Resepsi Pernikahan: Memilih Tanggal Pernikahan

Sehari sebelum temen deket gw nikah, gw dan beberapa temen lain sempat kumpul dan ngobrol-ngobrol. Salah satu topik yang paling berkesan adalah, gimana pusingnya dia mempersiapkan resepsi pernikahan dia.

Gw ga percaya beginian. Tapi apa daya calon mertua gw masih percaya tanggal bagus. Dia malah ga peduli gw mau pake baju apa, makanannya apa, lokasinya di mana, pokoknya dia cuma mau tanggal bagus. Gw iya-in aja. Toh itu simpel, tinggal nanya orang, terus milih tanggal mana yang paling sreg. Beres.

Eehhhh nyatanya ga gitu. Kita sampe nanya tanggal ke 3 orang, dan ga dapet yang oke!

Awal tahun, gw nanya ke si A di lokasi A. Eeeh dia bilang, ‘BUKU PENANGGALANNYA BELOM KELUAR’. Biasa baru keluar deket-deket imlek.

Abis imlek, gw nanya ke si B. Dia ngasih beberapa tanggal. Tapi gw ga ada yang sreg. Masak satu pas ceng beng, satu pas ghost month? Gw akhirnya ga yakin dan nanya ke yang lain.

Akhirnya nanya ke C, dikasih tuh tanggal segini. Pas jatohnya liburan sih, tapi ya mau gimana lagi, gw iyain aja, udah capek milih tanggal.

Gw pikir udah dapet tanggal udah beres. EEEH TERNYATA ADA JAM TEMON (jam bagus untuk calon mempelai bertemu) JUGA!

Cerita masih berlanjut. Dari pemilihan tanggal, kartu undangan, sampe ke urusan souvenir. Mulut temen gw sampe berbusa-busa. Pas itu sih, gw dan Mr Hamburger barusan tunangan, belum ada pengalaman ngurusin resepsi. Dipikirin aja belum. Dan saat dengerin cerita dia, gw ketawa ngakak-ngakak… HAHAHAHA.


Eh ga lama kemudian, ternyata giliran gw tiba. Dan ternyata… gw lebih ribet!! >.<

Kata temen gw sih sih, gw kena karma, karena waktu dia cerita milih tanggal bagus, gw ketawanya paling heboh. Uuh.

Karena pemberkatan dan resepsi gw beda hari, gw harus milih 2 tanggal. Satu tanggal untuk pemberkatan dan resepsi di Singapura, satu tanggal untuk upacara adat dan resepsi di Indonesia. Mama gw maunya dua-duanya harus tanggal bagus. Ya iyalah, siapa yang mau tanggal jelek?

Proses pemberkatan di gereja ternyata lama. Kita harus ikut kursus persiapan nikah sekitar 6 minggu. Abis itu, mesti nunggu minimal 3 bulan untuk background check. Tapi ini untuk cerita lain aja, soalnya bakalan panjang. Intinya, gw baru bisa nikah setelah akhir bulan Juli…

Sama seperti temen gw sebelumnya, gw pikir, milih tanggal apa susahnya sih. Apalagi range-nya besar, dari akhir Juli sampe Desember. Gw ga mau nunggu tahun depan, karena lama lagi kalo harus nunggu buku penanggalan keluar. Masa iya, dalam 5 bulan lebih, 2 tanggal bagus aja ga dapet? Well

Pemberkatan di gereja ga bisa hari Minggu. Senin-Jumat gw (dan temen-temen) kerja, jadi opsi satu-satunya harus hari Sabtu.

Mama gw nanya ke temennya yang punya buku penanggalan imlek, dari range 5 bulan lebih, ternyata tanggal bagus yang jatuh hari Sabtu cuma ada 3:

  • 28 Juli
  • 1 September
  • 1 Desember

Oke, dapet 3 tanggal bagus. Sekarang harus cari tanggal untuk upacara adat dan resepsi di Indonesia. Pastinya, ga jauh-jauh setelah tanggal pemberkatan dan resepsi di Singapura donk.

Upacara adat dan resepsi di Indonesia bisa hari Sabtu atau Minggu. Cuma, gw maunya pemberkatan dan resepsi di Indonesia berdekatan, biar mood-nya masih dapet dan momennya masih berasa.

