Jalan-Jalan Terus: New Year in Legoland – Malaysia

Kata orang, Legoland itu tempat maennya anak kecil…
Eeerr well, I’m still a kid anyway 😀
Pertama kali menginjakkan kaki ke Legoland, Malaysia, gw udah punya feeling kalo this place is great. Dan ternyata, feeling gw bener! Ga rugi gw bayar RM 140 (sekitar Rp 500 ribu) buat tiket masuk.
Sedikit informasi tentang Legoland Malaysia yang gw ambil dari berbagai sumber:
  • Berlokasi di Johor Bahru, Malaysia.
  • Mulai dibuka untuk umum tanggal 15 September 2012.
  • Legoland Malaysia merupakan Legoland ke-6 setelah Legoland Denmark, UK, California, Florida, dan Jerman, yang juga merupakan Legoland pertama di Asia! *Indonesia kapan punya Legoland, ya?
  • Biaya yang digunakan buat membangun Legoland sekitar RM 720 juta (Rp 2,16 triliun). Ga heran lah, Lego kan mahal.
  • Terdapat lebih dari 15 ribu model yang terbuat dari Lego. Secara keseluruhan, lego brick yang digunakan mencapai lebih dari 50 juta.

Saking excited nya sama Legoland, gw dateng pagi-pagi pukul 10 pas Legoland baru buka. Eeehh pas sampe sana, ternyata udah penuh pengunjung! Sampe-sampe masuknya aja ngantri. *duh*
Masuknya pake ngantri
Begitu masuk, gw udah ngeliat banyak model lego di mana-mana, bahkan di depan toilet -.-‘
Gangguin tukang pipa
Mumpung masih pagi, gw memutuskan buat maen-maen dulu. Permainannya emang permainan anak kecil, sih. Kaya roller coaster yang track nya bervariasi dari ga menyeramkan sama sekali, sedikit menyeramkan, dan sedikit lebih menyeramkan . Ga ada track yang nyeremin ato sampe muter 360 derajat kaya di Dunia Fantasi (Dufan). Yaahh, dimaklumi lah, namanya juga Legoland, again, tempat buat anak-anak. Kalo mau maen roller coaster, ke Dufan aja, jangan nyasar ke Legoland =D.
Setelah kurang lebih 3 jam maen roller coaster dari yang ga menyeramkan sampe sedikit menyeramkan (iya, 3 jam, 2 jam 45 menit nya buat ngantri), gw nonton film Lego 4D (judulnya lupa). Ada 3 judul film berbeda, tapi gw cuma nonton satu doank karena males ngantri.
Film berdurasi setengah jam itu menurut gw not bad. Nyebelinnya, kita, para penonton, disemprotin air sama busa sabun melulu di dalem. Untung ga ada adegan naga nyembur api, kalo ada mungkin kita semua yang nonton keluar-keluar udah hangus terbakar.
Soal makanan dan minuman, di sini rate nya agak mahal. Gw ngeluarin kira-kira RM 20 (Rp 60 ribu) buat makan. Makanannya pun cuma spageti sama minum pulpy orange. Hmm.. mungkin karena target market nya orang-orang Singapore kali ya, makanya makanannya jadi sedikit melampaui harga Malaysia. Tapi soal rasa, buat gw not bad.
Selain roller coaster, banyak juga tempat main anak-anak di sini. Ada ruangan khusus buat maen Lego lengkap dengan ngetest kekuatan dan balapan, ada juga kelas buat belajar Lego Mindstorm (kalo yang ini mesti daftar dulu sebelum-sebelumnya), ada wahana buat nembak-nembakin target pake laser, tanding basket kaya model di Timezone, dan balapan madamin kebakaran (yang ini sumpah ga jelas). Good news, buat yang males jalan, tersedia kereta yang muterin Legoland. Gratis. Ada juga mini games yang mesti bayar karena berhadiah, kaya ngelempar bola buat ngejatuhin kaleng-kaleng, mancing ikan-ikanan magnet, dan lainnya.
Tapi yang paling bikin gw AMAZED, TERKAGUM-KAGUM, atau apapun lah namanya itu, adalah MINILAND! Isinya beberapa landmark building yang cukup terkenal di Asia. Dari Malaysia sendiri, ada KL Tower, Petronas Twin Tower, KLIA, Bandaraya, dan Dataran Merdeka. Di luar Malaysia ada Merlion, Riverside Point, Tanah Lot, Angkor Wat, Forbidden City, dan masih banyaakk lagii. Semuanya serba DETAIL, dari bentuk, warna, bahkan sampe skala-skalanya pun tepat. Bukan cuma itu, sebagian bahkan ada sensornya dan terprogram. Sebagian lagi digabungkan dengan listrik atau baterai atau dinamo (mungkin). Lampu-lampunya kalo malem bisa nyala sendiri. Mobil-mobilnya bisa jalan, katrol bisa naek turun, terus Merlion nya bisa nyemprotin air, dan ada juga yang ngeluarin musik. Jadi yang gw liat di sini bukan Lego, tapi suatu rangkaian sistem yang sangat detail dan lengkap.
Bayangin aja, buat bikin Miniland ini, mereka butuh waktu 3 tahun dan menggunakan lebih dari 30 juta lego brick! Soal berapa orang yang ngerjain semua, gw kurang tau. Tapi apapun itu I SALUTE THEM. TEN THUMBS UUPPP!!
Berikut sedikit spoiler gambar-gambarnya. Kalo mau liat lebih detail, lebih lengkap, dateng aja ke Legoland 😛
Gw ngebantu lego painter ngelukis
Einstein
Para Lego Dragon lagi latihan
Si Lego cupu ketakutan ngeliat gw
Me and girrafe
Para Lego sedang main bola
Suria KLCC
Twin Tower made of Lego. Yes, it’s much higher than me 
Bandaraya KL made of Lego
Mobil es krim nya pun terbuat dari Lego
Bahkan Suria KLCC roof top
Monorail rail
Monorail Station
Forbiddance City
Ini bangunan apa, ya? Ga inget 😛
Pirate Ship
Para lego sedang membuat kapal
Taj Mahal 
Tanah Lot made of Lego
Lego ship terbesar yang pembuatannya makan waktu 1 tahun
KLIA
KLIA
Sebenernya foto-fotonya masih banyaaakkkk. Cuma ntar ga seru aja kalo gw kasih semua spoiler nya. Dan pastinya yang ketangkep sama mata jauh lebih bagus dan lebih indah dibanding yang ketangkep camera. :P.
Udah gitu, karena hari ini hari spesial, mereka tutupnya jam 9 malem an. Padahal kalo hari biasa, jam 6 juga udah tutup. Maklumlah, mereka saking excited nya menyambut kedatangan gw tahun baru, sampe-sampe mereka bikin perayaan kembang api.
New Year’s Firework
Anyway, spent 31st December 2012 in Legoland – Malaysia is one of the best pre-new year celebration I’ve ever had (Another best pre-celebration: Maen game TMNT di rumah sama adek gw, dari awal, sampe tamat). Yeah yeah, I enjoy childish things 😀
Happy Super Belated New Year, everyone!

PS: Berhubung ini outdoor, jangan lupa bawa payung kalo mau ke sini, biar kalo panas ga kepanasan dan kalo hujan ga keujanan.
Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of