Pengalaman Skydiving

Gw suka ketinggian. Dari dulu, kalo berada di ketinggian tuh rasanya pengen loncat terbang. Naahhh, daripada gw loncat terus mati konyol, kan mendingan gw nyobain yang aman aja kaya skydiving. Bener ga?

Skydive itu salah satu olahraga yang ngetop banget di New Zealand. Makanya pas gw bikin itinerary ke New Zealand, skydive termasuk salah satu aktivitas yang gw lirik. Gw lah yang meyakinkan Mr Hamburger dan satu orang temen gw (sebut saja namanya Ferguso) untuk skydive, meski Mr Hamburger takut ketinggian, dan si Ferguso takut untuk loncat.

Baca Juga: Jalan-Jalan Terus: Itinerary New Zealand North Island 8 Hari 7 Malam

Saking excited-nya, jauh-jauh hari gw udah nanya temen-temen gw gimana rasanya skydiving. Eeehh, gara-gara kebanyakan nanya, niat gw malah jadi maju mundur.

Gw punya motion sickness yang (agak) parah. Beberapa teman yang pernah skydiving menyarankan untuk ‘go for it‘, tapi beberapa bilang:

‘Itu kita naek pesawat kecil baling-baling gitu, Stef. Goyang banget lho!’
‘Udah gitu, pas di pesawat, duduknya ngadep belakang.’
‘Iya jangan Stef, gw abis skydiving pusing seharian. Padahal gw kayanya ga punya motion sickness‘.
‘Ntar lo muntah pas lagi skydiving lho. Terus muntahannya kena muka lo sendiri. HAHAHAHAHA’
‘Oh ya? Kok muntahannya bisa ke muka? (temen gw yang lain menimpali)’

Terus berubah menjadi diskusi serius, kalo pas lagi skydive terus muntah, ke arah mana muntahan tersebut akan meluncur.

‘Gw pernah lagi naek motor ngebut, terus ngeludah. Eh ludahnya kena muka gw sendiri. Nah, kayanya kalo lagi skydive juga gitu,’ kata si A.
‘Tapi kan, itu karena gaya gravitasi ke bawah dan motornya melaju ke depan. Kalo skydive kan beda,’ si B menimpali.
‘Lagian, lo ngapain ngeludah segala?’ si C mengalihkan topik.

Gw gundah gulana, sibuk nyari riset di Internet, ga ikutan diskusi. Gw naek pesawat komersial aja kalo ada turbulensi gw langsung ga berani gerak. Gimana kalo pesawat baling-baling gitu?

Jangankan naik pesawat, gw terombang-ambing ombak pas snorkeling aja gw pusing. Tapi kalo ini ada untungnya, pas gw muntah, ikan-ikannya pada dateng ngerubungin gw, makanin muntahan gw. Belom pernah gw sebahagia itu abis muntah. Huahahahahahahahaha.

‘Lo cobain aja, Stef. Ntar kasih tau kita arah muntahannya ke mana. Ke muka lo atau ke bawah karena gravitasi,’ temen gw nyeletuk.

Uuh!


Saking galaunya, gw bahkan sempat email dan nanya provider-nya. Gini jawabannya:

Yes, we’ve had plenty of peoople who have motion sickness jump, with and without the motion sickness tablets. They have enjoyed it thoroughly. But every person is different so what has happened for another person may be different for yourself.

We can ask the Tandem Masters not to do spins while you guys are under the parachute.


Waktu berlalu begitu cepaaattt, tiba-tiba udah hari H aja. Si Ferguso bilang kalo dia masih belom tau mau ikut atau ga. Pada hari dan jam yang ditentukan, terlihat gumpalan awan hitam di langit. Kita tetep ke lokasi, kali aja bisa diundur. Sampe di sana, orangnya bilang: ‘Oh due to the weather, we are not flying at the moment. Gimana kalo ditunda jadi jam 11 aja. Nanti jam 10.30 kalian telepon dulu, jadi ga perlu bolak-balik ke sini.’

