gw pindah ke toko sebelahnya lagi. Begitu terus sampai akhirnya ada salah satu toko yang menurut gw lumayan. Lumayan murah maksudnya.

Gw pun duduk sambil sibuk milih warna yang gw mau. Ada puluhan warna di sana, gw bingung. Ini salah satu sampelnya:

Fotonya miring karena gw deg-degan

Si mbak manicure megang tangan gw sambil ngeliatin kuku-kuku gw. Gw makin deg-degan. Apakah ini cinta?

“Mau dibentuk kotak atau oval?” tanyanya.

“Apa aja deh, Mbak. Yang penting bagus,” jawab gw seadanya. Gw cuma pengen sesi ini cepat-cepat berakhir tanpa ada pertumpahan darah dan air mata.

“Mau dipendekin atau ga?” si mbak nanya lagi.

“Emang ini kepanjangan?”

“Enggak sih.”

“…”

Si mbak ngambil gunting kuku. Motong kuku gw, tapi pinggirnya doank. Itu pun cuma 2 jari di tangan kiri, sisanya cuma dikikir doank. Gw ga begitu inget semua prosesnya, karena gw lagi sibuk milih mengalihkan ketakutan gw dengan fokus memilih warna sambil chat sama Mr Hamburger.

***

Semua terjadi begitu cepat, si mbak udah ngikir semua kuku di tangan gw, nyemprotin cairan ke kuku gw, mendorong kutikula gw ke belakang, menggunting kutikula gw, dan tiba-tiba…

“Eh maaf maaf”, si mbak tiba-tiba bersuara.

Gw mengalihkan pandangan dari HP gw, gw liat kutikula jari tengah dan jempol gw BERDARAH. Gw terpaku. Si mbak ngambil tissue yang sudah dibasahin dengan entah-cairan-apa. Ditekannya titik luka gw pake tissue. Dalam semenit, darah di jari tengah gw udah berhenti. Tapi yang di jempol masih ngalir terus.

Si mbak keliatan panik. Soalnya selama 5 menit dia udah mencet beberapa kali, darah masih tetep ngalir. Iya 5 menit lebih, gw ngeliatin jam di HP soalnya.

“Aduh, ini darahnya ga bisa berenti lagi,” si mbak panik. Temennya yang liat jadi ikut panik.

“Gw minta obat dulu ke toko sebelah,” kata temennya.

“Sakit ga?” si mbak nanyain gw.

“Berasa sih,” jawab gw pendek sambil pasang muka poker face.

Gw bingung harus berekspresi apa. Gw udah bete dan agak lemes ngeliat darah begitu. Agak nyesel juga sih. Harusnya gw akting lebay dikit. Marah-marah atau nangis-nangis minta ganti rugi atau apa gitu, ya?

“Emang ini normal?” gw nanya.

“Enggak sih. Mungkin kulit kamu tipis, jadi berdarah.” kata si mbak nya.

Oh, jadi salah kulit gw yang tipis? Gw makin nyesel ga akting lebay.

***

Temennya balik bawa sebuah botol berisi cairan biru.

“Pake ini mau? Tapi agak perih.”

“Enggak” Gw tetep pasang poker face. Ya iyalah, lo kalo mau ngasih obat, jangan bilang-bilang donk kalo perih, kan gw takut.

“Ga perih kok. Dikit doank. Abis itu darahnya berhenti,” temennya bantuin ngerayu.

Dia numpahin obat itu ke kutikula jari tengah dan jari jempol gw yang terluka. Yang di jempol, kerasa agak perih sih, tapi lagi-lagi gw diem aja.

Ternyata bener, abis dikasih itu, darahnya langsung ga keluar lagi. Si mbak pun ngelanjutin proses manicure gw. Menggosok-gosok kuku gw, dan mulai mengecat. Mulai dari base coat, 2 layer kutek, dan top coat. Lalu lanjut ke tangan gw satunya. Ga sampe satu jam, semuanya selesai. Kuku gw dikasih minyak dan dilap.

***

Hasilnya ternyata rapi dan cantiikkk. Bentuk kuku gw pun bagus. Kalo gw potong kuku sendiri, ga pernah sebagus ini bentuknya. Serius. Mr Hamburger aja sampe senyum-senyum karena gw ngeliatin kuku gw tiap 5 menit sekali. Dan… kalo bisa ga berdarah-darah, pasti gw lebih happy lagi.

Share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published.