Pregnancy Journey – Melahirkan Tanpa Rasa Sakit dengan Epidural (39 Minggu)

Evelyn

6 Januari 2021 – 5 hari sebelum HPL

H-4,5 JAM

Kita mesen grab. Jarak rumah sama rumah sakit deket, ga sampe 10 menit, kita udah sampe di rumah sakit. Check-in Trace Together dulu (semacam Peduli Lindungi), terus gw langsung ke resepsionis, ngasih amplop berisi data diri dan riwayat kehamilan gw (memang disuruh dokter untuk selalu dibawa), dan diantar ke ruang observasi.

Sampai di ruang observasi, gw disuruh rebahan. Awalnya gw tolak karena kalo rebahan itu sakitnya makin menjadi-jadi (karena back labour). Susternya bilang dia ga bisa monitor kalo ga rebahan, dia nyuruh gw coba rebahan dulu aja walaupun sebentar. Gw nurut.

Suster masangin beberapa alat sensor. Ada alat sensor di jari untuk mengukur kadar oksigen, ada alat sensor di perut untuk mengukur kontraksi dan denyut jantung bayi, ada alat sensor di kaki yang tiap beberapa menit menggembung sendiri mengukur tekanan darah.

Baru aja gw rebahan… EH KONTRAKSINYA ILANG!! Selama diobservasi 30 menit itu, gw MALAH KETIDURAN. Lumayan pules kayanya. Gw cuma inget suster masangin alat-alat, gw mainan HP sebentar, liat TV (gw lupa lagi nyetel apa), terus grok grok grok…

H-4 JAM

Suster nongol lagi 30 menit kemudian.

Suster: “Dari hasil observasi, selama 30 menit terakhir, cuma ada 1 kontraksi kecil…”

Gw: “Iya, kontraksinya ilang, Sus.”

Suster: “Kontraksi yang kecil tadi itu, dari skala 1 (tidak sakit) sampai 10 (sangat sakit), berapa poinnya?”

Gw: “Eeerr dua.”

Sebenernya gw mau jawab 0 karena kontraksi yang tadi itu ga sakit sama sekali. Tapi ga jadi, karena si Suster dan Mr Hamburger ngeliatin gw dengan pandangan: “Anak pasti lebay deh, sakit dikit aja ga bisa tahan, langsung mau ke rumah sakit aja”.

Gw: “Tapi Sus, pas di rumah itu kontraksinya udah deket-deket lho jaraknya, setiap 1-2 menit sekali. Terus udah bolak-balik ke WC juga!” gw buru-buru jelasin sebelum gw disuruh pulang.

Suster: “Ya udah, coba kita cek pembukaan dulu aja kalo gitu ya.”

Gw: “Ya udah.”

(Suster ngecek gw udah bukaan berapa)

Suster: “Wah, kamu bukaan 3-4 cm. Posisi bayi juga udah bagus, kepalanya udah di bawah.”

Gw: “Oke… terus?”

Suster: “Kita telepon dokter kandunganmu dulu ya, nanti kita lihat dia nyuruh gimana.”

Gw: “Oke.”

Suster keluar untuk nelpon dokter kandungan gw. Dokter kandungan praktek di gedung yang sama, beda 1 lantai doank sama posisi gw sekarang.

Suster: “Dokter bilang kamu boleh stay, toh memang sudah waktunya melahirkan.”

Gw: “Oke.”

Suster: “Karena kontraksinya berhenti, dokter nyaranin untuk induksi. Kita akan masukin pil lewat vagina supaya bukaannya makin lancar. Tapi selama 1 jam ke depan, kamu mesti tiduran. Oke?”

Gw: “Oke.” (Toh gw udah pewe rebahan di sini).

Suster pun masukin pil induksi lewat vagina. Gw sempat ngintip bungkusnya, tulisannya dinoprostone. Gw ga begitu inget gw ngapain abis itu, kayanya antara main HP atau ketiduran lagi. Yang jelas saat itu, gw ga kesakitan.