Mr Hamburger cemberut, walau takut ketinggian, dia suka yang ekstrim-ekstrim. Gw biasa aja. Ferguso sedikit sumringah.

Kita pun jalan-jalan ke Lava Glass Sculpture Garden sambil menunggu langit cerah. Berkali-kali Mr Hamburger ngeliatin langit dan ngeliatin jam. Dia sepertinya ingin memastikan kalo Ferguso ga lupa menelpon kantor skydive.

Jam 10.30 cuaca membaik, tapi masih banyak awan. Jadwal skydive kita diundur lagi jadi jam 1 dan mereka meminta kita telepon lagi 15-30 menit sebelumnya. Kita memutuskan untuk makan siang dulu.

Langit mulai cerah jam 12.30. Pas kita telepon, mereka bilang kita bisa dateng ke sana untuk terbang. Mr Hamburger sumringah. Gw biasa aja. Ferguso mukanya agak tegang.

Dalam sekejap, gw, Mr Hamburger, dan Ferguso udah berada di tempat skydive. Mereka nyuruh kita isi data diri, membaca semua Terms and Conditions-nya, timbang berat badan, dan tanda tangan surat pernyataan. Udah gitu, kalo punya penyakit-penyakit yang ada di dalam list mereka, seperti masalah jantung, asma, dislokasi bahu, epilepsi, motion sickness, dan beberapa penyakit lainnya, juga harus dideklarasikan.

Sebagai anak baik yang mengikuti aturan, gw tulis kalo gw punya asma dan motion sickness. Mereka langsung interview gw, nanya:

  • Apa pencetus asma gw?
  • Kapan terakhir kali kena asma?
  • Pernah pake obat semprot asma enggak?
  • Bawa obat semprotnya enggak?
  • Bakal kambuh ga kalo terjun?

Gw jelasin kalo asma gw kambuhnya kalo kecapean doank, tapi ga bakalan kambuh tiba-tiba, jadi aman lah buat skydive. Dia ngangguk-ngangguk, terus bilang kalo punya, obat semprot asma boleh dibawa skydive.

Gw juga sempat nanya-nanya soal motion sickness. Mereka bilang, pesawatnya ga begitu goyang kalo cuaca bagus, tapi kalo banyak awan, bisa sedikit goyang. Mereka ga bisa menjamin kalo pesawatnya bakalan smooth. Bedanya, nanti gw ga akan diputer-puter di udara.

Abis tanda tangan, mereka nanya kita mau pilih ketinggian yang mana: 12.000 kaki, 15.000 kaki, atau 18.000 kaki? Walau sebelumnya kita udah booking online, kita tetep bisa mengubah pilihan gw on the spot. Setelah berdiskusi lagi, kita tetep pada pilihan gw: 15.000 kaki. Ferguso nyiapin duit, tapi ditolak: ‘Bayarnya ntar aja kalo udah mendarat’. Siipp, gw masih bisa kabur hahahaha.

Urusan pendaftaran selesai, kita disuruh masuk ke dalam untuk menunggu giliran. Ada 2 batch yang masih antri sebelum kita. Satu batch sudah siap dengan seragam dan peralatannya, satu lagi masih berhaha-hihi di sofa. Kira-kira 20 meter dari sofa, ada sebuah lapangan yang besar yang dipisahkan menjadi 2 bagian: tempat para skydiver mendarat dan runaway pesawat.

Sambil menunggu, kita ngeliatin bagaimana batch sebelum kita pake seragam, masuk pesawat, dan mendarat. Wah, keliatan seru juga.

