Letters To My Future Self: 28

Desember 2017,

Halo Stef, apa kabar?

Aneh juga rasanya nyapa diri sendiri. Atau harusnya aku manggil kamu Emak, ya? Oke, aku sudah memutuskan manggil kamu Emak. Aku kan sekarang masih muda, masih 28 tahun. Hehehe.

Masih inget ga, pas umur 28 tahun, ada kejadian apa? Kayanya masih inget deh, sejak dulu kan, Emak memory-nya kuat. Semoga masih kuat dan kuat terus ya.

Beberapa bulan lalu, aku baru balik dari liburan di Iceland. Walaupun ga dapet aura yang wow, tapi cukup seru juga. Negaranya cantik banget!

Emak sendiri, udah jalan-jalan ke mana aja? Emak sempat balik lagi ke sana liat aurora kah?

***

Ngomongin soal kerjaan, aku sekarang udah hampir 2 tahun kerja di Singapura. Sempat apply Singapore PR beberapa bulan lalu, tapi di-reject. Udah gitu, Employment Pass renewal aku juga sempat di-reject karena gajiku stagnant. Yah, gini deh kalo kerja di financial company, bonusnya lumayan tapi base salary-nya kecil.

Untungnyaaaaa, gajiku dinaekin sama bos, khusus supaya Employment Pass-ku bisa tembus. Dan di saat aku nulis ini, aku baru dapet kabar kalo Employment Pass renewal aku di-approved! Yay!

***

Soal keluarga, papa mama sehat. Kita baru pulang dari Kuala Lumpur setelah menghadiri upacara Heruka. Jovan bulan depan ulang tahun yang ke 6. Makin bawel dan pinter ngomong dia. Ahok lagi nyari-nyari lowongan kerja di US atau Eropa.

Paulus? Ah, dia mah ga usah ditanya. Masih hobi makanin snack dan suka ngelawak seperti biasa. Cokelat Ap*llo-ku dimakanin dia melulu sampe abis. Mending kalo bungkusnya dibuang dengan baik dan benar ke tempat sampah. Dia ngelempar dari jarak 2,5 meter juga ga ada yang masuk. Yang ada bungkus cokelat Ap*llo berserakan di pinggiran tempat sampah. Apa sampe sekarang, dia masih childish gitu?

Oh ya, kita berencana menikah tahun depan. Tapi tanggalnya belum dapet. Beberapa minggu lalu udah nanya mama, mama nanya ke temennya, tapi temennya sibuk (atau mungkin lupa). Sampe detik ini belum dapet jawabannya. Aku ga nanya-nanya lagi sih, biarin aja. Aku justru berdoa semoga ga dapet gedung yang terlalu mewah, jadi ga perlu pesta super meriah. Cukup pake gaun simpel dan makan-makan aja. Duitnya bisa ditabung buat jalan-jalan dan beli rumah. Hehehe.

Rumah di sini mahal banget, sekitar SGD 800-ribu an. Kita lagi berusaha nabung supaya bisa bayar DP-nya. Kita jadi jarang nonton film, makannya hemat, kadang makan malem aja sepiring berdua. Biar romantis lah. Hehehe. Kalo karir lancar, tahun depan mau coba apply PR lagi. Dan mungkin 2 tahun lagi baru punya cukup uang buat bayar DP rumah, itupun kalo PR-nya tembus.

***

Cerita apa lagi ya, Mak? Cerita manusia-manusia berpola pikir ekstrim mau, Mak?

Gini… generasiku sekarang… orang-orang bilang generasi milenial. Aku sendiri sih merasa berada di generasi transisi. Sedikit banyak, aku ngerti pola pikir generasi terdahulu, juga mengerti pola pikir generasi muda. Mereka berbeda, ga heran kalo beda generasi, sering berantem dan sering ga nyambung omongannya.

Yang paling keliatan: Menikah, punya anak, dan punya rumah udah bukan lagi tujuan utama hidup. Generasi milenial suka freedom. Ga menikah ga apa-apa. Punya anak? Nah, a burden! Bumi sudah overpopulated, kenapa ditambah terus? Dunia sudah terlalu kompetitif, apa mau melihat anak nanti hidupnya susah, stress, depresi, dan bunuh diri?

Di sisi lain, generasi tua kalo ngeliat milenial umur 25 an pasti umumnya nanya ‘kapan nikah’, terus berlanjut ke ceramah ‘jangan kelamaan’, ‘nikah dulu aja, rejeki nanti pasti ada’, dan sejenisnya. Seolah-olah nikah adalah tujuan utama hidup, not emotionally dan not financially ready pun, ga masalah. Karena setelah nikah akan ada duit segepok jatuh dari langit tiap hari.

