Di Bagian Mana Gw Harus Bersedih?

Semenjak gw pindah ke Singapore, gw jadi jarang nonton bioskop. Alasannya:

  • Mahal.
  • Bioskopnya ga gitu bagus. Ruangannya sempit, jarak antar tempat duduk terlalu berdempet-dempetan.
  • Gw bosen nonton film. Baru mikir mau nonton aja rasanya lelah.

Aneh, ya?

Padahal dulu, gw ke bioskop itu kaya keramas. Seminggu bisa 2-3 kali. Dari kantor, bukannya pulang ke rumah, gw pulangnya malah ke bioskop. Bioskop itu udah kaya rumah kedua gw lah.

Tapi sekarang… baru nonton 15-20 menit, gw udah bisa nebak ending-nya gimana. Terus gw kehilangan semangat menonton. Ditambah lagi sifat gw yang ga sabaran, kalo endingnya udah ketebak tapi alur ceritanya bertele-tele, gw malah jadi kesel sendiri.

Atau karena gw kebanyakan nonton film, standar gw jadi terlalu tinggi?

Definisi film yang bagus menurut gw itu ceritanya harus unik (ga klise), yang ending-nya twisted, yang alurnya rumit, yang pas nonton harus pake mikir. Contohnya: The Prestige, Inception, Shutter Island, Now You See Me, Red Sparrow, Gone Girl, dan masih ada beberapa lainnya. Gw ga gitu terpaku sama satu genre, asalkan bisa memenuhi kriteria.

Sedangkan filmfilm pada umumnya kan ceritanya begini:

  • Film action — Awal-awalnya kalah, penuh kesulitan, cupu, terus ujung-ujungnya jadi jago dan menang. Klise ah.
  • Film komedi — Gw akuin bikin film komedi itu susah.
  • Film horror — Rumahnya berhantu, manggil penangkap hantu, kasih efek musik lebay, terus hantunya diusir pergi. Atau ga maen-maen manggil hantu terus kerasukan.
  • Film sci-fi — Alurnya mirip-mirip kaya film action lah, cuma dibumbuin sama teknologi yang jahat, ada bug, atau ‘bocor’.
  • Film detektif — Ada kasus aneh yang belum pernah terjadi sebelumnya, tapi ujung-ujungnya berhasil diselesaikan.
  • Film drama — Tokoh utama hidup penuh kesulitan, miskin yatim piatu, cinta bertepuk sebelah tangan, ending-nya dia nikah sama anak raja. Huahahaha.

Dari sekian banyak genre, gw paling ogah nonton drama. Film drama itu bertele-tele dan lebay. Satu film aja gw males, apalagi yang berseri-seri seperti sinetron Indonesia atau drama korea.

Tapi meski gw ga suka, tiap kali ada rekomendasi film drama yang bagus, apalagi yang sedih-sedih, gw selalu mencoba untuk nonton lagi. Alasannya simpel, gw cuma mau tau apa hati gw masih sekeras batu. Harus yang sedih lho ya, kalo yang ceritanya bahagia-bahagia aja mah udah langsung gw tolak, bisa-bisa gw ketiduran.


Train to Busan (Gambar diambil dari IMDB)

“Nonton ‘Train to Busan‘, yuk? Katanya bagus,” temen gw tiba-tiba ngajak.

Gw dan Mr Hamburger mengiyakan. Kita bertiga pun nonton di bioskop. Awalnya gw ga tau ini film apaan, karena gw asal ngikut doank. Eehh… baru 5-10 menit film-nya mulai, gw lansung ilfeel. Ini film zombie ternyata. Gw ga suka zombie. Yikes!

Sepanjang film, dalam hati gw bertanya-tanya kapan film yang membosankan ini habis, kapan si zombie itu enyah, kenapa dengan begonya gw meng-iya-kan ajakan nonton film ini, telur sama ayam duluan mana, sampe… gw nyadar ternyata temen kita yang satunya lagi nangis.

Begitu film-nya selesai, gw nanya donk, bagian mana yang menurut dia sedih.

Jawabannya: Terharu akan pengorbanan sang ayah.

Reaksi gw: Kayanya ‘pengorbanan’ sang ayah agak lebay dan unnecessary. Tapi okelah, gw ngerti kalo di bagian situ orang normal seharusnya merasa sedih.


Crazy Rich Asians (Gambar diambil dari IMDB)

Crazy Rich Asians itu ngena banget ya filmnya. Gw nontonnya sampe nangis lho. Lo mesti nonton, Stef.”

