Si Kucing Jutek

Waktu SMP, gw punya kucing, Cung-cung, namanya. Tapi dulu belom jaman smart phone, gw ga punya fotonya. Kira-kira sih mirip-mirip ini:

Begini kira-kira penampakan si kucing jutek (Belvoir Media Group, 2019)

Sebenernya kucing ini kucing tak bertuan. Gw liat dia sering mondar-mandir di depan rumah gw. Pertama ngeliat dia, gw langsung suka. Alasannya sepele banget: karena dia warnanya kuning-oranye gitu. Dan itu warna kesukaan gw.

Kucing ini sombong banget. Tiap kali mau gw deketin, dia langsung kabur. Padahal jarak gw sama dia masih 5 meter-an. Gara-gara itu, gw makin tertantang. Sama kaya cowok yang merasa lebih tertantang ketika ngedeketin cewek yang jutek yang cantik. Ada sebersit rasa kemenangan gitu kalo berhasil. Bedanya gw cewek, dan yang gw deketin, kucing jutek warna kuning-oranye. Yah, beda tipis lah. Mulai saat itu, gw menamai dia ‘Si Kucing Jutek’.

Tiap selesai makan siang, gw selalu sisain sedikit makanan gw, entah itu ayam atau ikan, untuk Si Kucing Jutek. Gw keluar rumah dan tutup semua pintu. Terus manggil-manggil si kucing jutek. Anjing gw di dalem rumah protes. Mungkin dia mikir tuannya jatuh cinta sama kucing jutek sampe jadi gila. Tapi tenang, makanan buat anjing gw juga ada kok.

‘Puuusss… pussss’.

Si Kucing Jutek nongol, ngeliatin gw dari kejauhan. Gw sampe sekarang ga tau kenapa kucing kalo dipanggil ‘pus’ bisa nyadar.

Gw taro tuh potongan ayam di pekarangan rumah gw. Taronya pelan-pelan, memastikan Si Kucing Jutek ngeliat.

Abis naro, gw mundur beberapa langkah memantau situasi.

Si Kucing Jutek tidak beranjak dari tempatnya.

Begitu terus sampe sebulan. Dalam sebulan, Si Kucing Jutek itu udah berani lebih deket. Kita udah bisa terpisah oleh jarak kurang dari 2 meter, meskipun kalo gw bergerak sedikit, dia langsung di posisi siaga 1.

Sebulan lagi berlalu. Si Kucing Jutek udah mau gw pegang-pegang kepalanya. Ternyata Si Kucing Jutek ini manja, dia suka disayang-sayang. Dia suka ngusap-ngusapin leher dan kepalanya ke tangan atau kaki gw.

Suatu hari, pas gw lagi sayang-sayang Si Kucing Jutek, koko gw ngeliat dari balik kaca.

‘Waahh, kok ada kucing lucuuu!’ dia buka pintu.

Kaget, Si Kucing Jutek langsung kabur. Dia ngeliatin gw dan koko gw dari luar pager, kira-kira 7 meter dari tempat kita berdiri.

‘Kok kucingnya kabur?’ koko gw kesel.

‘Iya, dia kan belom kenal. Dia baru kenal gw doank.’

‘IH KUCING MENYEBALKAN!!’

Seperti anak kecil, koko gw marah. Makin marah saat Si Kucing Jutek ngintip-ngintip dari luar pager. Diambilnya sebuah batu, dan dilemparnya ke arah Si Kucing Jutek.
‘Kabur yang jauuhhh sana!’

Gw melongo.


Untungnya, insiden dilempar batu itu ga membuat Si Kucing Jutek takut ama gw. Tiap ngeliat gw, dia tetep datengin gw dan minta disayang-sayang. Hanya saja, tiap liat koko gw, meski hanya di balik pintu tertutup, dia selalu kabur.

Selang beberapa hari semenjak kejadian itu, ga ada angin ga ada ujan, Si Kucing Jutek ini tiba-tiba masuk ke dalam rumah. Padahal di rumah ada koko gw dan seekor anjing, Miki namanya. Si Miki baik dan penyayang terhadap semua makhluk hidup sih, tapi ya tetep aja… Si Kucing Jutek ini keberaniannya perlu diacungi jempol! Dari kucing yang gw deketin aja langsung siaga 1, sekarang udah berani nyelonong masuk rumah gw.

Dijenggongin anjing gw pun dia ga peduli, dia tetap berjalan lurus seolah-olah tidak ada apa-apa. Untungnya, anjing gw saat itu si Miki, yang memang lembut dan penyayang… atau mungkin dia lelah, sudah menggonggong capek-capek tapi tidak dianggap.

Ada pepatah bilang: ‘You don’t choose the cat, the cat chooses you‘. Yah, Si Kucing Jutek akhirnya memilih rumah gw sebagai rumahnya…

Berakhirlah kisah Si Kucing Jutek karena semenjak itu, Si Kucing Jutek berubah ganti julukan menjadi Si Kucing Manja. Mungkin suatu saat, akan gw kisahkan cerita Si Kucing Manja di sini…

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of