PS: Gw ga tau gimana praktek di Indonesia, tapi induksi itu hal biasa di Singapura. Gw sering banget denger cerita persalinan temen-temen gw di sini, rata-rata memang diinduksi. Tentu saja ini berlaku kalo posisi bayi sudah pas dan hal-hal krusial lainnya sudah mendukung, ya. Ada juga temen yang usia kandungan baru 38 minggu tapi diinduksi karena bayinya besar. Kalo nunggu HPL, bisa-bisa bayi terlalu besar dan ga bisa lahiran normal.

H-2,5 JAM

Kontraksi balik lagi 1,5 jam setelah dimasukin pil induksi. Gw ga mau rebahan, karena sakitnya ga ketolong kalo sambil rebahan. Untungnya, gw udah dibolehin jalan-jalan lagi.


Gw baru ngabarin ke keluarga kalo gw udah mules-mules dan sudah berada di RS. Mereka langsung heboh. Koko gw malah ngajakin video call!! Untungnya, ga boleh telepon dan ribut-ribut di sini. Kalo pun boleh, pasti gw tolak. Ya kaliiii, orang lagi sakit-sakitnya kontraksi diajakin video call.

Suster nanyain gw mau makan apa, pas banget waktu itu gw amat sangat lapar (gw cuma makan 3 potong tempe jaket sejak 12 jam lalu!). Pilihannya ada 3, chicken sandwich, cheese and egg sandwich, atau tuna sandwich; gw pilih chicken.

Begitu makanannya dateng, paasss banget dokter kandungan gw pun dateng. Samar-samar gw denger si Dokter ngobrol sama Suster di ruang observasi.

Dokter:Lho Sus, ini kenapa pasien saya jalan-jalan? Kan dia diinduksi,” si Dokter baru sampe langsung ngoceh.

Suster: “Oh, udah lebih dari 1 jam induksinya, Dok.”

Dokter: “Coba disuruh rebahan, saya mau periksa dulu.”

Dokter keluar ruangan, gw ga merhatiin dia ke mana, mungkin nyiapin sesuatu. Suster buru-buru manggil gw untuk balik lagi rebahan di ruang observasi.

“Cepet ayo rebahan, dokternya nungguin, makannya nanti aja, ya. Periksa dulu,” kata si Suster, suaranya pelan. Kayanya dokter kandungan gw terkenal galak, sampe Susternya aja takut. Hahaha.

H-2 JAM

Gw udah 4cm dilated alias udah bukaan 4! Akhirnya setelah drama kontraksi berhenti dan dikasih pil induksi via vagina, bukaannya nambah 1cm.

Walaupun bukaannya nambah, Dokter mecahin air ketuban gw, biar mempercepat proses kelahiran. Bukan cuma itu, dokter menyarankan untuk induksi lewat infus. Gw ga nanya kenapa, karena kontraksinya udah nusuk banget di punggung gw. Iya di punggung, gini deh kalo back labour! Jadi gw oke-oke aja pas dokter bilang induksi via infus, semakin cepat keluar, semakin baik.

Induksi via infus

Setelah dokter keluar, Suster langsung masang infus di punggung telapak tangan kiri gw. Baru selesai masukin jarum infus, dia ngambil (suntikan?) buat ambil darah gw untuk pemeriksaan lebih lanjut. Sebenernya ini prosedur ekstra karena gw mau mendonasikan darah tali pusat bayi gw ke Singapore Cord Blood Bank (SCBB). Kalo ga mau donasi atau ga mau simpan darah tali pusat, prosedur ini tidak dilakukan.

…dan ternyata ngambil darah dari selang infus ini SAKIT BANGET!!! Udah lagi kontraksi, tangan NYUT-NYUTAN PULAAA!! Selain kontraksi, ini proses tersakit yang gw rasain selama proses persalinan. Kalo punya anak kedua, gw pikir-pikir lagi deh mau donasi atau enggak.

