Bertanya Pada Diri Sendiri (Part 8)

The Book of Questions (Gregory Stock, Ph.D.)

Kelanjutan dari Bertanya Pada Diri Sendiri (Part 7). Pertanyaan-pertanyaan di bawah bersumber dari ‘The Book of Questions‘, karangan Gregory Stock, Ph.D.

Apakah kamu mau menerima tunjangan seumur hidup sebesar $ 50.000 per tahun (disesuaikan setiap tahun untuk inflasi, setara dengan 650 juta rupiah) namun jika kamu menerimanya, kamu tidak akan mendapatkan uang dari bekerja atau investasi atau penghasilan aktif dan pasif lainnya?

Enggak, gw yakin suatu saat penghasilan gw akan jauh lebih besar dari itu.

Menurutmu, adakah topik / hal yang sifatnya serius dan tidak patut dijadikan lelucon? Topik apakah itu?

Oh banyak, contohnya kekurangan fisik, perasaan, prinsip hidup, SARA, dan masih banyak lagi.

Apakah kamu pernah meludah atau mengupil atau membersihkan gigi dengan tusuk gigi di tempat umum?

Semuanya pernah kecuali membersihkan gigi dengan tusuk gigi.

Seorang teman dekat meminta pendapatmu tentang sesuatu hal, tetapi kamu tahu pendapatmu akan terdengar sangat menyakitkan. Misalnya, temanmu adalah seorang penyanyi dan menanyakan pendapatmu apakah dia bisa sukses. Kamu tahu suaranya sangat jelek dan tidak memiliki kesempatan sedikit pun untuk sukses. Apa yang akan kamu lakukan?

Jawab dengan jujur tapi dengan bahasa yang halus. Mungkin begini: ‘Menurut gw sih, lo kurang berbakat di bidang nyanyi. Kenapa ga coba di bidang lain aja, masak misalnya?’

Apakah kamu punya fantasi seksual? Apakah kamu mau fantasi seksual kamu terkabul?

Punya. Tapi ga mau terkabul, biarlah itu hanya fantasi belaka. Hihihihi.

Kamu tahu akan ada ledakan nuklir 20 tahun mendatang dan tidak ada seorangpun yang akan selamat. Kamu tidak bias berbuat apaun untuk menghentikan hal tersebut. Apa yang akan kamu ubah di kehidupanmu sekarang?
Kasih tahu orang-orang terdekat kalo bakalan ada ledakan nuklir. Terus gw kerja 3 tahun lagi buat ngumpulin duit. Abis itu pensiun, abisin duit dengan jalan-jalan keliling dunia and pray harder.
Kapan terakhir kali kamu menangis di hadapan orang lain? Kalo saat sendirian?

Kapan, ya? Ga begitu inget, mungkin 2 tahun lalu. Kalo sendirian kayanya sering, gw nonton film yang sedih-sedih juga sering nangis kok. Makanya kalo nonton film yang sedih-sedih harus sendirian. HAHAHAHAHA.

Kamu tahu kamu bisa menyelamatkan 5 nyawa dan mencegah serangan teroris dengan men-tattoo dirimu minimal sebesar 5 cm x 5 cm. Maukah kamu melakukannya? Jika iya, di bagian mana dan gambar apa?

Enggak mau. Gw takut di-tattoo.

Seseorang yang sangat kamu cintai dibunuh secara brutal. Kamu tahu identitas si pembunuh, yang sayangnya dia dibebaskan dari tindak kejahatannya. Apakah kamu akan membalas dendam?

Wah susah nih, di satu sisi, gw pengen banget bales dendam, pengen bikin dia menderita seumur hidup. Tapi di sisi lain, gw tahu gw seharusnya belajar memaafkan. Gw tahu alam mempunyai hukum sendiri dan gw ga seharusnya ikut campur.

Well, sekarang sih gw lebih condong sama yang pertama… Gw belum semalaikat itu buat memaafkan.

Apakah kamu rela untuk tidak menonton televisi selama 5 tahun jika itu akan mengurangi kelaparan untuk 1.000 anak di Indonesia?

Rela, jaman sekarang film bisa didonlot, ga harus ditonton di TV. Dan yang penting, gw masih boleh nonton YouTube!

