Diary of Us: How We Met, Fell in Love, and Got Married (Part 2)

Saat itu, gw dan Mr Hamburger cuma temen doank. Murni temenan doank. Beneran. Bukan, bukan friendzoned. Memang ga ada yang punya niat saling ngejer.

Seperti yang gw ceritakan sebelumnya, gw punya cowok, sebut saja namanya A (bukan nama sebenernya – kalo bener pun, ga akan ada yang percaya). Si A tinggal di Indonesia. Mr Hamburger pun punya cewek, tinggal di Indonesia juga. Kita merasakan Long Distance Relationship (LDR). Gimana rasanya? Yah, sebagai orang cuek, bagi gw sih rasanya biasa aja.

***

Setiap awal-awal jadian, gw selalu bikin kesepakatan: ‘Kalo dalam 1 bulan ga saling kontak, hubungan akan otomatis berakhir.’ Memang aneh, tapi begitulah resikonya kalo pacaran sama cewek aneh cuek. Kalo bisa berakhir secara otomatis, kenapa kita harus buang-buang waktu minta putus?

Balik ke cerita si Apertengahan tahun 2008, gw putus sama si A. Gw yang mutusin karena memang udah berhari-hari ga saling kontak. Awalnya sih, si A lagi marah sama gw dan ga mau ngomong sama gw. Gw sih ga inget sebabnya apa. Yang jelas dia ga mau SMS, ga mau telepon, ga mau bales SMS gw, dan ga mau angkat telepon gw. Oke fine, baguslah kalo begitu, gw banyak kerjaan, waktu gw ga perlu berkurang buat ngeladenin dia.

Saat marahan sebelumnya, si A memang pernah ngancem kalo dia marah lagi, dia ga mau hubungin gw sehari – tiga hari – seminggu – sebulan – dan frekuensinya terus meningkat. Awalnya gw protes donk, kalo ada masalah tuh harusnya didiskusikan secepatnya setelah cool down. Tapi dia tetap pada pendirian dia. Gw ilfil seketika.

Tapi sebagai orang aneh cuek, gw happy-happy aja. Gw justru berharap dia ga perlu kontak gw lagi sampe satu bulan biar kita otomatis putus. Ah, nyesel juga kenapa dulu bikin perjanjiannya satu bulan, kenapa ga satu minggu atau tiga hari aja gitu? Hahahaha.

Setelah (kayanya) hampir seminggu tidak berkabar, si A akhirnya nelpon gw:

“Kok kamu ga nyariin aku? Kamu udah ga sayang lagi, ya?”

Suaranya kaya orang mau ngerengek-rengek. Plis deh, drama banget. Kuping gw langsung protes. “It’s over, A. Byeeeeee!

Eeehh, ujung-ujungnya malah si A yang ga mau putus. Dalam sehari dia SMS dan nelpon puluhan kali sampe handphone harus gw silent.

Gw tetep ga peduli, silence treatment won’t work on me! Kalo lo marah dan ngediemin gw semingguan, kenapa ga sekalian diperpanjang jadi selamanya aja?

Di dunia lain, Mr. Hamburger juga putus. Gw lupa siapa yang putus duluan secara gw juga ga merhatiin.

Si MC – inget, kan? Si Mak Comblang itu?, dia makin bersemangat jodoh-jodohin kita.

***

Beberapa bulan berlalu, gw sama Mr Hamburger tetep temenan seperti biasa. Tapi slowly, I had a feeling for him. Gw tau dia juga ada feeling ke gw – yang akhirnya dikonfirmasi MC.

Kedeketan gw dan Mr Hamburger juga terlihat oleh temen sekamar Mr Hamburger.

Ya dia (Mr Hamburger) ga pernah bilang ke gw, tapi keliatan banget lah kalo dia ada rasa sama lo, Stef.

Gitu kata temen sekamarnya, yang juga nyuruh-nyuruh gw jadian ama Mr Hamburger.

Emang sih, waktu itu, gw dan Mr Hamburger emang lagi deket-deketnya. Kita pernah chat semaleman (sampe jam 5 pagi tepatnya), sering maen capsa bareng, makan berdua di Mc Don*ld. Gw pernah ditemenin ngerjain tugas di kampus sampe malem, ditemenin jalan pulang ke rumah, belanja bareng di Carref*ur

…kurangnya cuma satu, kita ga saling mengutarakan aja.

 

Sampai akhirnya suatu hari, bagai ada petir menyambar, Mr Hamburger jadian setelah ditembak MC. Temen-temen Mr Hamburger (apalagi temen sekamarnya) bengong, gw sendiri… heartbroken. Apalagi kalo liat mereka mesra-mesraan di depan muka gw. Dunia udah kaya milik mereka berdua dan gw di sini cuma nge-kos. Ugh, inikah yang namanya sakit tapi ga berdarah? *nangis di pojokan*.

Setelah mereka jadian, MC jarang keluar kamar, Mr Hamburger pun jarang ngumpul lagi sama temen-temennya.