Selesai ngambil darah dan masang cairan induksi via infus, Suster nanyain gw mau epidural atau enggak. Susternya sih mendukung, apalagi gw diinduksi, kalo mau epidural mesti cepetan. Karena dokter anastesi ga standby di rumah sakit, harus dipanggil dulu. Kalo ga cepet, takutnya pas dokter anastesinya dateng, masanya udah kelewat.

Gw iya-in aja karena sakitnya udah ga bersahabat, apalagi gw udah susah jalan-jalan karena udah pake infus segala.

“Oke kalo gitu kita panggilin dokter anastesinya ya, kamu makannya nanti aja setelah epidural,” jawab Suster.

PS: Epidural baiknya digunakan sebelum bukaan 7. Kenapa gitu? 
1. Dokter anastesi biasanya ga standby di rumah sakit bersalin. 
2. Karena begitu dipasang, epidural belum tentu langsung berfungsi saat itu juga, bisa makan waktu setengah jam baru berasa efeknya. 
Kalo udah lewat dari bukaan 7 baru masang epidural, bisa-bisa bayinya udah tinggal dorong atau udah keluar baru efek epidural-nya berasa. Jadinya ya, sia-sia.

H-1 JAM 15 MENIT

Dokter anastesi dateng, memberikan beberapa penjelasan sebelum masang epidural, yang sebenernya gw udah tau. Pas checkup kandungan usia ke 32 minggu, udah dijelasin semua sama dokter kandungannya. Bahkan udah ngisi consent form segala.

Baca Juga: Pregnancy Journey: 07 Prenatal Visit (32 Minggu) – Menghindari Episiotomi

Punggung gw dibersihin. Satu punggung dari atas sampai bawah, bukan cuma bagian yang dicolok epidural doank, ya. Gw ga perlu pindah kemana-mana, masih tetep di ruangan observasi, di ranjang yang sama. Cuma perlu pindah posisi jadi tidur miring, melungker, lutut dipeluk ke dada (tapi nyangkut di perut, kan perutnya besar HAHAHAHA).

Sebelum masang epidural, gw dibius lokal dulu di titik di mana epidural akan dipasang. Di antara kontraksi, epidural dipasang. Prosesnya cepet, cuma berapa detik doank. Kontraksi yang selanjutnya belom datang, epidural sudah terpasang.


Sakit enggak, Stef?

Gw ga berasa apa-apa karena dikasih bius lokal dulu. Gw malah sempat ga percaya pas dokter anastesinya bilang udah selesai.

Biusnya sakit enggak, Stef?

Ya berasa kaya disuntik aja, kerasa ada jarum masuk gitu. Udah gitu doank. Ga ada apa-apanya dibanding sakitnya kontraksi back labour.


Abis dokter anastesi bilang udah beres, gw disuruh balik tidur terlentang lagi. Biar cairannya ‘seimbang’ katanya. Kalo gw tidur miring ke kiri, takutnya yang baal cuma bagian kirinya aja.

Efek epidural ini cepet banget. Begitu gw balik ke posisi terlentang, gw udah ga ngerasa apa-apa lagi. Sakit kontraksinya hilang seketika! Ga heran kalo orang-orang sini bilang epidural itu happy-dural!

Sayangnya, pemakaian epidural ini bukan tanpa efek samping, ya. Seperti bius-bius lain, tentu ada efek sampingnya, tapi termasuk cukup aman untuk ibu dan bayi. Efek samping yang gw rasain sih cuma menggigil kedinginan. Gw sampe selimutan dan minta AC di ruangan observasi dimatiin (waktu itu gw sendirian di ruangan observasi). Walaupun udah pake selimut dan AC dimatiin, gw tetap menggigil! Dokter anastesinya bilang ini wajar, nanti perlahan-lahan menggigilnya bisa hilang dalam beberapa jam kok.