Kalo cewek belum nikah umur 30 itu aib banget, Mak. Orang-orang bakal mikir kalo cewek itu bermasalah, makanya ga laku-laku. Udah gitu, dianggap udah ‘expired‘ dan ga berguna, meski punya edukasi dan karir yang luar biasa.

Generasi milenial yang memutuskan punya anak juga banyak yang aneh, Mak. Anak dianggap raja, semua kemauan harus dituruti. Kalo dulu anak takut sama orang tua, sekarang orang tua takut sama anak. Alhasil banyak anak-anak kecil yang liar kaya ga pernah dididik. Kalo ditegor, orang tuanya langsung pasang badan belain rajanya anaknya sambil sinis, ‘Yah namanya juga anak-anak’. Sampe-sampe kalo anaknya jatoh kesandung, si mama bakal mukul lantai karena lantainya ‘nakal’. Iya serius Mak, aku pernah liat yang begitu.

Beda banget kan, pemikiran dua generasi ini? Untuuunnggg, papa mama ga pernah nanya ‘kapan nikah’, ‘kapan punya anak’, atau sejenisnya. Mereka pun ga begitu masalah kalo aku memutuskan untuk ga menikah dan ga punya anak.

***

Aku ga suka anak kecil, apalagi anak bayi. Serius, mereka itu cuma lucu 5 menit doank, pas lagi tidur. Kalo udah bisa ngomong, bisa jalan, dan bisa pergi ke toilet sendiri sih, ok lah. Satu-satunya anak kecil yang aku deket cuma Jovan. Tapi dia waktu kecil memang lucu sih. Pinter, ga nakal, ga rewel, banyak yang suka juga sama Jovan kecil.

Kemaren-kemaren aku liat di Jepang banyak bayi-bayi ‘dibuang’ dan tumbuh jadi anak-anak tanpa kasih sayang orang tua. Kasiaaannn gitu liatnya. Aku jadi mikir mau adopsi aja, yang udah 4-6 tahun gitu. Eeeehhhh… si Paulus malah bilang mau adopsi yang udah umur 21 tahun atau yang udah kerja, katanya hemat, ga perlu keluar biaya. Terlalu deh -.-‘

Kalo misalkan Emak generasi yang jauh lebih muda dari Emak, jangan ngomong aneh-aneh ya. Apalagi hal-hal sensitif seperti punya anak, cari topik obrolan lain aja.

  • Mereka mungkin ga suka anak kecil tapi ga berani cerita karena takut di-judge.
  • Mereka mungkin ga bisa punya anak tapi ga berani cerita karena takut di-judge.
  • Mereka mungkin barusan keguguran tapi ga berani cerita karena takut di-judge.
  • Mereka mungkin sedang bolak-balik ke fertility clinic tapi ga berani cerita karena takut di-judge.
  • Mereka mungkin sedang berusaha cari uang sebanyak-banyaknya supaya mampu punya anak, tapi ga berani cerita karena takut di-judge.

Kalo orang-orang di zaman Mak sekarang gimana? Apa ada yang pola pikirnya ekstrim? Emak cerita-cerita donk.

Dari dua generasi ini, satu hal yang aku tahu pasti: Segala sesuatu berubah. Bumi udah overpopulated, makanya segala bidang jadi jauh lebih kompetitif. Untuk survive, aku harus pinter-pinter lihat peluang dan beradaptasi dengan perubahan-perubahan tersebut.

Emak juga harus gitu ya, aku tau Emak orangnya keras. Aku ga tau seekstrim apa generasi selanjutnya. Tapi… sometimes it’s better to be kind than to be right, Mak 🙂

***

Situasi di Jakarta makin tidak menentu, apalagi setelah Ahok, mantan gubernur Jakarta, masuk penjara. Walau aku bukan warga Jakarta, aku doakan yang terbaik aja buat Ahok, dan buat Indonesia. Semoga saat Emak membaca ini, Indonesia sudah jauh lebih baik lagi.

Segini aja dulu, Mak, suratku. Sampai ketemu lagi tahun depan.

Semoga Emak sekeluarga umur panjang, selalu sehat, dan senantiasa berbahagia 🙂

 

With love,

28-year-old-Stefanie <3

Share this!

Leave a Reply

  Subscribe  
Notify of