[BTS] Jalan-Jalan Terus: Ribetnya Buang Sampah di Jepang

Soal kebersihan, Jepang memang patut diacungi jempol. Jalan besar, jalan tikus, WC umum, tempat publik – semua bersih.

Anehnya, di negara bersih begitu, gw kesulitan mencari tempat sampah, lho! Beberapa kali gw ngemil sambil jalan. Pas cemilan udah abis, mau buang sampah, eehhh kok ga nemu tempat sampah, ya. Akhirnya harus gw simpen dulu di tas dan ujung-ujungnya, kalo pas ke toilet atau sampai rumah baru dibuang.

Kadang nemu tempat sampah besar di samping vending machine, tapi diameter lubangnya hampir sama dengan besarnya diameter kaleng minuman yang dijual. Alhasil sampah gw yang bulky ga muat. Kalo pun muat, seharusnya tidak dibuang di situ juga, karena itu khusus untuk kaleng recycle.

Temen gw yang tinggal di Jepang bilang:

Orang Jepang kalo kemana-mana biasanya sedia kantong plastik sendiri di tas nya. Jadi sampahnya mereka masukkin plastik dan disimpen di dalam tas dulu. Nanti kalo udah sampe rumah, baru dibuang di rumah.

 

Makanya biasanya kalo beli street food, begitu beli, langsung makan di tempat. Jangan jalan kemana-mana. Begitu selesai, sampahnya bisa dibalikin lagi ke yang jual.

Gw melongo. Read more “[BTS] Jalan-Jalan Terus: Ribetnya Buang Sampah di Jepang”

Share this!

Tips Lolos Imigrasi Jepang Untuk e-Passport

Siapa sih yang ga tertarik sama keindahan dan atraksi-atraksi yang ditawarkan Negeri Sakura?

Namun akhir-akhir ini, imigrasi Jepang makin ketat. Hampir setiap hari gw membaca atau mendengar kisah warga negara Indonesia dideportasi oleh imigrasi Jepang.

Bahkan ada juga yang sampe di-sel, dan yang diwajibkan membayar sekitar 3 juta rupiah untuk makan dan bermalam di sel tahanan! Katanya, dalam satu sel itu, ramai sekali WNI laki-laki usia produktif. Read more “Tips Lolos Imigrasi Jepang Untuk e-Passport”

Share this!

The Proposal

Dua hari lagi gw ulang tahun, tapi gw ga punya rencana makan di mana-mana.

Mr Hamburger (H): Nanti ultah tanggal 1 mau makan di mana?

Gw: Di rumah aja. Aku mau masak. Mau bikin sup sayur.

H: Ga makan di luar?

Gw: Ga. Aku mau vegetarian. *Udah kebiasaan dari SMA, kalo pas ultah memang gw vegetarian*.

H: Tanggal 2 nya mungkin? Fine dining?

Gw: Churrascaria (makanan daging-daging an ala Brazil) mau? Tapi lagi long weekend gini, temen-temenku pada pergi. Minggu depan aja.

H: Fine dining aja, ga mau churrascaria. Yah kalo yang lain ga bisa, kita makan dulu berdua. Minggu depan makan lagi sama yang lain-lain.

Gw: Ga ah. Fine dining mahal, satu orang bisa SGD 150-200 an. Sayang-sayang uangnya. Mending buat beli camera stabilizer biar kalo nge-vlog hasilnya ga shaky. Read more “The Proposal”

Share this!

[BTS] Jalan-Jalan Terus: Undian Pada Struk Belanja Taiwan

Gw dan keluarga sedang asik makan siang di salah satu food court di Taipei. Makanan di Taiwan sebenernya rasanya lumayan, tapi kurang cocok di lidah gw. Udah gitu, tipikal Asia banget, mereka suka banget makan nasi, porsi nasinya kaya kuli tapi porsi lauknya seiprit.

Gw, baru makan seperempat porsi nasi, lauk gw udah abis. Alhasil, diomelin sama adek gw. Bukan, bukan diomelin gara-gara lauk gw abis, tapi gara-gara gw masih laper dan lauk dia gw comotin. Hihihi. Menurut adek gw (dan mungkin kebanyakan orang lainnya), cara makan yang benar itu, dalam satu sendok, 70-80% nya nasi, dan 20-30% nya lauk. Sedangkan gw? Kebalikannya.

Selesai makan, gw nengok kanan-kiri. Oh, ternyata tidak perlu mengembalikan piring dan membersihkan meja sendiri. Gw pun cuma merapikan meja, menumpuk piring-piring kotor menjadi satu biar mudah diangkat, dan beranjak pergi. Baru berjalan beberapa langkah, udah dipanggil sama yang bersih-bersih (YBB).

YBB: Oooii, struk-nya ketinggalan!

Mama gw bingung sejenak. Gw dan yang lain, yang ga jago bahasa Mandarin, lebih bingung lagi itu YBB ngomong apa. Read more “[BTS] Jalan-Jalan Terus: Undian Pada Struk Belanja Taiwan”

Share this!

[BTS] Chungking Mansions

Bercerita tentang penginapan, salah satu pengalaman paling berkesan adalah ketika gw jalan-jalan ke Hong Kong. Yang pernah singgah ke Hong Kong, tahu sendiri kan ya, penginapan di sana mahalnya minta ampun.

Ada satu penginapan di lokasi cukup strategis, berada di pusat kota, dan 3 menit jalan kaki ke MRT. Nama tempatnya ‘Chungking Mansions‘ atau gw singkat jadi CM. Tempat ini sangat terkenal di kalangan backpacker yang pernah ke Hong Kong.

CM memang bukan nama hotel, tapi sebuah nama bangunan yang lumayan besar. Lokasi boleh di daerah pusat perbelanjaan mewah, tapi gedung CM ini jelek dan kotor. Gedungnya rame, banyak orang berlalu-lalang, dan kebanyakan berkulit gelap. Read more “[BTS] Chungking Mansions”

Share this!