Efek samping lainnya, yang dialami temen gw, adalah mual dan muntah. Tapi walaupun begitu, dia tetap bisa bobo sampe waktunya ngeden.

H-1 JAM

Setelah memonitor gw beberapa menit dan tidak ada masalah, dokter anastesi pun pulang. Suster balik lagi buat masang kateter dan kantong urin. Pemasangan kateter tetap berasa sedikit linu (kaya kelamaan nahan pipis gitu) walaupun udah pake epidural.

Suster: “Wah, kamu udah 7cm dilated.” Suster ngabarin kalo gw udah bukaan 7.

Gw: “Sus, aku boleh makan dulu enggak? Dari tadi sibuk masang infus, epidural, ini itu. Jadi belom sempat makan,” gw nanya. Enak nih, kalo makan, pikir gw. Mumpung udah pake epidural dan sakit kontraksinya ga kerasa.

Suster: “Aduh, biasanya sama Dokter, kalo udah bukaan 7 ga boleh makan. Ini kamu bukanya cepet lho, mungkin berapa jam lagi juga udah keluar.”

Gw pasrah…


Masih dengan keadaan menggigil, gw tidur-tiduran sambil browsing Instagram. Sesekali gw balesin chat WhatsApp dari grup keluarga gw yang tiap 15 menit nanyain kabar gw. Kalo gw ga jawab, mereka langsung nyerbu WhatsApp Mr Hamburger! Hahahaha. Saat ini, gw beneran ga ngerasa sakit sama sekali. Gw masih bisa gerakin tangan kaki gw juga, kaya orang rebahan santai aja gitu.

Saat itu, menggigilnya lumayan parah. Sampe gw harus ngetik balesan chat pelan-pelan karena tangan gw suka ga kekontrol gerakannya. Mungkin karena barusan dipasang juga epidural-nya, jadi efeknya masih kuat banget.

H-30 MENIT

Gw dipindah dari ruangan observasi ke ruangan bersalin (birthing room). Berbeda dengan ruangan observasi, ruangan bersalin ini private. Cuma ada satu ranjang di dalemnya, satu ruangan satu pasien. Ya tentunya ada sofa buat pak suami duduk-duduk, dan peralatan bayi baru lahir (timbangan, lampu – atau apa itulah namanya).

Di ruangan bersalin ini pun, denyut nadi bayi, tekanan darah, dan kadar oksigen gw terus terpantau.

H-15 MENIT

Suster masang selang oksigen di hidung gw. Gw ga tau kenapa gw dikasih itu, gw ga nanya juga. Yang jelas baunya aneh dan rasanya ga nyaman gitu ada selang di hidung. Ibarat napas di depan AC yang nyala kenceng. HAHAHAHA.

Di detik-detik ini, gw mulai ngerasa ada sesuatu yang beda. Tadi-tadi gw ga berasa apa-apa, tapi sekarang gw ngerasa ada yang ‘ganjel’ di dekat vagina gw. Kaya ada yang dorong tapi nyangkut gitu. Kaya mau buang air besar, tapi ukurannya jumbo!

Mr Hamburger juga ngeliat ada yang beda. Dia malah nanya: “Kamu ga sakit? Ini di monitor (sambil nunjuk alat monitor kontraksi gw), grafiknya kaya makin menjadi-jadi?”

JENG JENG JENG! Nah kan bener, gw juga ngerasa ada yang beda. Sebenernya ga sakit, tapi karena Mr Hamburger bilang grafiknya makin menjadi-jadi gw takut sakit, gw minta Suster naikin dosis epidural gw.

Susternya bilang udah dinaikin jadi maksimum. Meski begitu, gw tetep ngerasa ada pressure yang dorong gitu. Ga ada bedanya sama dosis sebelum dinaekin. Karena gw ga percaya, gw bahkan nyuruh Mr Hamburger ngecek alatnya, apa bener ini dosisnya udah maksimum. Tentu saja Mr Hamburger enggak tahu, emang dia kerja di sana apa! Ada-ada aja, Stef ini. HAHAHAHA.