Nah, setelah jadian inilah baru si MC nanya apa Mr Hamburger ada rasa sama gw. Mr Hamburger jawab ‘iya’. Terus, ga tau deh, mereka berantem enggak. HAHAHAHA.

***

Life goes on. Bumi masih berputar, matahari masih terbit di timur, bulan masih menerangi malam… Hubungan gw dan MC baik-baik aja. Hubungan gw dan Mr Hamburger pun, baik-baik aja.

Yeah, gw kalo move on lumayan cepet. Mungkin karena belom jadian. Mungkin karena rasa itu belum terlalu dalam. Atau mungkin karena… I love myself too much, yang justru bikin gw keliatan selfish, cold, dan heartless.

Beberapa minggu kemudian, Mr Hamburger moved in ke apartment MC, yang berarti apartment gw juga. Jadi secara ga langsung, Mr Hamburger jadi housemate gw.

***

Akhir tahun 2008, gw punya pacar lagi. Hari-hari pun berlalu seperti biasa. Gw sibuk dengan pacar baru (sebut saja si B – lagi-lagi bukan nama sebenernya) dan tugas-tugas kuliah.

Walau tiap hari gw liat Mr Hamburger (secara kita serumah), gw udah ga ada rasa. Otak bisnis gw malah sebel dan gatel mau malakin dia duit rumah. Enak aja, dia ikut tinggal di sini tapi ga ikut bayar rumah. Kalo dia ikut bayar kan, masing-masing penghuni bisa dapet keringanan. Uuh.

Pertengahan tahun 2010, hubungan gw selama 1,5 tahun dengan si B kandas gara-gara orang ketiga. Oke gw ralat, hubungan kita kandas karena kita sendiri. Gw ga bisa nyalahin orang ketiga juga sih. Orang ketiga ga akan bisa masuk kalo pintu ga dibuka, kan?

Anyway, si B selalu bilang kalo ‘selingkuhan’ nya itu feminim dan cantik banget kaya mantan dia sebelumnya!

To me, it wasn’t just a break up. That moment, I’ve lost all my confidence. And it hurt more than the breakup itself. Kejadian ini sempat gw bahas sekilas di post: Brain Vs Heart: I’m Pretty and I Know It.

Gw stalk facebook cewek itu, gw perhatiin mukanya. Sebagai orang yang kecerdasan visualnya rendah banget, gw ga ngerti definisi cantik itu apa. Apa matanya? Apa hidungnya? Apa bibirnya? Apa kulitnya yang putih? Apa yang berbeda dari muka gw dan dia sampe si B bilang gw jelek dan dia cantik? Gw dan dia sama-sama punya 2 mata, 1 hidung, dan 1 mulut. Apa yang berbeda? Gw bener-bener ga ngerti.

Gw ngurung diri di kamar, menarik diri dari temen-temen gw, ogah bersosialisasi, jarang makan, dan sempat sakit – ga parah, sakit biasa doank sih. That was my toughest breakup.

Merefleksi diri, gw sadar banyak yang salah dalam hubungan gw dan si B. Kita ga compatible di buanyaakk sekali aspek. Dia posesif, gw ga suka dikekang. Gw cuek abis, dia haus perhatian. Gw hobi maen game, dia ga bisa maen. Topik pembicaraan, cara berpikir, gaya hidup, kedewasaan, kecerdasan intelektual, kecerdasan emosional, dan kecerdasan spiritual (meski agama & aliran kita sama!) pun berbeda.

Jadi kalo di trace back dan dianalisa baik-baik, it was tough bukan karena gw sayang sama si B, tapi lebih karena gw kehilangan kepercayaan diri. Gw takut ga ada yang mau sama gw karena gw ga feminin, badan ga kaya gitar, dadanya rata, dan muka ga cantik. Udah gitu, gw (katanya) terlalu cerdas sehingga mengintimidasi laki-laki.

Saat itu gw mikir: Lah, cowok kaya si B yang kaya ‘gitu’ aja punya kriteria ceweknya harus cantik dan segudang kriteria fisik lain, gimana dengan laki-laki lain di luar sana yang jauh lebih oke dibanding si B?

Ternyata gw salah.

Perempuan bukan objek seksual. Perempuan bukan cuma soal makeup, pantat, dan payudara. Laki-laki baik di luar sana mampu melihat inner beauty. Laki-laki intelek tidak takut perempuan cerdas. Justru partner yang cerdas lah yang bisa mengimbangi mereka.

It took me around 1,5 months to gain my confidence back. Sambil mengurung diri, sambil ngerjain skripsi. Gw ga bisa lama-lama bersedih juga karena skripsi harus dikumpulin 2 bulan lagi. Sebagai orang yang otak kirinya dominan buangeettt (kecuali pas PMS ya :P), hati boleh tercabik-cabik, tapi otak tetap jalan. Gitu-gitu, skripsi gw A+ dan gw lulus cum laude lho *nyengir lebar*.

Dalam waktu satu setengah bulan tersebut, gw belajar banyak tentang diri gw, tentang cinta, dan tentang… hidup. Gw kembali berjalan, kembali tersenyum.

Satu hal yang gw tahu saat itu: I’m pretty and I know it.

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of