Berhubung hari baik untuk hari Sabtu udah habis, dicarilah opsi hari Minggu. Dapet 2 tanggal:

  • 30 September
  • 30 Desember

Bagus, pikir gw. Gw tinggal milih antara:

  • 1 September dan 30 September, atau
  • 1 Desember dan 30 Desember

Jangan tanggal 30 Desember. Itu wakunya orang-orang liburan, nanti ga ada yang dateng.

kata Papa gw

Desember tuh musim ujan. Nanti lo dan tamu-tamu lain jadi ribet, apalagi pake gaun dan make-up bagus-bagus terus keujanan. Mending yang September aja.

temen gw ikutan ceramah

Oke, fix. 1 September dan 30 September aja kalo gitu.

Gw pun ngabarin ke temen-temen deket gw buat ngosongin jadwal tanggal 30 September.


Urusan tanggal selesai?

OH TENTU TIDAK, TIDAK SEMUDAH ITU!

Tanggal 1 September itu ternyata ghost month. Jadi tanggalnya bagus, tapi bulannya kurang bagus.

To make things worse, adik papa gw tiba-tiba nelpon mama gw. Dia bilang 30 September itu bulan Suro. Akhirnya tanggal 1 September dan 30 September batal.

Bagi masyarakat Jawa, bulan Suro dianggap sebagai bulan yang keramat. Bahkan, ada pantangan untuk menyelenggarakan hajatan pernikahan selama bulan Suro. Bulan Suro dianggap bulan spiritual, bulan di mana sebaiknya masyarakat memanfaatkannya untuk lebih memaknai hidup dan tidak mengutamakan keduniawian.

Tunggu, tunggu.

Jadi sekarang gw harus ngeliat tanggal bagus dari 2 kalender? Kalender Imlek dan kalender Jawa?

Oh please, jangan sampe ada yang ngasih kalender lain-lain lagi ke mama gw. Semakin banyak kalender dia punya, semakin ribet gw milih tanggal nikah. Bisa-bisa gw mesti nunggu 888 bulan purnama lagi baru nikah.

Gw laporan ke temen-temen deket gw, ngabarin kalo resepsi gw ga jadi tanggal 30 September. Mereka tanya kenapa. Gw bilang, itu bulan Suro. Eh belom juga gw jelasin bulan Suro itu apaan, mereka udah ribut nyeramahin gw kalo bulan Suro itu ga bagus buat nikah. Sepertinya cuma gw sendiri yang ga ngerti bulan Suro itu apaan…

Tapi gw ngikut aja, berhubung gw resepsinya di pulau Jawa. Ga enak juga kalo gw pesta rame-rame, tapi ternyata mengganggu penghuni dunia lain yang lain menyepi.

Pusing deh nyari tanggal lagi…


Entah siapa yang ngasih, mama gw akhirnya punya buku penanggalan Taiwan. Totalnya, dia jadi punya 3 pegangan: 1 buku penanggalan China, 1 buku penanggalan dari Taiwan, 1 tanggalan Jawa.

Setelah bolak-balik buku tanggalan, akhirnya nemu tanggal 25 November. Menurut buku penanggalan Taiwan, Minggu tanggal 25 November adalah hari yang T-O-P B-G-T untuk menikah. Sementara di buku penanggalan China, hari itu hari netral. Menurut penanggalan Jawa, ah… ga apa asal bukan bulan Suro.

Akhirnya terpilihlah tanggal 25 November sebagai tanggal resepsi di Indonesia. Satu tanggal beres, tinggal milih tanggal untuk pemberkatan dan resepsi di Singapura.

Aduh ga dapet hari yang bagus lagi nih. Tanggal 1 Desember aja gimana? Jadi pesta dulu baru pemberkatan?

nyokap gw nyeletuk

Gw melongo.


Buku penanggalan dibolak-balik berapa kali pun, tetep ga nemu hari Sabtu yang sreg untuk pemberkatan. Frustasi, kita balik lagi mengevaluasi tanggal 1 September.

  • Ghost month, tapi menurut buku penanggalan China dan Taiwan, itu hari baik.
  • Ghost month, tapi itu hari ulang tahun gw.
  • Ghost month, tapi… itu kan udah lewat dari tanggal 15 lunar. Ga masalah donk. Toh katanya, pintu neraka cuma terbuka tanggal 15 nya saja. Kenapa nila setitik rusak susu sebelanga?

Kita semua akhirnya setuju sam tanggal 1 September. Untungnya, jam bagusnya juga di range yang normal. Bukan subuh-subuh kaya nasib temen gw.

Mr Hamburger, yang dari awal memang pengennya tanggal 1 September, girang banget. Irit kan, kalo ulang tahun gw dan ulang tahun pernikahan dirayain sekaligus? Hehehehe.

Akhirnyaaaa… urusan tanggal yang tertunda selama berbulan-bulan, beres sudah!

Mau tahu keribetan lainnya, tunggu cerita gw selanjutnya 🙂

Share this!
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments