Pregnancy Journey – Detik-Detik Menjelang Melahirkan (39 Minggu)

5-6 Januari 2021 – (HPL 11 Januari 2021)

H-10 JAM

Gw bangun-bangun perut gw rasanya kenceng. Ga sakit, sih, cuma kenceng aja. Mungkin juga udah kenceng dari tadi-tadi, cuma gw tidurnya terlalu kebo.

Panik enggak? Panik enggak?

Enggak.

“Ah, paling mau pup,” itu yang gw pikirin saat itu.

Emang sejak beberapa hari terakhir, gw sering pup. Pup nya soft gitu, tapi perut gw ga pernah sekenceng ini sebelumnya.

H-9 JAM

Abis pup, rencananya mau tidur lagi. Tapi gagal karena gw makin mules! Kalo jalan-jalan atau duduk di toilet, mulesnya masih bisa ditahan, tapi kalo rebahan, mulesnya makin kuat. Jadilah gw bolak-balik kamar –> dapur –> kamar mandi.

Dari H-9 sampe 3 jam ke depan, gw pup lebih dari 6x!! Gw kemaren makan apa sih, kok bisa mules gini?!

Sambil pup dan nahan mules, gw google. Ternyata, SERING BUANG AIR BESAR DAN DIARE itu tanda-tanda persalinan sudah dekat!


Semenjak covid, Mr Hamburger work from home. Gw rasa, work from home itu bikin dia lupa waktu. Bosnya juga gitu, sering telepon di luar jam kerja. Pagi masih tidur, ditelepon. Malem lagi santai-santai, ditelepon. Meetiinnggg dari pagi sampe malem. Gw ga tau dia ngeh ga kalo gw bolak-balik ke kamar mandi.

Beberapa kali gw denger bilang, “Okay bye!” Gw pikir dia udah selesai meeting. Eh ternyata beberapa menit setelahnya dia masuk meeting yang lain lagi. Entah udah berapa sesi meeting dia hadiri hari ini.

Di sela-sela meeting, gw tanya:

“Kamu udah siapin hospital bag punya kamu?”

“Belum. Emang kenapa?”

“Oh…,” udah speechless gw.

Terus dia lanjut meeting lagi, seperti tidak terjadi apa-apa.

Loading...

H-9 JAM SAMPAI H-6 JAM

“Jangan-jangan gw kontraksi?!” tiba-tiba pikiran ini terlintas saat gw lagi duduk di kursi toilet.

Bentar, bentar, a million dollar question pun muncul, “Emang rasanya kontraksi itu gimana?” HAHAHAHAHAHA.

Walau sering denger, gw ga pernah tau bagaimana rasanya kontraksi!

Google bilang, kontraksi itu rasanya:

  • Mirip dengan kram saat menstruasi, hanya beberapa kali lebih berat.
  • Seperti menahan kentut dan buang air besar. Tetapi tak juga reda bahkan setelah kamu ke toilet.
  • Seperti perut kembung.
  • Intensitas rasa sakit semakin kuat.

Oke fix, gw kontraksi, bukan keracunan makanan. Terus, kapan gw harus ke rumah sakit?

Dari hasil Google, gw harus ke rumah sakit kalo kontraksinya sudah memenuhi 511 rule:

  • Kontraksi datang setiap 5 menit
  • Berlangsung selama 1 menit
  • Minimal 1 jam.

Gw pun mencatat kontraksi gw. Kebetulan aplikasi BabyCentre yang gw pake saat kehamilan ada alat untuk mencatat kontraksi. Dilihat dari pola kontraksi gw:

  • Kontraksi gw datang setiap 3-5 menit.
  • Rata-rata 1-1,5 menit lamanya. Bahkan ada yang 5 menit ga berhenti.
  • Sudah berlangsung kurang-lebih 3 jam.

Kalo melihat aturan 511 rule di atas, gw seharusnya ke rumah sakit sekarang!!!

Eh tapi… kalo ke rumah sakitnya kecepetan, ntar juga disuruh pulang lagi. Males juga kalo harus nunggu kontraksi di rumah sakit. Waktu itu si A kontraksi sakit banget sampai nangis-nangis, ternyata baru bukaan 1. Gw belum nangis-nangis mungkin belom bukaan 1 kali. Ntar-ntar aja deh, kalo udah ga kuat baru ke rumah sakit.

H-6 JAM

Mr Hamburger akhirnya selesai meeting. Tau ga, pertanyaan pertama yang dia tanyain:

“KITA HARI INI MAKAN APA? KAMU UDAH MASAK?”

Kalo gw ga mules-mules selama 3 jam terakhir, pasti udah gw gampar. HAHAHA. Tapi karena gw lemes, gw cuma bilang: “Baru masak nasi doank.”

Dia buka kulkas, “Ada tempe nih. Masak tempe, ya.”

Terus dia goreng tempe jaket dulu doonnkkkk.

H-5 JAM

Gw yang awalnya mules di perut, sekarang sakitnya nambah di bagian punggung bawah. Ini nih yang namanya back labour! Sakitnya lebih ajubileh dibanding kontraksi normal! Mules-mules tadi bahkan ga ada apa-apanya. Katanya sih, salah satu penyebab back labour adalah karena posisi bayi back-to-back. Ini pernah gw singgung di postingan sebelumnya ketika hasil Fetal Anomaly Scan gw menunjukkan bahwa plasenta gw ada di depan.

Posisi bayi back-to-back (kanan), di mana tulang punggung ibu dan tulang punggung bayi beradu. Hal ini menyebabkan kontraksi yang lebih menyakitkan di bagian punggung, biasa disebut back labour (Elida Zeilerbauer – https://www.hypnobirthingandme.com/, 2019)

Cara mengurangi rasa sakit akibat back labour:

  • Jangan tidur terlentang. Beneran deh, tidur terlentang itu sakit banget, punggung gw kaya ditusuk-tusuk!!
  • Jalan-jalan.
  • Counter pressure. Titik yang sakit ditekan dari luar.

Yang terakhir paling efektif menurut gw. Tugasnya siapa yang neken? Tugasnya Mr Hamburger lah. Setiap gw kontraksi (artinya tiap 1-2 menit), dia bakal neken area punggung bawah gw sambil makan tempe.

Dari yang awalnya pembicaraannya begini:

Gw: “Sayang, sakit lagi. Ayo teken.”
Mr Hamburger: “Yang mana yang di teken?”
Gw: “Tempat yang tadi.”
Mr Hamburger: “Ini?”
Gw: “Kanan lagi.”
Mr Hamburger: “Ini?”
Gw: “Atas.”
Mr Hamburger: “Ini?”
Gw: “Iya.”
Mr Hamburger: “Udah?”
Gw: “Udah.”

Ga sampe 15 menit, ngomongnya jadi makin ngegas:

Gw: “Sayang, sakit lagi. Ayo teken.”
Mr Hamburger: “Yang mana yang di teken?”
Gw: “Tempat yang tadi.”
Mr Hamburger: “Ini?”
Gw: “Udah cepetan diteken aja dulu!”
Mr Hamburger: “Yang ini yang diteken?”
Gw: “Di mana-mana semua diteken! Sakit semua sekarang!!”

Ini yang akhirnya bikin gw mau ke rumah sakit. At the endgw cuma makan tempe jaket 3 biji doank.

H-4,5 JAM

“Kamu pack hospital bag dulu gih. Dari kemaren-kemaren kan udah aku bilang mesti siap,” kata gw.

Mr Hamburger buka lemari baju, ambil 2 helai baju dan 1 celana dalam. Terus bilang: “Aku udah siap!”

Gw bengong.

Kita mesen grab. Jarak rumah gw sama rumah sakit deket. Ga sampe 10 menit, kita udah sampe di rumah sakit. Check-in Trace Together dulu (semacam Peduli Lindungi), terus gw langsung ke resepsionis, ngasih amplop berisi data diri dan riwayat kehamilan gw (amplop ini memang disuruh dokter untuk selalu dibawa), dan langsung diantar ke ruang observasi.

Foto dulu di ruang observasi. Pake filter fotonya, biar ga keliatan ‘lelah’ banget 😛

Sampai di ruang observasi… EH KONTRAKSINYA ILANG!!

WHAT?!

(Bersambung)

Share this!
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments