Diary of Us: Semut Juga Butuh Minum

Gw: Kamu nyadar ga, kalo di luar ada semut item besar?

Mr Hamburger: Enggak. *Jawabannya sesuai dugaan gw*

Gw: Ada itu deket tempat koper aku.

Mr Hamburger: Terus?

Gw: Masa ga nyadar? Padahal dia dari kemaren malem di sekitar situ.

Mr Hamburger: Enggak.

 

Topik absurd terhenti sampe di situ. Kita berdua lagi punya kesibukkan masing-masing. Gw lagi ngeringin rambut, Mr Hamburger ga tau lagi ngapain. Sibuk sama HP-nya.

Mr Hamburger keluar kamar, entah mau ngapain.

 

Mr HamburgerOH IYA AKU LIAT SEMUTNYAAA.

Gw: (Ikutan keluar) Semalem dia di depan kulkas situ (nunjuk lokasi semut semalem).

Mr Hamburger: (Sibuk ngeliatin semuk, sampe kepalanya hampir nempel lantai).

Gw: Kenapa? Itu kok, semutnya diem aja? MATI YA SEMUTNYAA? 🙁

Mr Hamburger: Enggak kok. Masih idup.

Gw: Berarti dalam 24 jam, dia baru jalan 2 meter gitu.

 

Gw: Dia ratu semut, ya? Kok punya sayap.

Mr Hamburger: Mungkin.

Gw: Dia ngapain sih? Dia semut tergalau yang pernah aku liat. Biasanya kan, semut itu lincah dan jalannya cepet. Tapi semut yang ini, kerjanya cuma diem dan bengong doank.

Mr Hamburger: Hahahaha. Mungkin dia galau karena ga punya koloni.

Gw: Oh, mungkin yang lincah itu semut pekerja. Dia punya sayap, beda sama semut pekerja yang biasa.

Mr Hamburger: Bisa jadi. Eh, kalo dari semalem baru jalan 2 meter, jangan-jangan dia dehidrasi. Coba kasih minum.

Gw: (Bengong) Semutnya? Dikasih minum?

Mr Hamburger: Iya, semut juga butuh minum. Dia dehidrasi belum minum 24 jam!

Gw: Aku ga pernah liat orang-orang yang pelihara semut itu ngasih minum semut-semut peliharaannya.

Mr Hamburger: Dikasih kok. Biasanya kan, mereka ada satu area yang agak lembab gitu.

 

Mr Hamburger ke dapur. Balik-balik dari dapur deketin sendoknya pelan-pelan ke si semut. Eeeehh, SI SEMUT NYAMPERIN LHO. Sungutnya megang-megang air gitu, terus dia keliatan kaya tertarik sama benda yang Mr Hamburger bawa. Kita berdua jadi ikutan kegirangan. Terus si semut berdiam diri lagi sambil megangin sendok pake sungutnya.

 

Gw: Emang dia lagi minum? Kayanya airnya ga nyampe ke mulutnya deh. Coba kamu tetesin aja di lantai.

Mr Hamburger: (Netesin air ke lantai).

 

Si semut nyamperin tetesan air. Terus dia tidak juga beranjak dari situ.

 

Mr Hamburger: Tuuuhh, dia minum.

Gw: Tahu dari mana dia lagi minum? Kali aja dia lagi berdiam diri di pinggir danau.

Mr Hamburger: Itu lho, mulutnya buka. Biasanya kan mulutnya rapat.

Gw: (Nyari-nyari mulut semut yang dimaksud Mr Hamburger) Ooohh iya. (Walau gw ga yakin itu beneran mulutnya bukan).

Mr Hamburger: Kasih makanan juga.

Gw: Makanan apa? Gula mau? (Gw ambil gula di dapur. Nuangin sedikit di samping air)

 

Saat gw menuang gula, semut itu masih ‘minum’ (gw kasih tanda kutip karena gw ga tau dia minum beneran atau ga). Minumnya lama banget. Hampir 3 menit-an gitu. Selesai minum, dia mundur sedikit. Terus bengong. Terus belok kanan sedikit, padahal gulanya gw taro di sebelah kiri.

 

Gw: Dia ga keliatan kali kalo itu gula. Butirannya terlalu halus dan warnanya sama kaya warna lantai.

Mr Hamburger: Iya mungkin ya. Coba kasih rempahan cookies yang agak gede kali ya.

Gw: (Nyuil rempahan kue dari lemari es) Ini.

Mr Hamburger: (Naro rempahan kue di depan muka si semut)

Si semut ga tertarik sama rempahan kue yang barusan di kasih. Dia pegang sebentar, terus putar haluan. Eeehh, gara-gara puter haluan, dia nemu gula-gula berserakan. Gw juga ga tau dia makan gula atau ga, butiran-butiran gulanya terlalu halus dan agak sulit dilihat mata gw yang belo, tapi mulutnya sempat bergerak-gerak. Untuk menghibur diri, kita berdua berasumsi kalo dia makan gula. HAHAHA.

Si semut berdiam diri (lagi). Galau (lagi). Gw dan Mr Hamburger malah sibuk nyari tau jenis semut ini. Nyarinya niat buanget. Lebih dari 10 menit kita duduk di sana. Lebih dari 10 menit juga si semut berdiam diri.

Sempat bingung karena ga ada gambar yang bener-bener cocok. Atau jangan-jangan dia rayap? Tapi setelah memperhatikan perbedaan anatomi tubuh semut dan rayap dengan seksama, kita yakin kalo dia itu semut. Semut jantan tepatnya, karena badannya kecil.

Cuma kok, gambar di Google ga ada yang bener-bener mirip sama dia ya?

Kita akhirnya menyerah. Biarlah spesies semut itu menjadi misteri. Maka setelah membersihkan air dan gula yang berserakan di lantai, kita kembali ke kesibukan masing-masin.

Beberapa jam kemudian, gw sempat keluar kamar dan mendapati semut itu udah ga ada di tempatnya. Dia lagi jalan-jalan di sekitar dapur.

Besoknya, dia udah ga keliatan batang hidungnya.

.

.

.

.

.

Iyalah, semut kan, ga punya hidung! HAHAHA.

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of