Letters to My Future Self: 29

Halo Mak, apa kabar?

Udah lamaaaaa banget blog ini ga di-update
Udah lama juga ga nulis surat untuk Emak. Emak kangen ga?

Flash back dulu ke tahun lalu ya Mak…

Setelah mama ribet nyari tanggal, akhirnya tahun lalu aku dan Paulus menikah juga. Kalo mau cerita lengkap tentang ribetnya nyari tanggal, Emak bisa lihat langsung di SINI.

Jangan nanya tanggal berapa nikahnya ya, aku juga bingung jawabnya, karena ada beberapa tanggal dan semuanya signifikan buat aku. Hayo, Emak inget, ga?

  • Dari dulu aku udah punya rencana kalo nikah, aku pengen Mahaguru yang memberkati pernikahan aku. Eh ternyata… untuk menikah di Singapura cuma licensed solemnizer lokal yang boleh memberkati pernikahan, aku pun kirim surat ke Mahaguru buat memohon pemberkatan pernikahan jarak jauh. Tanggal 13 Maret 2018, Mahaguru memberkati pernikahan kita.
  • Tanggal 1 September 2018, pada hari ulang tahun aku, kita mengucap janji setia di gereja dan menandatangani akte pernikahan. Malamnya, kita adakan selebrasi kecil-kecilan bersama keluarga inti dan teman dekat. Kita pun sah menjadi pasangan suami istri di mata hukum, tapi belom sah di mata mama. Yah, begitulah, jangan tanya kenapa…
  • Tradisi pernikahan adat Tionghua dan tea ceremony baru dilangsungkan tanggal 25 November 2018 di Surabaya, Indonesia. Baru deh kita sah di mata mama. Malamnya ada resepsi lagi untuk mengundang keluarga besar dan teman-teman di Indonesia.

Untuk resepsi di Indonesia, papa mama mau undang banyak orang. Awalnya aku males pesta-pesta gitu, apalagi aku yakin banyak orang yang aku ga kenal. Aku ga suka rame-rame, ga suka bising, ga suka dikerubutin banyak orang. It’s a waste of money juga menurutku.

Tapi setelah menjalani semuanya… aku ngerti, Mak. Ini bukan cuma sekedar pesta. Ini ajang reuni teman dan keluarga besar, dan papa mama yang jadi tuan rumahnya. Apalagi papa mama orang Surabaya. Meski udah lama tinggal di Cirebon, mereka masih sangat dekat dengan saudara-saudara dan teman-teman di Surabaya.

Nah kebetulaaaannn, mereka dapet kesempatan bikin acara yang bisa menyatukan semua saudara dan teman-teman mereka: Resepsi pernikahan aku! Acaranya di Surabaya lagi, jadi ga perlu repot-repot ngundang mereka ke kota lain.

Kita sengaja bikin resepsi di Surabaya, Mak. Belajar dari betapa ribetnya resepsi pernikahan koko di Jakarta 7 tahun lalu. Dari ribet ngurusin urusan sendiri, sampe ngurusin akomodasi dan transportasi buat saudara-saudara yang mayoritas dari Surabaya. Itu 7 tahun lalu, sekarang pasti lebih ribet karena emak udah ga kuat jalan.

Nah kalo resepsinya di Surabaya, ribetnya cuma di kalangan sendiri doank, ga begitu ribet sama akomodasi tamu. Itu pun, banyak yang bantuin karena ada beberapa sepupu yang berkutat di dunia event dan wedding planner. Banyak yang bisa dimintain tolong, dari nge-print foto, pesen hotel, pesen makanan, pesen bunga, test menu, sampe yang rumahnya dititipin barang-barang buat hari H, dan sebagainya. Much appreciated ♥.

Semua rasa capek dan ribet terbayar saat aku liat papa mama mukanya bahagiaaaaa banget pas acara resepsi, khususnya mama sih. Kalo papa mah dari dulu memang jarang berekspresi hihi. Tapi beneran, jarang-jarang aku liat senyum mama sesumringah itu. Terus abis resepsi, dia cerita kalo saudara dan temen-temennya banyak yang muji dia cantik banget ♥♥♥.

