Dialog dengan Orang Aneh: Ini Soal Prinsip

Postingan ini mengisahkan kehidupan cinta Anonim (A – bukan nama sebenernya) dan (mantan) pacarnya yang sangat-sangat memegang teguh prinsip-prinsipnya *uhuk*.

Sebut saja nama (mantan) pacarnya itu Si Pemegang Prinsip (SPP – bukan nama sebenernya).

 

Ini Soal Jadian

A: Aku di sini ga apa-apa? Nanti pas ketua kelompok kamu dateng, terus nanya ngapain aku di sini, aku jawabnya gimana? Aku kan, orang luar.

SPP: Bilang aja kamu cowok aku.

A: Oh…. (Terdiam sejenak) Kalo gitu, sekalian aja kita jadian. Gimana?

SPP: Ya udah.

Begitulah awal mulanya… Padahal saat itu, mereka dekat baru sekitar satu mingguan. Tapi ya sudahlah, toh pacaran juga masih termasuk tahap pendekatan, kan?

 

Ini Soal Facebook

SPP: Eh, facebook-mu ga mau pasang status ‘In a relationship‘ sama aku?

A: Hmm… emang harus ganti, ya?

SPP: Enggak sih. Terserah kamu aja.

A: Oh ya udah, ga usah. Aku jarang pake facebook.

Terus SPP ngambek. Dari yang biasanya bawel, hari itu dia tiba-tiba menjadi patung. Dan baru membaik lagi setelah si A ganti statusnya di Facebook jadi ‘In a relationship’ with SPP.

 

Ini Soal Tipe Cowok

SPP: Aku tuh ga suka cowok yang suka bercanda.

A: Lah, aku kan, orangnya suka bercanda. Kamu ga suka donk sama aku?

SPP: Aku sukanya cowok yang serius.

A: Jadi aku harus gimana?

SPP: Ya kamu jadi diri kamu sendiri, kaya biasa aja!

A: Tapi aku biasanya suka bercanda!

SPP: #&$*&Q%$#*)

 

Ini Soal Suami

SPP: Aku tuh punya prinsip.

A: Gimana tuh prinsipnya?

SPP: Aku mau suami aku bisa memenuhi semua kebutuhan aku dan anak-anak aku.

A: Maksudnya gimana?

SPP: Ya maksudnya, kalo aku butuh apa, suami harus beliin.

A: Lah, kalo suaminya ga punya duit gimana?

SPP: Ya makanya aku cari suami yang bisa sesuai sama prinsip aku. Aku mau kerja atau enggak, itu terserah aku. Pokoknya suami harus bisa memenuhi kebutuhan aku.

A: Oh gitu…

 

Ini Soal Rencana Jalan

A: Eh besok diajakin jalan sama si B dan si C.

SPP: Enggak mau.

A: Lho, kenapa? Emang besok kamu sibuk?

SPP: Besok aku ga ada acara.

A: Terus kenapa ga mau?

SPP: Prinsip aku tuh ya, kalo mau jalan, aku harus dikasih tau minimal H-2. Ga bisa H-1 atau dadakan gini.

A: Tapi kan, besok kamu kosong.

SPP: Iya, tapi prinsip aku H-2, ya H-2. Aku ga bisa melanggar prinsip aku sendiri.

A: #&$*&Q%$#*)

 

Ini Soal Style

SPP: Kamu jadi cowok yang stylish dikit donk.

A: Stylish gimana? Kamu kan tahu, aku ga peduli soal penampilan.

SPP: Mulai sekarang kalo pergi jalan berdua sama aku, kamu harus pake kemeja.

A: Kok gitu?

SPP: Iya, kamu kan tau, aku suka pake dress.

A: Lah kamu pake dress kan, ga ada hubungannya sama baju aku?

SPP: Kamu harus ngimbangin penampilan aku donk. Masa aku cantik-cantik pake dress, kamu pake baju kumel?

A: Tapi kemeja aku dikit.

SPP: Ntar aku beliin.

A: Tapi aku ga suka pake kemeja.

 

Akhirnya suatu hari, jalanlah mereka berdua… SPP pake dress cantik sedangkan si A, seperti biasa… pake kaos bututnya. Ngambeklah SPP sepanjang jalan.

PS: SPP itu particular bangetsama dress. Dia ke mana-mana pake dress. Dan katanya sih, SPP ga pernah pake dress yang sama dua kali, kecuali kaloooo… dia suka banget sama dress itu.

 

Ini Soal Foto

SPP: Eh, kamu kalo difoto jinjit donk.

A: Kenapa aku harus jinjit?

SPP: Biar keliatan kalo kamu lebih tinggi dari aku.

A: Ya kamu jangan pake high heels lah.

SPP: Tapi kan, aku pake dress. Pake dress ya harus pake heels donk. Lagian, aku pake flat shoes aja, tinggi kita tetep sama. Aku maunya kalo difoto, kamu lebih tinggi dari aku.

A: Kenapa ga kamu aja yang lututnya ditekuk biar ga keliatan lebih tinggi dari aku?

SPP: #&$*&Q%$#*)

 

Ini… Masih Soal Foto Soalnya Instagram Itu Penting Banget

SPP: Kalo pas difoto, kamu pegang aku terus senyum donk.

A: Emang ga boleh gaya lain? Duck face gini, boleh? (monyong-monyong)

SPP: Enggak. Pokoknya kalo difoto, kamu harus pegang aku terus senyum. Oh ya, pegangnya harus di pinggang sini. (Jeda sejenak) Eh tapi kalo fotonya rame-rame, kamu berdiri di samping aku aja sambil senyum, ga usah pegang aku.

A: #&$*&Q%$#*) *Foto aja banyak bener aturannya.*

 

Ini Soal Putus

Dua bulan kemudian… Iya, semua kejadian di atas terjadi dalam waktu kurang dari dua bulan…

A: Eh, kayanya aku ga bisa lanjutin hubungan ini deh. Kita terlalu banyak ga cocoknya.

SPP: Iya, aku pikir juga begitu.

A: Kita putus aja, ya.

SPP: Iya. Tapi… aku pasti lama deh buat move on dari kamu.

 

Ini Soal Kebahagiaan

Kira-kira dua minggu kemudian…

SPP: Bantuin aku ngerjain soal ini donk.

A: Oh ini. Ini caranya begini. Pertama, bla bla bla (si A ngejelasin panjang lebar).

SPP: (Ngeluarin handphone dari dalam tas).

A: (Ngeliat wallpaper handphone-nya SPP. Ada foto dia sama seorang cowok)

SPP: (Nyadar kalo si A liat) Wah kamu liat ya… Ini cowok aku.

A: Tapi kita kan, barusan putus 2 minggu. Katanya kamu bilang, kamu bakalan lama buat move on dari aku?

SPP: Prinsip aku tuh ya, aku ga akan membiarkan orang lain menghalangi aku meraih kebahagiaanku.

A: #&$*&Q%$#*)

(tahrirnews, 2018)
(tahrirnews, 2018)
Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of