Emang sih, dari awal udah dikasih tau sama dokter anastesi kalo epidural itu cuma bisa menghilangkan rasa sakit di daerah perut dan punggung bawah. Epidural orongan di daerah vagina tetap berasa.

Dokter kandungan gw dateng lagi buat ngecek keadaan gw di ruangan bersalin. Dia baruuuu aja buka selimut gw terus dia bilang:

“Eh itu udah keliatan kepalanya. Tuh rambutnya! Tunggu, ya. Don’t push, don’t push. Nanti takutnya robek kalo kamu push,” terus Dokternya keluar ruangah. Kayanya dia siap-siap pake gaun dan sebagainya.

“Iya itu udah keliatan rambutnya,” Mr Hamburger ikutan ngintip sambil senyum-senyum.

SAMPAI DETIK INI GW BAHKAN MASIH BALESIN CHAT DI WHATSAPP.

H

Ga berapa lama kemudian Dokter masuk lagi lengkap dengan gaunnya. Selain gw dan Mr Hamburger, ada 2 orang suster dan 1 orang dokter kandungan.

Dokter dan suster mijet-mijet perineum gw sambil memberi aba-aba kapan gw harus push. Ini juga pake drama karena si baby suka ga dengerin aba-aba dan push sendiri. Hehehe.

Dokter:Okay, push.”

Gw push.

Dokter:Good!“. Jeda sejenak. “Tarik napas… Wait wait, no no, don’t push, don’t push, don’t push.”

Gw:It wasn’t me. I didn’t push.

Ternyata baby ini kedua tangannya ada di kepala. Pundaknya jadi melebar. Beberapa kali gw push, selalu nyangkut di dagunya itu, terus kesedot masuk lagi. Bukannya bersimpati, Mr Hamburger malah ketawa =.=’.

Setelah tarik napas yang dalam dan mendorong lebih panjang, baby lahir ♡♡♡. Mr Hamburger yang menggunting tali pusatnya.

Welcome to Earth, Evelyn Atisha Wijaya!

Evelyn (bagasa Ibrani) = Hidup
Atisha (bahasa Sanskerta) = Damai
Wijaya (bahasa Sanskerta) = Nama keluarga Mr Hamburger, artinya kemenangan.

Gw sempat peluk Evey sejenak sebelum gw serahin ke salah satu Suster untuk ditimbang, diukur panjang badan, dites apgar score-nya, dites gula darah (karena gw ada diabetes gestasional), vaksinasi vitamin K, BCG, hepatitis, dipasangin gelang biar ga ketuker sama bayi lain, dan sebagainya. Dokter dan Suster satunya masih bekerja mengeluarkan plasenta.

Setelah semuanya beres, Dokter bilang vagina gw robek sedikiittt di bagian dalam. Tidak perlu dijahit, kalo dijahit malah makin parah, ibarat bunuh nyamuk pake bom. Jadinya hanya disumpal kasa saja dan dibiarkan sembuh secara alami.

Infus dilepas (tapi jarumnya masih terpasang). Epidural juga dilepas. Ga berasa apa-apa pas ngelepas, gw bahkan ga tau kalo udah lepas. Yang gw rasa cuma plester yang dicabut dari punggung gw doank.

H+1 JAM

Setelah skin-to-skin, foto-foto, dan ngeliatin muka Evey secara detail, gw dipindah ke kamar pasien. Berhubung asi gw belom keluar, dan gula darah Evey rendah, Suster merekomendasikan susu formula untuk diminum saat itu juga. Evey ke ruangan bayi untuk minum susu dan diobservasi lebih lanjut, dan gw ke kamar pasien.

Kamar pasiennya agak jauh dan beda lantai, jadi mesti turun lift. Karena gw punya motion sickness, gw pusing dan muntah donk pas didorong sambil rebahan dari ruang bersalin ke kamar pasien. Dorongnya kebalik pulaaa, jadi posisi gw rebahan mundur.