Setelah menunggu kurang lebih 1 jam (perhitungan gw sih 30 menit per batch), nama kita pun muncul di monitor. Satu per satu dipanggil menuju tempat pemasangan seragam dan peralatan lainnya. Di batch kita, totalnya ada 6 peserta, empat orang (termasuk kita bertiga) baru pertama kali, satu orang udah pernah skydive, dan satu orang lagi bilang… ‘this will be my fifth‘. Woah! Dua orang yang udah pernah skydive ambil ketinggian 18.000 kaki, sisanya 15.000 kaki.

Kita pun disuruh nonton video safety instructions:

  • Posisi badan saat mau terjun: kepala mendongak, nyender ke pundak si tandem master, badan harus arch ke belakang like a banana, kaki di tekuk ke belakang.
  • Posisi tangan saat mau terjun: pegang tali di dada, jangan pegang tangan tandem master. Nanti kalo posisinya sudah pas, pundakmu bakalan ditepuk-tepuk, setelah itu baru tanganmu bebas ngapain aja.
  • Posisi saat mau mendarat: kaki diangkat sampe 90 derajat, sejajar dengan panggul.

Batch yang sebelumnya udah mendarat, tandanya kita sebentar lagi akan berangkat. Semua barang-barang kita, termasuk handphone, kita masukkan ke dalam loker. Kunci lokernya dititipkan di resepsionis. Jangan khawatir, dijamin aman, seenggaknya lebih aman daripada kunci lokernya nyemplung di Lake Taupo.

Seorang tandem master menghampiri gw, Jaron namanya. Dia tandem master gw. Kita ngobrol-ngobrol sebentar, lalu datang lagi seorang yang lain, yang ternyata videografer sekaligus fotografer yang akan mengabadikan semua aktivitas gw dari sebelum naik pesawat sampai mendarat. Mr Hamburger dan Ferguso pun punya tandem master dan videografer / fotografer masing-masing.

Lagi asik ngobrol-ngobrol, Ferguso nunjuk-nunjuk susunan tempat duduk.

Ferguso: Stef, di antara kita bertiga, lo yang terjun duluan lho. Gw paling terakhir.

Gw: Oh ya udah.

Iya, gitu doank reaksi gw. Gw emang cool banget orangnya! Huahahahaha.

Baru ngobrol sejenak, pesawat sudah siap. Si tandem master langsung ngajak gw berbaris kaya anak TK untuk masuk ke pesawat.

Pesawatnya terbilang kecil untuk 15 orang (tidak termasuk pilot). Kita duduk sempit-sempitan. Semua peserta dan tandem master duduknya ngadep belakang pesawat. Para videografer/fotografer duduk di belakang pesawat menghadap ke arah kita.

Pesawat mulai lepas landas. ‘Moment of truth, semoga gw ga pusing,’ kata gw dalam hati. Sampai di atas, gw ga ngerasa apa-apa. Ga goyang ternyata, kaya naik pesawat komersial biasa tanpa turbulensi. Gw malah bisa ngeliatin Lake Taupo di bawah. Lega rasanya.

Sampai di ketinggian tertentu, kita semua dikasih masker oksigen, termasuk tandem master dan fotografer/videografer nya. Si tandem master sibuk ngencengin sabuk pengaman gw dan mengaitkannya ke sabuk pengaman dia. Terus makein gw topi dan kacamata. Semuanya kenceng banget nget nget.

Pas udah mau terjun, dia ngingetin gw apa yang harus gw lakukan, tangan gw harus di mana, kaki gw di mana, posisi badan gw seperti apa. Pokoknya dia ngulangin semuanya yang udah dijelasin di video safety instruction.

Sekitar 10-15 menit kemudian, kita sampai pada ketinggian 15.000 kaki. Pintu pesawat dibuka. Orang depan gw terjun duluan. Abis itu baru gw, Mr Hamburger, dan Ferguso. Entah gw normal atau ga, pas itu sih gw ngerasa biasa aja. Ga takut, ga apa. Kalo diliat di video, gw malah nyengir-nyengir seneng. Iya, seneng karena ternyata pesawatnya ga bikin pusing.

Tapi… justru inilah sumber masalahnya…

.

