What Asthma Has Taught Me

Pertama kali gw tahu gw punya sakit asma itu waktu gw SD, kelas 3 tepatnya. Awal kambuh, gw ga gitu ngerti kalo itu asma. Yang gw tahu, gw sesak napas dan ga bisa tidur semaleman. Sampe-sampe gw harus tidur sambil duduk dan kebangun tiap 15-30 menit. Saat itu, gw bahkan ga tahu apa gw bisa bertahan hidup sampe besok.
Sebelum gw bercerita lebih jauh, berikut artikel dari Web Kesehatan tentang asma:
Asma adalah sebuah penyakit kronis pada sistem pernapasan, berupa peradangan dan penyempitan saluran pernapasan. Saat serangan asma terjadi, saluran pernapasan ke paru-paru akan mengalami peradangan dan membengkak. Hal tersebut menyebabkan penyempitan pada saluran pernapasan, sehingga volume udara yang masuk berkurang dan penderitanya akan sulit untuk bernapas secara normal, dada terasa sesak, dan batuk.
Perbedaan antara bronkiol normal dan penderita asma (Web Kesehatan, 2013)
Penjelasannya cukup to the point, kan?Walaupun banyak metode pengobatan terhadap asma, penyakit ini tetap berbahaya. Namun dengan pengobatan yang benar, penderitanya dapat hidup dengan normal. Pada penderita asma yang parah, penyakit ini akan membatasi aktivitas seperti olahraga dan outdor lainnya.

Setelah kejadian pertama kali kambuh itu, asma gw jadi lebih sering kambuh. Setahun bisa 5-10 kali, bahkan lebih. Setiap kali kambuh, selalu berasa pengen mati. Bener-bener ga bertenaga. Tarik napas dalam-dalam, berkali-kalipun, ga berasa ada udara yang masuk. Saat mandi aja, pas ngangkat gayung berasa beraaattt dan capeeekkk banget. Seolah-olah mandi itu kaya mendaki gunung lewati lembah. Jalan dari A ke B yang jaraknya 5m aja bisa cape ngos-ngos an. Ga usah jalan deh, ngomong aja capek. Bahkan bernapas aja bisa bikin keringetan. Sampe-sampe nyokap gw marah-marah karena gw ga mau ngomong dan selalu jawab pertanyaan dengan anggukan, gelengan, atau jawaban super singkat.
Enggak, gw ga lebay! Ini serius!! Kalo mau ngerasain, coba bernapas kurang dari 5x dalam satu menit, dan lakukan aktivitas seperti biasa selama beberapa jam aja. Pasti kalian-kalian juga komplen kalo ngomong dan menarik napas aja bisa bikin capek. Bisa tahan ga kalo harus ngelakuin satu hari penuh? Tiga hari? Satu minggu?
Sejak itu juga, gw ngerasa stamina gw turun drastis. Sebelum asma, gw masih kuat lari-lari keliling lapangan 3 putaran atau kejer-kejeran sama temen. Tapi setelah gw ada asma, lari 1 putaran aja udah harus maksain diri.
Ngeliat gw ada asma, bokap nyokap gw heran. Karena sebenernya gw ga ada turunan asma. Kadang,  pas mau tidur, gw sering nangis kenapa gw bisa punya sakit asma. Apalagi dokter bilang kalo asma itu ga bisa disembuhin. Gw bahkan sempat nyalahin bokap gw dan nenek gw yang memang perokok berat (dalam hati, pastinya).
Saat itu gw mikir, hidup gw bisa-bisa harus bergantung sama obat seumur hidup. Gw tahu jelas, obat-obat asma itu berefek samping: mual, susah tidur, menghambat proses penyembuhan luka, menghambat pertumbuhan, tekanan bola mata membesar, menyebabkan katarak prematur, hilangnya kalsium, sampai-sampai meningkatkan resiko serangan jantung.
Tapi semua itu berubah. Semakin gw dewasa, gw belajar untuk ga menyalahkan orang lain. Karena gw tahu, everything happens for at least a reason. Gw juga mulai belajar untuk complain less. Gw menganalisa faktor-faktor yang bikin asma gw kambuh. Setiap orang berbeda-beda penyebabnya, bisa dari makanan, debu dan kotoran, aktivitas fisik, faktor psikologi, dan lainnya. Bisa juga kombinasi dari dua faktor atau lebih. In my case, aktivitas yang berat dan faktor psikologi bisa bikin asma gw kambuh. Setelah gw tahu, gw mulai belajar buat mengontrol diri gw supaya ga kambuh.
Bahkan hari ini, detik ini saat gw nulis ini, gw BERSYUKUR gw punya asma. It’s part of me and it has taught me lot of things.
  • Blame no one. Everything happens for a reason.
  • Complain less.
  • Gw belajar untuk sabar dan pasrah. Pas kambuh, gw seolah-olah diingatkan kalo manusia hidup di antara napas. Dan sebanyak apapun harta benda yang gw punya di dunia ini, gw ga bisa membeli napas kalo emang napas itu udah ga tersambung lagi.
  • Gw belajar untuk relax dan ga panik-an. Kalo di detik-detik menjelang kematian aja gw bisa relax, apalagi kalo menghadapi masalah yang ga ada hubungannya sama hidup dan mati? 😛
  • Routinely exercise. Betul memang kalo asma ga boleh kecapekan. Tapi kalo ga berolahraga, stamina makin turun, dan justru asma jadi lebih sering kambuh. And, I kinda love exercising…
  • Listen to my body. Stop saat gw capek. Stop saat gw ga enjoy ngelakuin suatu hal. Tenangkan pikiran saat menghadapi masalah, nothing is as bad as it seems (FYI, asma bisa kambuh karena faktor psikologi juga lho!).
  • Dare to say NO! Pas masih SMP dulu, guru olahraga suka maksa-maksa gw buat ikut ini itu ato mencapai suatu target saat olahraga, dan gw harus berani bilang ‘enggak’ tanpa memberikan alasan kalo gw ada asma, malu, kan, kalo ada asma bilang-bilang? Bahkan gw ga peduli kalo dia marah atau kesel sama gw. Belajar dari situ, kalo ada yang ngajakin hal-hal yang ga bener atau bertentangan dengan prinsip gw, gw berani bilang NO! Dan berani jadi diri sendiri tanpa harus peduli apa kata orang.
  • Gw enggak merokok, shisha, atau sejenisnya. Sebisa mungkin gw juga menjauhi asap rokok karena gw tahu bahayanya. Biar aja orang bilang gw ga gaul.
  • Kalo lagi berdiam diri, gw mensyukuri setiap tarikan napas gw. Be grateful!
Hasilnya?? Dengan beraktivitas layaknya orang normal, dalam 6 tahun belakangan, asma gw cuma kambuh 2 kali. Itupun cuma sebentar dan karena gw bandel excited ikut terlalu banyak aktivitas. Maklumlah, musim liburan. Bukan cuma itu aja, gw bahkan jarang sakit walau terkadang gw kelewat sibuk dan kelewat hiperaktif. Gw bahkan pernah diving, sesuatu yang kata orang ga boleh dilakukan oleh orang asma! 😀 😀
~ If you can’t change something, change the way you think about it ~
Share this!

1
Leave a Reply

1 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Lia

Good article