Saat berdebat dengan seorang teman dekat di telepon, dia marah dan menutup telepon. Kalian sama-sama tahu kalo dia yang salah, namun  dia tidak akan menghubungimu dahulu, berapa lama kamu akan menunggu untuk berhubungan kembali dengan dia?

Kalo dia bener-bener keterlaluan dan bikin gw sakit hati, gw ga akan nungguin dia atau menghubungi dia lagi. Gw ga keberatan kehilangan teman deket yang semacam itu. I choose my friends wisely.

Menurutmu, apa yang paling berharga dalam sebuah hubungan?

Banyaakkk dan semuanya sama pentingnya: kasih sayang, kejujuran, saling percaya, komitmen,  komunikasi, kesamaan visi, dan list-nya terus berlanjut.

Jika kamu tahu kamu akan meninggal beberapa hari lagi, apa yang akan kamu sesali? Kalo kamu mendapatkan 5 tahun lagi untuk hidup, apakah kamu bisa menghindari hal-hal yang akan kamu sesali tersebut?

Hmmm… Kayanya sih ga ada.

Apakah kamu menilai orang lain dengan standar yang lebih tinggi atau lebih rendah dari yang kamu gunakan untuk menilai diri sendiri?

Lebih rendah.

Apakah kamu mau melakukan suatu pengorbanan penting untuk mendapatkan salah satu dari hal berikut: gambar wajahmu dijadikan perangko, patungmu di taman, sebuah universitas dengan namamu, hadiah nobel, atau hari libur nasional untuk memperingati pengorbananmu?

Mau, tapi tergantung apa yang harus gw korbankan.

Ketika sedang berada di dalam pesawat, kamu bertemu dengan seseorang yang wajahnya sedang-sedang saja. Kamu pun mengobrol dengannya dan obrolan kalian sangat menyenangkan. Tidak disangka, tiba-tiba dia menawarkan USD 10.000 (130 juta rupiah) untuk satu malah berhubungan seksual denganmu. Kamu yakin bahwa semuanya akan baik-baik saja dan kamu akan menerima uang tersebut, akankah kamu menerima tawarannya?

Enggak.

Jika kamu harus menghabiskan 2 tahun ke depan di dalam sebuah penampungan kecil, namun cukup lengkap, di Antartika dengan seorang lainnya, siapa orang yang akan kamu pilih?

Yang ada di pikiran gw sekarang sih antara adek gw atau Mr Hamburger, yang lagi free aja yang mana.

Kamu mempunyai seorang teman yang perilakunya bisa menyakiti diri sendiri, namun dia tidak menyadarinya. Akankah kamu memberitahunya?

Yup.

Manakah yang akan kamu pilih: Memiliki seorang belahan jiwa namun tidak memiliki teman dekat sama sekali atau memiliki banyak teman dekat namun jomblo seumur hidup?

Memiliki belahan jiwa walau ga punya temen deket sama sekali.

Setelah 6 bulan berpacaran, kamu sadar bahwa kamu harus mengakhiri hubungan tersebut. Kamu yakin 100% kalo pacarmu akan bunuh diri jika kamu meninggalkannya. Di sisi lain, kamu juga yakin 100% kamu tidak akan bahagia dengannya. Apakah yang akan kamu lakukan?

Kalo dia bunuh diri, gw bisa dituntut dan masuk penjara, ga? Kalo ga, ya bodo amet. Paling-paling gw bilang: Kalo lo mau bunuh diri, moga-moga masuk surga dan amal ibadah lo diterima oleh-Nya. Kalo ga masuk surga, jangan gentayangin gw, ya. Bye-bye.

Share this!

3
Leave a Reply

3 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of

Wah jahat lu. Gw di sini sini aja kali. Masih idup kok gw.

Bentar-bentar, lo ini Fe yang gw tau bukan sih? Yang ilang ditelan Bumi 100 tahun yang lalu?

Fe Tjokro

Apakah kamu punya fantasi seksual? Apakah kamu mau fantasi seksual kamu terkabul?
Punya. Tapi ga mau terkabul, biarlah itu hanya fantasi belaka. Hihihihi.

Ini menarik loh, Stef!