Gw pun nonton ‘Crazy Rich Asians‘. Nontonnya di bioskop, bertiga bareng Mr Hamburger dan satu temen kita yang lain (orang yang sama dengan cerita sebelumnya).

Ceritanya klise, alurnya datar, tapi lagi-lagi, temen kita yang lain itu nangis di tengah-tengah film.

Seperti biasa, gw selalu nanya, bagian mana yang menurut dia sedih.

Jawabannya: Kasian sama Astrid. Si Astrid itu udah buaeek banget, kaya raya lagi, tapi masih disia-siakan sama suaminya.

Reaksi gw: Gw kesel buanget sama Astrid. Jadi cewek kok lemah gitu. Tuh cowok digampar kek, kasih tato pake besi panas kek, dipotong tit*tnya kek. Atau seenggaknya ga usah dikasih apa-apa lah, masa udah kaya gitu masih dikasih apartment?


A Star is Born (Gambar diambil dari IMDB)

“Lo udah nonton film-nya Lady Gaga, Stef? Wah itu sumpah keren banget. 10 out of 10 deh,” kata salah satu temen gw.


“Eh lo tau film-nya Lady Gaga? Keren banget sumpaahh. Tapi sedih sih…” kata temen gw yang lain pada kesempatan yang lain juga.

Gw pun nonton ‘A Star is Born‘ di mana Lady Gaga adalah aktris utamanya. Karena film-nya udah ga tayang di bioskop, gw dan Mr Hamburger pun download dan nonton berdua doank di kamar.

Mr Hamburger nangis. Gw peluk dia sambil dalam hati bertanya-tanya, adegan ini sedihkah? Apa gw harus ikutan nangis juga?

Mr Hamburger sedih karena si suami yang alcoholic itu akhirnya menyerah dan memutuskan untuk bunuh diri. Si suami takut reputasi sang istri hancur karena attitude-nya.

Reaksi gw: Biasa aja. Sori sampe sekarang gw masih ga bisa bersimpati / berempati dengan orang yang memutuskan untuk bunuh diri, kecualiiii… kalo memang dia physically lumpuh, hidupnya tergantung orang lain dan akhirnya menjadi beban buat orang-orang di sekitarnya. Tapi di film ini, dia physically sehat walafiat lho.

Iya gw ngerti, depresi itu berarti mentalnya sakit. Orang bisa sakit fisik dan bisa sakit mental juga. Itu sama-sama sakit, bla bla bla. Tapi sekali lagi sori, gw masih belum bisa berempati sama orang yang bunuh diri. Sesedih apapun film-nya, kalo itu disebabkan oleh orang bunuh diri, gw bisa langsung ilfeel.


Bohemian Rhapsody (Gambar diambil dari IMDB)

“Ih, film Lady Gaga mah jelek. Lebay emang. Lo coba deh nonton ‘Bohemian Rhapsody‘. Itu biografinya si Freddie Mercury, vokalisnya band Queen. Sedih lho,” kata temen gw suatu hari.


“Tapi lo jangan nonton di bioskop bareng Mr Hamburger ya. Dia kan agak lebay. Takutnya pas orang lain lagi nangis-nangis, Mr Hamburger malah nyanyi kenceng-kenceng di depan layar,” tambah temen gw yang lain.

Pas denger dia bilang film Lady Gaga jelek dan lebay, gw tiba-tiba langsung ngerasa klop soal selera film. Pulang rumah, gw langsung semangat minta Mr Hamburger download karena udah ga tayang di bioskop.

Adegan demi adegan berlalu. Satu lagu demi satu lagu berganti. Lagu-lagu Queen cukup familiar di telinga kita berdua, bahkan beberapa kali kita ikut sing along. Sampai akhirnya… film-nya abis.

Paginya, gw nge-WhatsApp temen gw.

Gw: Eh gw udah nonton film ‘Bohemian Rhapsody ‘ nih.

Dia: Gimana? Bagus ga?

Gw: Eerrr… DI ADEGAN MANA GW HARUS BERSEDIH YA?

Dia: Di bagian saat dia menyadari semua kesalahannya, tapi udah terlambat.

Gw: Oh itu sedih?

Dia: IYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA.


Ternyata hati gw semakin hari semakin beku. Padahal dulu waktu kecil, gw baca buku ‘The Ugly Duckling‘ aja nangis.

Life has turned my heart into a piece of ice!

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of