Gw muntah beberapa kali saat didorong. Untung Susternya sedia kantong plastik, jadi muntahan gw ga ngotorin kasur. Tapi karena posisi gw tiduran, gw sempat ga bisa napas karena jalan napas gw ketutup muntahan gw sendiri!! Mana ga ada yang liat pula, hampir aja gw mati.

Sampe kamar gw pusing banget. Suster sempat nanyain kondisi gw dan nawarin obat anti mual. Dia bilang salah satu efek samping epidural itu mual dan muntah. Gw tolak karena gw yakin banget gw muntah bukan karena efek epidural, tapi efek didorong sambil rebahan.

Ga lama kemudian, gw terlelap. Akhirnya bisa tidur terlentang lagi setelah sekian lama.

H+3 JAM

Merasa membaik dan rasa lapar muncul lagi. Gw tanyain soal chicken sandwich yang belom gw makan saat gw di ruangan observasi tadi. Eehhh katanya udah ga ada, gw malah dikasih bubur ayam (yang ayamnya dikit banget) dan segelas milo panas.

Makanan pertama gw setelah melahirkan #TimBuburDimakan.

H+4,5 JAM

Rencana mau tidur jadi batal karena tiba-tiba Suster masuk bawa Evey. Mereka bilang Evey udah minum susu formula dan gula darahnya sudah normal. Sekarang sudah waktunya Evey minum susu lagi. Meski asi gw belum keluar, Suster tetap menyarankan gw menyusui secara langsung untuk merangsang produksi asi.

Baru juga ditempelin. EHH DIA SEDOT KENCENG-KENCENG SAMPE GW KESAKITAN!! Sabar Nak, sabar. Kalo belom keluar ya belom keluar, ga perlu disedot kenceng-kenceng gitu juga. Sigh.

Sabar ya, Nak. Asi-nya belum keluar.

H+6 JAM

Niatnya mau jalan ke toilet untuk sikat gigi dan cuci muka. Tapi ga dibolehin sama Susternya karena gw masih pake kateter. Mungkin karena pake epidural, gw mesti diobservasi sampe bener-bener stabil kali, ya.

Ya udah deh, gw langsung tidur aja.


Orang bilang, punya anak akan mengubah hidup kita.

“Apaan sih? Klise, ah!” Itu yang dipikiran gw tiap kali gw denger itu. Bahkan sampai detik-detik menjelang lahiran pun, kata-kata ‘punya anak akan mengubah hidup kita’, cuma masuk telinga kiri, keluar telinga kanan.

Namun ketika mendengar tangisan Evey untuk pertama kalinya, melihat Evey untuk pertama kalinya, memeluk Evey untuk pertama kalinya, kata-kata itu seperti menyambar gw. Di saat itulah gw tiba-tiba tersadar, our life have changed!!

Inilah malam pertama kita sebagai orang tua. Yang gw rasakan?

  • Lelah karena selama hamil, gw kurang tidur, dan kehamilan gw ga mudah (gw mual menghidup udara dingin <termasuk kipas angin, AC, udara malam>, gw ga bisa makan minum <baru bisa makan enak setelah 32 minggu>, dan sebagainya).
  • Lega karena proses persalinan berjalan lancar dan gw semua gejala aneh yang gw rasakan saat hamil juga hilang.
  • Bahagia karena Evey lahir sehat sempurna.
  • Bingung karena kita berdua ga ada yang pernah ngurus bayi. Sementara saat itu lagi lockdown dan papa mama gw ga bisa dateng.
  • Sulit percaya kalo gw sekarang sudah menjadi Mama.
  • …dan ada perasaan aneh yang ga pernah gw rasain sebelumnya. Seperti bertemu orang asing yang gw kenal…

Papa and Mama love you, Evey.
– 06 January 2021 –

Share this!
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments