BTS: Undian Pada Struk Belanja Taiwan

Gw dan keluarga sedang asik makan siang di salah satu food court di Taipei. Makanan di Taiwan sebenernya rasanya lumayan, tapi kurang cocok di lidah gw. Udah gitu, tipikal Asia banget, mereka suka banget makan nasi, porsi nasinya kaya kuli tapi porsi lauknya seiprit.

Gw, baru makan seperempat porsi nasi, lauk gw udah abis. Alhasil, diomelin sama adek gw. Bukan, bukan diomelin gara-gara lauk gw abis, tapi gara-gara gw masih laper dan lauk dia gw comotin. Hihihi. Menurut adek gw (dan mungkin kebanyakan orang lainnya), cara makan yang benar itu, dalam satu sendok, 70-80% nya nasi, dan 20-30% nya lauk. Sedangkan gw? Kebalikannya!

Selesai makan, gw nengok kanan-kiri. Oh, ternyata tidak perlu mengembalikan piring dan membersihkan meja sendiri. Gw pun cuma merapikan meja, menumpuk piring-piring kotor menjadi satu biar mudah diangkat, dan beranjak pergi. Baru berjalan beberapa langkah, udah dipanggil sama yang bersih-bersih (YBB).

YBB: Oooii, struk-nya ketinggalan!

Mama gw bingung sejenak. Gw dan yang lain, yang ga jago bahasa Mandarin, lebih bingung lagi itu YBB ngomong apa. Read more “BTS: Undian Pada Struk Belanja Taiwan”

Share this!

BTS: Rainbow Village Taiwan

Yang mau full itinerary Taiwan 8 hari 7 malam bisa dilihat di SINI.

Pertama kali menginjakkan kaki di ‘Rainbow Village (彩虹眷村)‘ Taiwan, gw bengong. Gw pikir, tempat ini bakalan gedeeee. Secara di namanya ada kata village alias desa. Namun yang gw liat cuma beberapa rumah kecil doank, mungkin lebih cocok kalo disebut ‘Rainbow Park‘.

Ternyata gw salah. Ada kisah di baliknya, dan jawaban kenapa ada kata village pada nama tempat ini. Read more “BTS: Rainbow Village Taiwan”

Share this!

Jalan-Jalan Terus: Itinerary Taiwan 8 Hari 7 Malam

Note: Sebenernya total perjalanan gw itu 10 hari, dari tanggal 9 Feb 2017 – 18 Feb 2017. Tapi berhubung 2 hari penuh gw alokasikan buat menghadiri Buddhist event, maka gw tulis judulnya 8 hari 7 malam.

Informasi umum

Taiwan adalah salah satu negara yang dijuluki sebagai ‘Macan Asia’ karena pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan industrialisasi yang cepat di awal 1960 an sampai 1990 an.

Mata uang negara Taiwan adalah New Taiwan Dollar (TWD) dan simbolnya NT$. Bahasa national nya bahasa Mandarin. Banyak juga yang fasih berbahasa Hokkien. Namun jarang ditemui orang yang fasih bahasa Inggris.

Walau terkendala bahasa, tenang aja, orang-orang Taiwan umumnya ramah dan suka menolong. Maka kalo ga bisa bahasa Mandarin, setidaknya pintar-pintarlah menggunakan kalkulator dan bahasa kalbu tubuh.

Beberapa temen chinese bilang makanan Taiwan enak-enak. Gw kurang sependapat. Gw sekeluarga malah ngerasa makanan Taiwan agak tawar, mungkin dikarena terbiasa makan masakan Indonesia yang banyak micin bumbunya kental. Untung papa gw bawa sambel sendiri. Selamet deh. Read more “Jalan-Jalan Terus: Itinerary Taiwan 8 Hari 7 Malam”

Share this!