.

.

Beberapa detik setelah loncat, ekspresi gw kaya: ‘Oh, gini rasanya’. Gw ga takut, gw ga extremely excited juga. Biasa aja.

Kenapa ini jadi sumber masalah?

Saat loncat, biasanya orang akan merasa takut atau excited, dan mereka bakalan teriak. Gw ga tau gimana penjelasan ilmiahnya sih, tapi sebelum terjun, tandem master-nya sempat bilang:

Kalo pas terjun kamu ga bisa napas, kamu teriak aja. Atau taro tangan kamu di depan hidung.

Gw ga bisa napas. Tapi gw pendiem otak gw ga mau buka mulut juga. Awal-awal sih gw biasa aja, asik ngerasain sensasi free fall. Beda sama naek roller coaster, skydiving ga bikin perut kamu berasa kaya mau jatoh. Rasanya lebih kaya… terbang dengan kecepatan super.

Butuh waktu 15-20 detik sampe otak gw sadar kalo gw belum bernapas. Meski gitu, hidung gw tetep ga bisa diajak bekerja sama! Ibaratnya, kamu lagi di dalam mobil yang kecepatannya 200 km/jam, terus kamu buka jendela dan ngeluarin muka kamu. Angin super kencang menerpa dan… tanpa kamu sadari, otak kamu menolak untuk menarik napas. Itu kira-kira yang terjadi sama gw.

Gw taro tangan deket hidung dan mulut gw, tapi anginnya masih kerasa kenceng banget. Sampai akhirnya gw kehabisan napas dan menarik napas lewat mulut. HAHAHAHAHA.

Oh iya, awal-awal gw emang ga mau buka mulut. Kenapa? Soalnya si Ferguso bilang: ‘Lo kalo buka mulut pas lagi terjun, nanti ga bisa nutup lagi, Stef!’ Serius, ini hoax. Abis gw narik napas lewat mulut, gw ga ada masalah nutup mulut lagi kok. Hahahaha.

Pas gw tanya yang lain pengalamannya gimana, Ferguso bilang ga ada masalah bernapas, sedangkan Mr Hamburger bilang: “Oh ya? Kayanya aku memang napas lewat mulut deh selama free fall“.

Untungnya, kesulitan napas itu cuma terjadi selama sekian detik aja. Pas parasut dibuka, anginnya udah ga kenceng lagi. Gw udah bisa bernapas lewat hidung seperti biasa dan menikmati keindahan Lake Taupo dari ketinggian.


Tapi bukan itu yang bikin gw ga mau skydive lagi. Pesawatnya ga bikin pusing. Free fall-nya ga bikin pusing. Yang bikin pusing justru setelah parasut dibuka. Kalo parasutnya buka dan diem aja sih ga masalah, cuma kenyataannya kan ga begitu. Si tandem master harus memastikan kita mendarat di tempat yang udah ditentukan.

Beda sama naik mobil yang kalo mau belok bisa mengurangi kecepatan perlahan-lahan, gerakan belok kiri dan belok kanan saat pake parasut itu sangat mendadak. Nyut (muter kiri dikit), nyut (muter lagi kiri dikit). Nyut nyut nyut. Kepala gw nyut-nyutan.

Gw sampe komplen ke si tandem master-nya biar ga banyak muter-muter. Dia iya-iya aja, tapi ya gimana lagi, base nya di mana, kita di mana. Gw juga ga mau lah mendarat di Lake Taupo yang saat itu lokasinya tepat di depan bawah gw. Hahahaha.

Alhasil, abis mendarat gw pusing. Gw lepas seragam dan minum beberapa teguk. Gw bahkan sempat tidur terlentang di kursi ruang tunggu saat Ferguso dan Mr Hamburger ngurusin pembayaran.

Untungnya… hari udah sore juga, dan memang itinerary kita lowong. Gw tepar sampe 3 jam kemudian. Phew!


Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of