Pengalaman Pertama Merokok

Papa gw dulu perokok. Seperti para perokok lainnya, walaupun berkali-kali diminta berhenti oleh istri dan anak-anaknya, papa ga pernah nurut. Malah pernah ada salah satu temannya yang juga perokok, mengajaknya untuk sama-sama berhenti. Eehh malah begini jawaban papa gw:

Kenapa lo mau berhenti? Udah ga punya duit buat beli rokok? Kalo ga punya duit, sini dah gw beliin.

Padahal temen yang ngajak itu orang kaya. Temennya sampe bengong tak berekspresi. Papa gw ketawa-ketawa. Orang dua ini kalo ketemu memang hobi ngeledekin satu sama lain. Read more “Pengalaman Pertama Merokok”

Share this!

Aneka Tips Ngaco: Cara Menentukan Ukuran Baju

Saat itu, gw lagi di Changi Airport, hati lagi riang mau beliin baju I ♥ SG buat keluarga. Jarang-jarang lho, gw berbaik hati begini. Errr.. sebenernya sih, karena lagi ada diskon Singapore National Day. Udah gitu, kalo beli di bandara, harganya bebas pajak. Kalo ga ada diskon juga gw ga akan beli. Hahaha.

Balik ke beli baju, untuk ukuran papa, mama, koko, adek, dan istri koko gw, itu gampang. Gw bisa pake badan gw sendiri untuk mengira-ngira ukurannya. Yang paling membingungkan itu beliin baju buat kedua keponakan gw, satu umur 3 tahun, satu umur 5 tahun. Usia di mana pertumbuhan begitu pesat, dan gw ga tau mereka udah seberapa tinggi secara ketemunya cuma setahun 2-3 kali doank.

Ditambah lagi ukuran baju untuk anak masa pertumbuhan itu suka enggak standar. Ada anak yang pertumbuhannya cepat sekali, ada yang pertumbuhannya sedikit lebih lambat. Ada yang berbadan besar, ada yang mungil. Orang dewasa aja, ada yang pake S, ada juga yang pake XL walaupun umurnya sama.

Read more “Aneka Tips Ngaco: Cara Menentukan Ukuran Baju”

Share this!

Sold Out?!

Pas gw masih tinggal di Malaysia, ada satu restoran ayam penyet Indonesia yang sering gw datengin. Well, namanya juga restoran ayam penyet, menu utamanya ya pasti ayam penyet. Rasanya enak, sambelnya pedes (bangeettt!), dan gw ga pernah bosen makan di sana. Selain ayam penyet, ternyata restoran ini juga jualan sate ayam. Setidaknya, begitulah yang tertulis di menu.

Herannya, tiap kali gw pesen sate ayam, selalu ga ada. Alasannya: kosong, abis, sold out. Saat itu, gw percaya-percaya aja kalo sate nya memang beneran udah abis, secara gw selalu dateng pas jam makan malem. Suatu kali gw mencoba dateng siang-siang, pas jam makan siang. Pesen sate ayam juga donk pastinya, eehh jawabannya sama: abis. Read more “Sold Out?!”

Share this!

Reserved Seat Dilemma

Tahu kan apa itu Reserved Seating? Gw pernah menyinggungnya di postingan Budaya Masyarakat Singapura. Singkatnya, reserved seat itu tempat duduk yang dikhususkan untuk orang yang membutuhkan, seperti orang tua, ibu hamil, orang sakit, dan orang yang menggendong bayi. Ga cuma di MRT saja, tapi di bus, hawker center, dan restoran pun ada.

Sebenernya, boleh aja duduk di sini kalo kosong. Hanya saja, setiap ada yang masuk, kamu mesti lihat-lihat apakah ada orang yang lebih membutuhkan tempat dudukmu. Read more “Reserved Seat Dilemma”

Share this!