Sekarang tiap kali aku nasehatin orang yang mau nikah, kalo ada dana lebih, kalo orang tua mau pesta, pestalah. Let your parents invite their friends and families, even if you don’t know them. It’s worth it!!! Uang suatu saat bisa dicari (asal jangan sampe ngutang ya), tapi momen di mana orang tuamu tersenyum sumringah, belum tentu ada lagi 🙂


Beberapa bulan lalu, ada pilpres. Kandidat presidennya ada 2: Jokowi dan Prabowo. Kita ga pulang Indonesia, jadi kita nyoblos di KBRI Singapura. Antriannya lebih dari 1 km Mak!! Kita berdiri hampir 2 jam, sampe kaki pegel. Tapi kita tau, satu suara itu sangat berharga demi Indonesia yang lebih baik!

Gimana kabar Indonesia sekarang, Emak? Apa sudah jauh lebih baik dibanding tahun 2019?


Akhir Maret, aku barusan dapet kabar kalo aplikasi PR Paulus dan aku udah keterima Mak. Wah senangnya kita saat itu… Setelah menunggu 6 bulan, dan aplikasi yang sebelumnya ditolak, akhirnya kita dapet PR juga.

Langsung deh, kita semangat. Dari dulu udah kepikiran setelah dapet PR dan mau bikin bisnis sendiri. Tapi setelah dihitung-hitung, modalnya ga sebanding sama resikonya, apalagi sekarang ekonomi dunia lagi ga stabil. Banyak ide bisnis, tapi kita belom siap ambil resiko. Jadi kita akan memulainya pelan-pelan. Langkah pertama: resign dulu. Harus gantian tapi, ga lucu kalo kita berdua dalam waktu yang sama ga punya penghasilan.

Oh, kita juga lagi mencoba bisnis kecil-kecilan: freelance photographer. Kita cuma shoot hari Sabtu dan Minggu doank. Kamera + lensa udah punya, dapet hibahan body dan beberapa lensa dari papa. Bisa dibilang… modalnya 0 lah, cuma perlu ditambah dengan segelas ke-nekat-an aja.

Awal-awal nyari customers susah. Bulan pertama (Mei), kita ga ada client sama sekali, padahal kita udah kasih harga murah banget. Jadi 1 bulan itu kita pake buat riset, belajar, cari lokasi, bikin portfolio, edit foto, dan ngiklanin produk. Capek dan menyita banyak waktu juga ternyata, sampe-sampe blog ini keteteran.

Bulan kedua (Juni) mulai ada yang book sesi foto. Agak deg-deg an juga pas dapet client pertama, agak menyebalkan lagi, maunya buru-buru gitu. Untungnya client-client berikutnya orangnya menyenangkan. Hasil foto-fotonya juga bagus-bagus ♥.

Gimana kabar Paulus, Mak? Apa dia masih annoying dan suka gangguin Emak? Bulan Agustus ini Paulus udah resmi mengundurkan diri dari pekerjaan tetapnya yang bikin stress. Untuk sementara waktu, penghasilan dia ya dari freelance fotografer. Masih jauh banget dibanding full-time job-nya sih, tapi cukuplah buat biaya makan dia sendiri selama sebulan, asal makannya irit-irit. Huahahaha.

Semoga bulan-bulan berikutnya makin rame deh dan harganya bisa dinaekin.


By the way, Emak sekarang masih tinggal di Singapura kah?

Nanti kalo ada cerita-cerita lagi, aku update ya, Mak. Semoga Emak selalu sehat dan bahagia di mana pun Emak berada.

With love,

29-year-old-Stefanie

*Draft postingan ini udah ditulis 1 tahun lalu, tapi baru sempat dirapiin, makanya baru di-publish. HUAHAHAHA.

Share this!
Subscribe
Notify of
1 Comment
Newest
Oldest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
6 months ago

setelah baca ini jadi dapet sudut pandang lain tentang resepsi pernikahan.. aku pun pas nikah ada resepsi yg ngundang banyak orang, dan banyak yg nggak aku (dan istri) kenal.. aku sebenarnya mikir ngapain dah resepsi, rame bgt dan banyak yg gak kukenal,, tapi dari tulisan ini, ada sudut pandang lain yg kudapat, sudut pandang sebagai orang tua, karena tamu2nya kebanyakan kenalan ortu kita 🙂 …

semoga langgeng pernikahannya, dan semoga dimudahkan usaha2nya..

-Traveler Paruh Waktu