Tiada Hari Tanpa Tawa: Bahasa Malaysia Oh Bahasa Malaysia

Udah pada tau, kan, kalo Bahasa Malaysia cukup unik dan kadang bikin kita, orang-orang Indonesia tertawa geli? Berikut beberapa kisah pengalaman gw berurusan dengan bahasa unik ini.
Awal-awal gw dateng ke Malaysia, gw tercengang dengan kecanggihan alat transportasi di Malaysia. Gimana enggak, gw lagi jalan di trotoar, pas mau nyebrang gang kecil, gw liat ada plang di pinggir gang yang tulisannya:
AWAS
KERETA
GILAAAA!! Kereta di Malaysia jalannya di jalan raya dan bisa masuk sampe gang-gang pinggir jalan! Gw mau nyebrang gang kecil aja jadi liat kanan-kiri sepuluh kali, saking takutnya ketabrak kereta.
Ternyataaaaa, kereta itu artinya mobil.

Beberapa meter kemudian, gw sampai di hypermarket buat berbelanja kebutuhan-kebutuhan dasar yang ga bisa gw bawa dari Indonesia. Kalo kata orang Malaysia, kegiatan ini namanya ‘membeli-belah’, yang gw tanggepin dalam hati, ‘Belah, kok, dibeli. Btw, belah itu apa juga gw ga tau.’
Di samping pintu masuk tempat membeli-belah ini, gw liat ada spanduk gede:
BELI SYAMPU 1
PERCUMA 1!!!*
Gw bengong, butuh waktu beberapa detik buat mencerna maksud spanduk ini. Apa ini maksudnya kalo beli shampoo ga boleh satu doank? Karena kalo beli satu percuma? Tapi, suka-suka gw donk. Gw, kan customer. Kata orang, customer adalah raja. Kok raja mesti diatur-atur harus beli berapa?
Ternyataaaaa, percuma itu artinya gratis.
Ketawa ngeliat sign itu jauh lebih ga malu-maluin dibanding speechless karena ga ngerti si lawan bicara ngomong apaan.Β Dari sini, ke-sotoy-an gw terlatih, walau awal-awalnya, gw kadang bisa bengong beberapa detik saking bingungnya.
Kisah 1: Gw lagi di restoran Malay pinggir jalan, mau pesen makanan
Gw: Saya nak order ini ada?
Dia: Tak boleh.
Gw: (Nunjuk gambar makanan lain) Ini, Bang?
Dia: Itu pun tak boleh.
Gw: (Salah apa gw, sampe ga boleh pesen makanan? Muka gw ga kere-kere amet perasaan) Kalo yang ini?
Dia: Tak boleh lah.
Gw: Kenapa semua tak boleh, Bang?
Dia: Ayam dah habis.
Gw: …
Kisah 2: Gw mau janjian jalan-jalan sama temen gw yang orang Malay.
Gw: Besok pukul 10, ok?
Dia: Tak boleh lah.
Gw: (Ngajak jalan jam 10 pagi melanggar UU, ya?) Why?
Dia: Pukul 10 saya nak hantar saya punya Mom pergi airport. Pukul 12 boleh?
Gw: …
Ternyataaaaa, boleh itu artinya bisa. Tak boleh artinya ga bisa.

Kisah 3: Gw lagi makan nasi lemak, makanan khas Malaysia, tiba-tiba ada temen gw yang udah agak berumur lewat. Di Malaysia, kebanyakan kita manggil orang-orang seumuran bokap-nyokap kita dengan panggilan:Β Uncle-Antie.

Gw: Morning, Uncle.

Dia: Morning. Makan apa?
Gw: Nasi Lemak, Uncle.
Dia: Wah, sudah pandai makan nasi lemak.
Gw: …

Seriusan gw ga jawab apa-apa saking bingungnya. Emang makan nasi lemak butuh kepandaian tertentu? Untung aja tuh Uncle cuma lewat sekilas aja. Kalo enggak, pembicaraannya mungkin bakal jadi begini:

Gw: Iya donk, Uncle. Saya sudah berlatih 3 tahun untuk menguasai skill makan nasi lemak.

Dia: Dalam 3 tahun ini, sudah berapa kali makan nasi lemak?
Gw: Sehari tiga kali. Berarti sudah 365 x 3.
Dia: Wah, cepat sekali sudah menguasai skill-nya. Padahal makan nasi lemak tidaklah mudah. Orang sini saja butuh waktu puluhan tahun supaya pandai makan nasi lemak.

(dan seterusnya, dan seterusnya, dan seterusnya. Kalo gw lanjutin kisah imajinasi gw ini, gw takut para pembaca yang kenal gw, bakal nyeret gw ke rumah sakit jiwa terdekat).

Ternyataaaaa, sudah pandai makan nasi lemak itu artinya………. gw juga ga tau.

Share this!

2
Leave a Reply

2 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
1 Comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Anonymous

Aduuhhh… sakit perut ngakak baca artikel ini,, nice share!! saya kemaren waktu ke KL jg bengong di airport banyak iklan dari sim card lokal tulisannya "berbual percuma!" cuma bisa nyautin dlm hati, ya iyalahh… percuma banget kalo berbual mah, ngabisin energi… hahahha,,,, membingungkan, tapi seru belajar bahasa yang berbeda.

Di malay masih pakai bahasa melayu halus, lebih pusing lagi kalau udah di kalimantan sini. Mana ngomongnya sudah seperti dikejar kereta, lol

Pertama kali saya ke jakarta, walaupun komunikasi sudah pakai bahasa indonesia formal. Saya sudah biasa bicara kecepatan tersebut, orang yang ngomong dengan saya sampai pusing dengarnya πŸ˜€